Solusi untuk Perangkat Perlindungan Lonjakan Kereta & Transportasi dan Perangkat Pembatas Tegangan


Mengapa harus melindungi?

Perlindungan sistem kereta api: Kereta, metro, trem

Transportasi kereta api secara umum, baik di bawah tanah, di darat atau dengan trem, sangat menekankan pada keselamatan dan keandalan lalu lintas, terutama pada perlindungan tanpa syarat bagi orang-orang. Karena alasan ini, semua perangkat elektronik yang sensitif dan canggih (misalnya sistem kendali, persinyalan, atau informasi) memerlukan tingkat keandalan yang tinggi untuk memenuhi kebutuhan pengoperasian dan perlindungan yang aman bagi orang-orang. Untuk alasan ekonomi, sistem ini tidak memiliki kekuatan dielektrik yang cukup untuk semua kemungkinan kasus efek dari tegangan berlebih dan oleh karena itu perlindungan lonjakan yang optimal harus disesuaikan dengan persyaratan khusus transportasi kereta api. Biaya perlindungan lonjakan kompleks pada sistem listrik dan elektronik di perkeretaapian hanya sebagian kecil dari total biaya teknologi yang dilindungi dan investasi kecil sehubungan dengan kemungkinan kerusakan yang diakibatkan oleh kegagalan atau kerusakan peralatan. Kerusakan tersebut dapat disebabkan oleh efek lonjakan tegangan baik sambaran petir langsung maupun tidak langsung, operasi sakelar, kegagalan atau akibat tegangan tinggi yang diinduksi ke bagian logam peralatan kereta api.

Perangkat Perlindungan Lonjakan Kereta Api

Prinsip utama desain proteksi lonjakan optimal adalah kompleksitas dan koordinasi SPD dan ikatan ekuipotensial dengan koneksi langsung atau tidak langsung. Kompleksitas dipastikan dengan memasang perangkat pelindung lonjakan arus pada semua input dan output perangkat dan sistem, bahwa semua saluran listrik, sinyal dan antarmuka komunikasi dilindungi. Koordinasi perlindungan dipastikan dengan memasang SPD dengan efek perlindungan berbeda secara berurutan dalam urutan yang benar sehingga secara progresif membatasi pulsa tegangan lonjakan ke tingkat yang aman untuk perangkat yang dilindungi. Perangkat pembatas tegangan juga merupakan bagian penting dari perlindungan komprehensif rel rel yang dialiri listrik. Mereka berfungsi untuk mencegah tegangan sentuh tinggi yang tidak diizinkan pada bagian logam dari peralatan kereta api dengan membuat sambungan sementara atau permanen bagian konduktif dengan sirkuit balik sistem traksi. Dengan fungsi ini mereka melindungi terutama orang-orang yang dapat berhubungan dengan bagian konduktif yang terbuka ini.

Apa dan bagaimana cara melindungi?

Alat Pelindung Lonjakan (SPD) untuk stasiun kereta api dan rel kereta api

Jalur catu daya AC 230/400 V

Stasiun kereta api berfungsi terutama untuk menghentikan kereta untuk kedatangan dan keberangkatan penumpang. Di dalam gedung terdapat sistem informasi, manajemen, kontrol dan keselamatan penting untuk transportasi kereta api, tetapi juga berbagai fasilitas seperti ruang tunggu, restoran, toko, dll., Yang terhubung ke jaringan catu daya bersama dan, karena letaknya yang berdekatan secara elektrik lokasi, mereka mungkin berisiko mengalami kegagalan pada sirkuit catu daya traksi. Untuk menjaga pengoperasian perangkat ini tanpa masalah, pelindung lonjakan tiga tingkat harus dipasang pada saluran catu daya AC. Konfigurasi yang disarankan untuk perangkat pelindung lonjakan LSP adalah sebagai berikut:

  • Papan distribusi utama (gardu induk, masukan saluran listrik) – SPD Tipe 1, mis
    FLP50, atau gabungan arester arus petir dan arester surja Tipe 1 + 2, misalnya
    FLP12,5.
  • Papan sub-distribusi – perlindungan tingkat kedua, SPD Tipe 2, mis
    SLP40-275.
  • Teknologi / peralatan – perlindungan tingkat ketiga, SPD Tipe 3,

– Jika perangkat yang dilindungi terletak tepat di dalam atau dekat dengan papan distribusi, maka disarankan untuk menggunakan SPD Tipe 3 untuk pemasangan pada rel DIN 35 mm, seperti
SLP20-275.

