Cara Menghitung Bunga Deposito, Seperti Apa Rumusnya?

Deposito merupakan salah satu produk dari lembaga keuangan atau perbankan yang memberikan layanan penyimpanan dana tanpa ditarik dalam jangka waktu tertentu. Sebagai imbalannya akan diberikan suku bunga yang lebih tinggi dari suku bunga tabungan biasa.

Perbedaan deposito dan tabungan adalah pada sifat fleksibilitas dalam penarikan dananya. Dana yang tersimpan dalam tabungan bisa ditarik kapan saja. Sementara, hal itu tidak berlaku pada deposito. Konsep deposito merupakan tabungan dengan tenor atau jangka waktu tertentu. Jadi, selama masa tenor, dana kamu di deposito tidak bisa ditarik atau kamu akan menanggung risiko penalti.

Deposito dikenal sebagai alternatif tabungan yang aman dari godaan penarikan tunai. Hal ini akan membantu para nasabah untuk mengatur keuangan pribadi, terutama untuk kebutuhan jangka menengah dan panjang. Biasanya untuk jenis penyimpanan dana dalam bentuk deposito ini akan diberikan bunga yang lebih tinggi dibanding bunga tabungan.

Bunga tinggi deposito yang sifatnya tidak bisa dicairkan sewaktu-waktu ini menjadikan deposito termasuk dalam golongan investasi, sama halnya dengan saham, reksa dana, dan obligasi. Keuntungan yang diberikan dari deposito relatif lebih baik karena tidak ada risiko kerugian yang mungkin terjadi dan menimpa nasabah. Maka tak heran, bila deposito ini kerap digunakan sebagai portofolio investasi.

Baca juga: 5 Deposito Terbaik di Indonesia

Kebijakan Deposito

Bunga Deposito

Baca :   Tendangan Yang Digunakan Pemain Untuk Melakukan Tendangan Penalti Adalah

Umumnya, dana minimal yang diperlukan untuk menyimpan di deposito berkisar Rp8-10 juta. Namun, kebijakan setiap bank berbeda-beda. Bahkan ada bank yang menetapkan setoran minimal hanya Rp1 juta saja. Tenor yang ditawarkan, mulai dari 1 bulan, 3 bulan, 6 bulan, 12 bulan sampai 24 bulan.

Makin lama jangka waktunya, bunga yang diberikan relatif lebih tinggi secara proporsional. Deposito juga merupakan alternatif investasi yang aman dengan minim kerugian. Selain karena tidak ada risiko kerugian atau kehilangan, keamanan deposito yang disediakan oleh bank dijamin Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

Namun, untuk mendapatkan deposito yang berada dalam lindungan LPS, terdapat beberapa syarat:

  • Jumlah uang maksimum yang disimpan dalam tabungan dan deposito suatu bank tidak melebihi batas jaminan LPS, yaitu Rp2 miliar.
  • Bunga deposito tidak boleh melebihi suku bunga penjaminan.

Ada 2 jenis deposito yang dikenal, yaitu Deposito Berjangka dan Sertifikat Deposito. Deposito Berjangka merupakan dana simpanan yang penarikannya hanya bisa dilakukan oleh si penyimpan atau nasabah dengan nama yang sama. Jenis deposito ini tidak bisa dipindahtangankan, diperjualbelikan, dan hanya bisa dicairkan dalam waktu jatuh tempo. Sedangkan Sertifikat Deposito adalah surat berharga keluaran bank yang bisa dicairkan siapapun yang memiliki sertifikat tersebut. Jenis ini dapat dipindahtangankan dan diperjualbelikan.

Baca juga: Kiat Sukses Investasi Deposito yang Bisa Ditiru

Perhitungan Bunga Deposito

Sebelum membuka rekening deposito, perlu kamu ketahui cara menghitung bunga deposito yang akan diterima nantinya. Sebagai informasi, walaupun makin besar dana yang didepositokan akan memberi bunga yang tinggi pula, kamu akan dikenai potongan pajak untuk nominal dana tertentu.

Dana di deposito lebih dari Rp7,5 juta kena Pajak Penghasilan (PPh) sebesar 20%. Kurang dari Rp7,5 juta, bebas dari pajak. Sekarang, bagaimana caranya mengetahui keuntungan yang akan didapatkan dari deposito? Berikut merupakan perhitungan bunga deposit.

