Fungsi.co.id





Fungsi Lambung Manusia


– adalah organ otot yang terletak di sisi kiri perut bagian kiri. Lambung menerima makanan dari kerongkongan. Ketika makanan mencapai ujung kerongkongan, ia memasuki perut melalui katup otot yang disebut katup esofagus bawah.

Fungsi Lambung Manusia keluar asam dan enzim yang mencerna makanan. Tonjolan jaringan otot yang disebut rugae melapisi perut. Otot perut dikontrak secara berkala, mengaduk makanan untuk meningkatkan pencernaan. Jadi, apa pekerjaan fungsi lambung?

Daftar Isi

  • 1
    Fungsi Lambung

    • 1.1
      ·         Penyimpanan Makanan
    • 1.2
      ·         Mencerna Makanan
    • 1.3
      ·         Membunuh Mikroorganisme Berbahaya
    • 1.4
      ·         Menyerap Vitamin B12
    • 1.5
      ·         Mengontrol Hormon
    • 1.6
      ·         Meredam Bahaya Asam Lambung
  • 2
    Penyakit Yang Mengganggu Kinerja Lambung
  • 3
    Cara Menjaga Lambung Dengan Mudah

    • 3.1
      ·         Makan Diet Tinggi Serat
    • 3.2
      ·         Batasi Makanan Yang Tinggi Lemak
    • 3.3
      ·         Pilih Daging Tanpa Lemak
    • 3.4
      ·         Konsumsi Probiotik
    • 3.5
      ·         Makan Sesuai Jadwal
    • 3.6
      ·         Tetap Terhidrasi
    • 3.7
      ·         Hindari Kebiasaan Buruk Sehari-Hari
    • 3.8
      ·         Berolahraga Secara Teratur
    • 3.9
      ·         Kelola Stres
  • 4
    Macam-Macam Bagian Lambung
  • 5
    Fungsi Asam Lambung Asam

Fungsi Lambung

Fungsi Lambung Manusia tidak hanya tempat penyimpanan makanan, tetapi juga bertindak sebagai pembunuh mikroorganisme jahat yang masuk secara tidak sengaja melalui makanan dan minuman. Penjelasan yang lebih rinci adalah sebagai berikut.

·
Penyimpanan Makanan

Menyimpan makanan adalah fungsi utama dari perut itu sendiri. Sebelum makanan dikirim ke tahap saluran berikutnya. Ketika kosong, perut memiliki volume 50 ml. Tetapi perut ini fleksibel dan luar biasa, sehingga dapat menyimpan hingga volume 4 liter makanan. Panjang penyimpanan sekitar 2 hingga 3 jam, tergantung pada jenis makanan apa itu. Makanan yang mengandung banyak karbohidrat akan lebih pendek di perut. Sementara makanan yang protein tinggi dan lemak akan tetap lebih lama di perut.

·
Mencerna Makanan

Ini bukan hanya tempat untuk menyimpan makanan, tetapi juga tempat mencerna makanan itu sendiri. Makanan yang memasuki mulut akan pergi ke kerongkongan, lalu menuju ke perut. Momen ini adalah proses pencernaan lambung dimulai, apakah secara mekanis dan kimia. Penghancuran mekanis dibantu oleh otot-otot dinding lambung, ia menggerakkan dan mencampur makanan dengan getah perut. Setelah sekitar 3 jam, makanan akan seperti bubur.

Sedangkan jika proses kimia di mana lambung dibantu oleh enzim yang dikeluarkan oleh kelenjar dinding lambung. Enzim terdiri dari pepsin, lipase, dan asam klorida. Enzim-enzim itu berfungsi untuk memecah karbohidrat, protein dan lemak menjadi molekul yang lebih kecil. Lalu apa molekul ini akan diserap oleh usus, lalu masukkan darah dan mencapai setiap sel tubuh untuk ekstraksi sebagai energi.

Baca :   Bulatkan Bilangan Persen Berikut Ke Puluhan Terdekat

·
Membunuh Mikroorganisme Berbahaya

Perut menghasilkan asam klorida (HCI) dari sel parietal, cara itu dimulai dengan reaksi terhadap pembentukan asam karbonat dari karbon dioksida dan air dengan enzim karbonat. Salah satu fungsinya untuk membunuh mikroorganisme patogen yang masuk secara tidak sengaja dengan makanan. Agar tidak menyebabkan penyakit, mikroorganisme ini diberantas oleh asam lambung yang dihasilkan oleh sel parietal di perut.