  1. Bunga Deposito Berdasarkan Total Pendapatan Per Jatuh Tempo

    Cara yang satu ini membuat kamu melihat berapa keuntungan yang didapatkan pada saat tanggal jatuh tempo deposito kamu. Dengan menggunakan cara ini, kamu dapat melihat kisaran keuntungan yang didapatkan dari deposito selama periode menabung. Berikut rumus untuk menghitung bunga deposto beserta perhitungan keuntungannya.

    Kamu ingin membuka rekening deposito dengan setoran awal sebesar Rp15 juta dan tenor 3 bulan. Bunga yang ditetapkan oleh bank untuk deposito dengan jangka waktu 3 bulan adalah 7,5%. Perhitungannya dapat dilakukan secara sederhana dengan menggunakan rumus berikut:

    Keuntungan Bunga Deposito= (Jumlah Setoran x Suku Bunga x Jumlah Tenor) : 12 hari

    Keuntungan Bunga Deposito= (Rp15.000.000 x 7,5% x 90) : 365

    Keuntungan Bunga Deposito= Rp101.250.000 : 365

    Keuntungan Bunga Deposito= Rp277.397

    Berdasarkan perhitungan di atas dapat diketahui bahwa keuntungan setiap bulannya yang akan diterima ialah sebesar Rp281.250. Namun, angka ini tentunya belum dikurangi dengan pajak. Jika ingin menghitung keuntungan bersihnya, gunakan rumus berikut.

    Jumlah Pajak Deposito= Keuntungan Bunga Deposito x Persentase Pajak

    Jumlah Pajak Depostio= Rp277.397 x 20%

    Jumlah Pajak Deposito= Rp55.479

    Ketika sudah mengetahui nominal pajak yang perlu dikeluarkan, kamu bisa mendapatkan keuntungan bersih bunga deposito yang didapatkan dengan menggunakan rumus berikut.

    Keuntungan Bersih Bunga Deposito= Keuntungan Bunga Deposito – Jumlah Pajak Deposito

    Keuntungan Bersih Bunga Deposito= Rp277.397 – Rp55.479

    Keuntungan Bersih Bunga Deposito= Rp221.918

    Angka keuntungan ini dapat memberikan gambaran tiap jatuh tempo kamu akan mendapatkan bunga deposito sebesar Rp221.918. Maka, tabungan depositomu akan menjadi Rp15.221.918.

  2. Bunga Deposito Berdasatkan Pendapatan Per Bulan

    Jika cara menghitung bunga deposito sebelumnya digunakan untuk melihat keuntungan yang didapat secara keseluruhan, cara satu ini dapat digunakan untuk melihat keuntungan yang didapat setiap bulannya. Berikut merupakan rumus perhitungan bunga deposito berdasarkan pendapatan per bulan.

    Total Bunga= (Jumlah Setoran x Suku Bunga x 80% x 30 hari) : 365 hari

    Kamu ingin memasukkan setoran awal sebesar Rp20 juta dan ingin menabung selama 6 bulan dengan suku bunga 6%.

    Perlu diingat bahwa kamu akan dikenakan pajak. Oleh karena itu, angka 80% dalam rumus merupakan persentase pendapatan dikurangi persentase pajak, yaitu sekitar 20%. Persentase pendapatan yang kamu terima ialah 100%, sedangkan pajak 20%. Maka, muncullah angka 80% tersebut.

    Berikut merupakan perhitungan keuntungan tabungan deposito tiap bulannya.

    Total Bunga= (Rp20.000.000 x 6% x 80% x 30 hari) : 365 hari.

    Total Bunga= Rp28.800.000 : 365

    Total Bunga= Rp78.904

    Berdasarkan perhitungan di atas, total bunga yang akan didapat tiap bulannya ialah Rp78.904. Karena sudah dikurangi dengan pajak, maka nominal tersebut merupakan angka bersih.

    Jika menabung dalam kurun waktu 6 bulan, keuntungan yang akan didapat akan sebesar Rp473.424.

Baca juga: Deposito Berjangka – Pengertian, Manfaat dan Cara Investasi

Baca :   Gambar Dataran Tinggi Dan Dataran Rendah

Pilih Sesuai Kebutuhan

Itulah sekilas informasi terkait dengan deposito dan cara menghitung bunga deposito. Kalau mau memulai investasi, deposito bisa menjadi pilihan tepat. kamu dapat memilih produk deposito yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan keuangan kamu. Ingat setiap investasi pasti mengandung risiko, meskipun itu kecil sekalipun. Perlu diingatkan pula jangan mudah tergiur jebakan tawaran bunga deposito tinggi maupun penipuan pemalsuan sertifikat deposito.