·
Menyerap Vitamin B12

Vitamin B12 sangat penting bagi tubuh. Di antara mereka untuk pembentukan sel darah merah, membantu proses membentuk DNA, dan mempertahankan sistem saraf. Proses ini terjadi di perut, tepatnya dalam fundus. Fundus menghasilkan dua sekresi penting (beban), salah satunya adalah faktor intrinsik. Faktor intrinsik adalah glikoprotein yang memainkan peran penting dalam penyerapan vitamin B12 (Kobalamin) di usus.

·
Mengontrol Hormon

Perut juga memainkan peran penting dalam menjaga stabilitas hormonal, seperti hormon gastrin dan ghrelin. Hormon Gastrin sendiri berfungsi untuk merangsang sekresi asam lambung terus menerus. Sementara hormon ghrelin ditugaskan untuk menandakan hipotalamus ketika seseorang lapar.

·
Meredam Bahaya Asam Lambung

Di lapisan perut Mokusa, ada sel yang disebut sel piala. Sel ini akan mengeluarkan lendir bikarbonat alkali ke dalam lapisan terluar lambung agar tidak rusak oleh aktivitas asam stomin dan enzim pepsin.

Penyakit Yang Mengganggu Kinerja Lambung

Nah, fungsi perut di atas dapat dihentikan karena penyakit.

Penyakit ini tidak dapat diremehkan. Salah satu penyakit yang mengganggu lambung dapat menyebar dan menyerang organ-organ lain. Berikut ini adalah penyakit yang dapat merusak fungsi lambung:


  • Gastritis:

    penyakit ini terjadi karena peradangan dinding lambung, menghasilkan asam lambung meningkat dan perdarahan.

  • GERD:

    Penyakit refluks gastroesophageal terjadi karena asam lambung yang naik ke kerongkongan, menyebabkan iritasi dan mulas.

  • Dispepsia:

    Penyakit ini terjadi karena kumpulan komplikasi kesehatan perut bagian atas, menyebabkan rasa sakit di jantung hati saat selesai makan.

Cara Menjaga Lambung Dengan Mudah

Fungsi perut pada manusia memang sangat vital. Oleh karena itu gangguan pada fungsi perut dapat menyebabkan berbagai penyakit yang dapat merusak tubuh. Karena harus selalu menjaga kesehatan lambung.

Baca :   Gas Berikut Ini Yang Merupakan Pemicu Terjadinya Pemanasan Global Yaitu

·
Makan Diet Tinggi Serat

Makan makanan adalah serat tinggi dan kaya biji-bijian, sayuran, kacang-kacangan, dan buah-buahan dapat meningkatkan kesehatan pencernaan. Mampu mengurangi risiko konstipasi. Dengan makanan serat tinggi juga dapat membantu mencegah atau mengobati berbagai kondisi pencernaan, seperti divertikulosis, wasir, dan sindrom usus iritasi (IBS). Selain itu, dengan cara ini Anda juga dapat atau mempertahankan berat badan ideal yang sehat.

·
Batasi Makanan Yang Tinggi Lemak

Makanan berlemak cenderung memperlambat proses pencernaan, membuat Anda lebih rentan terhadap konstipasi. Tetapi lemak juga penting untuk stabilitas tubuh, jadi Anda perlu memasangkan makanan berlemak dengan makanan berserat tinggi. Sehingga lemak akan lebih mudah diserap dalam pencernaan.

·
Pilih Daging Tanpa Lemak

Protein dalam daging memiliki peran penting bagi tubuh. Tetapi lemak yang terkandung dalam daging dapat menumpuk di dalam tubuh dan menyebabkan pencernaan tidak nyaman. Ketika Anda makan daging, pilihlah sepotong ramping.

·
Konsumsi Probiotik

Probiotik adalah jenis bakteri sehat yang secara alami di saluran pencernaan. Probiotik membantu menjaga kesehatan tubuh dengan melawan efek dari diet buruk, antibiotik dan stres. Probiotik juga dapat meningkatkan penyerapan nutrisi, dapat membantu memecah laktosa, memperkuat sistem kekebalan tubuh, dan bahkan dapat membantu mengobati IBS. Probiotik dapat diperoleh dari yogurt rendah lemak atau kefir.

·
Makan Sesuai Jadwal

Mengkonsumsi makanan dan camilan biasa dapat membantu menjaga sistem pencernaan tetap sangat baik. Sesuai jadwal di sini sesuai dengan waktu yang ditentukan. Misalnya, waktu sarapan pagi, makan siang, dan makan malam jangan terlambat. Dalam arti makan pada saat yang sama setiap hari.

·
Tetap Terhidrasi

Minumlah banyak air, baik untuk kesehatan pencernaan. Serat menarik air ke usus besar untuk membuat bangku lebih lembut dan lebih besar, memungkinkan mereka untuk melewati lebih mudah.

·
Hindari Kebiasaan Buruk Sehari-Hari

Kebiasaan sehari-hari yang ternyata mengganggu perut termasuk merokok, mengonsumsi kafein yang berlebihan, dan alkohol. Melakukan kebiasaan ini secara berlebihan dapat mengganggu fungsi sistem pencernaan, menyebabkan masalah seperti bisul lambung dan mulas.

·
Berolahraga Secara Teratur

Olahraga teratur membantu menjaga makanan bergerak melalui sistem pencernaan dan mengurangi sembelit. Olahraga juga dapat membantu menjaga berat badan yang sehat, baik untuk kesehatan pencernaan. Melakukan latihan olahraga teratur ke dalam jadwal mingguan.

·
Kelola Stres

Sebanyak mungkin untuk menghindari stres. Terlalu banyak stres atau kecemasan dapat menyebabkan sistem pencernaan mengalami overdrive (pekerjaan yang berlebihan). Temukan kegiatan yang mengurangi stres dan menikmati hidup lebih santai.

Baca :   Besar Kecilnya Tegangan Induksi Pada Kumparan Bergantung Pada Hal Berikut

Macam-Macam Bagian Lambung

Berikut merupakan macam-macam bagian dari lambung pada manusia:


  • Kardia

    adalah tempat pintu masuk ke makanan berasal dari kerongkongan, bagian pertama dari perut. Kardia mengandung sfingter jantung, yang merupakan cincin otot tipis yang membantu mencegah isi perut naik kembali ke kerongkongan.

  • Fundus

    adalah area bundar yang terletak di sebelah kiri kardia dan di bawah diafragma. Fundus terletak di tengah perut. Dalam fundus ini mengumpulkan gas. Makanan akan disimpan dan tidak dicerna selama sekitar satu jam di sini.

  • Tubuh Perut

    adalah bagian terbesar dan utama dari perut. Di sinilah makanan dicampur dan mulai mengalami kehancuran.

  • Antrum

    adalah bagian bawah perut. Antrum bertanggung jawab untuk memproses makanan (rusak) sampai siap dilepaskan ke usus kecil. Terkadang disebut pilorus antrum.

  • Pilorus

    adalah bagian dari perut yang terhubung ke usus kecil. Itu di bagian bawah itu sendiri. Wilayah ini termasuk sfingter Pilorik, yang merupakan cincin otot tebal yang bertindak sebagai katup untuk mengontrol konten lambung kosong (chyme) ke dalam duodenum (bagian pertama dari usus kecil). Pilorus sphincter juga mencegah konten duodenal kembali ke perut.

Fungsi Asam Lambung Asam

Perut di perut adalah jenis asam klorida. Fungsi asam lambung sebagai berikut:


  • membantu memecah
    , mencerna, dan menyerap nutrisi dalam makanan.

  • Bunuh bakteri dan virus berbahaya

    di perut sehingga tubuh dilindungi dari infeksi.

  • Fungsi asam klorida di perut

    adalah memasuki H + yang dapat mengaktifkan terpinogen ke pepsin.

Jika enzim aktif, protein dapat dipecah menjadi peptida atau asam amino yang mudah diserap oleh usus. Jumlah peptida, asam amino, dan zat makanan lainnya akan membuat peningkatan produksi HCL. Jika produksi HCL tidak cukup, protein yang dihasilkan lebih besar dan sulit dicerna. Ini membuat efektivitas proses pencernaan terganggu.

Demikian sedikit pembahasan mengenai


Fungsi Lambung Manusia


semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare :).

Baca juga artikel lainnya tentang:

  • Fungsi Jaringan WAN
  • Fungsi Agama Dalam Kehidupan Manusia
  • Fungsi Perangkat Lunak dan Contohnya
  • Mengenal Fungsi Microsoft PowerPoint
  • Sebutkan Tujuan dari Perencanaan Produksi?