– Dalam kasus perlindungan sirkuit soket langsung di mana perangkat IT seperti mesin fotokopi, komputer, dll. Dapat dihubungkan, maka SPD ini cocok untuk pemasangan tambahan ke kotak soket, mis.
FLD.

– Sebagian besar teknologi pengukuran dan kontrol saat ini dikendalikan oleh mikroprosesor dan komputer. Oleh karena itu, selain proteksi tegangan lebih, juga perlu untuk menghilangkan efek interferensi frekuensi radio yang dapat mengganggu pengoperasian yang benar, misalnya dengan “membekukan” prosesor, menimpa data atau memori. Untuk aplikasi ini LSP merekomendasikan FLD. Tersedia juga varian lain sesuai arus beban yang dibutuhkan.

Perlindungan Lonjakan Kereta Api

Selain gedung perkeretaapiannya sendiri, bagian penting lainnya dari keseluruhan infrastruktur adalah rel kereta api dengan berbagai sistem kendali, pemantauan dan persinyalan (misalnya lampu sinyal, interlocking elektronik, penghalang penyeberangan, penghitung roda gerobak, dll.). Perlindungannya terhadap efek tegangan lonjakan sangat penting untuk memastikan pengoperasian yang bebas masalah.

  • Untuk melindungi perangkat ini, cocok untuk memasang SPD Tipe 1 ke pilar catu daya, atau bahkan produk yang lebih baik dari kisaran FLP12,5, SPD Tipe 1 + 2 yang, berkat tingkat perlindungan yang lebih rendah, melindungi peralatan dengan lebih baik.

Untuk perlengkapan perkeretaapian yang terhubung langsung atau dekat dengan rel (misalnya, alat penghitung gerobak), perlu menggunakan FLD, alat pembatas tegangan, untuk mengkompensasi kemungkinan perbedaan potensial antara rel dan tanah pelindung peralatan. Ini dirancang untuk pemasangan rel DIN 35 mm yang mudah.

Perlindungan lonjakan stasiun kereta api

Teknologi komunikasi

Bagian penting dari sistem transportasi kereta api juga semua teknologi komunikasi dan perlindungan yang tepat. Ada berbagai jalur komunikasi digital dan analog yang bekerja pada kabel logam klasik atau tanpa kabel. Untuk proteksi perlengkapan yang terhubung ke sirkuit ini dapat digunakan misalnya arester surja LSP ini:

  • Saluran telepon dengan ADSL atau VDSL2 – misalnya RJ11S-TELE di pintu masuk gedung dan dekat dengan peralatan yang dilindungi.
  • Jaringan Ethernet – perlindungan universal untuk jaringan dan saluran data yang digabungkan dengan PoE, misalnya DT-CAT-6AEA.
  • Saluran antena koaksial untuk komunikasi nirkabel – misalnya DS-N-FM

Perlindungan Lonjakan Kereta & Transportasi

Kontrol dan jalur sinyal data

Garis peralatan pengukur dan kontrol dalam infrastruktur rel harus, tentu saja, juga dilindungi dari efek lonjakan dan tegangan berlebih untuk menjaga keandalan dan pengoperasian semaksimal mungkin. Contoh penerapan proteksi LSP untuk jaringan data dan sinyal dapat berupa:

  • Perlindungan sinyal dan jalur pengukuran ke peralatan kereta api – arester lonjakan ST 1 + 2 + 3, misalnya FLD.

Apa dan bagaimana cara melindungi?

Perangkat Pembatas Tegangan (VLD) untuk stasiun kereta api dan rel kereta api

Selama operasi normal di perkeretaapian, karena penurunan voltase di sirkuit balik, atau terkait dengan kondisi gangguan, mungkin terjadi voltase sentuh tinggi yang tidak diizinkan pada bagian yang dapat diakses antara sirkuit balik dan potensi bumi, atau pada bagian konduktif terbuka yang diarde (tiang , pegangan tangan dan peralatan lainnya). Di tempat-tempat yang dapat diakses oleh orang-orang seperti stasiun atau rel kereta api, perlu untuk membatasi tegangan ini ke nilai yang aman dengan memasang Perangkat Pembatas Tegangan (VLD). Fungsinya adalah untuk membangun koneksi transien atau permanen dari bagian konduktif yang terbuka dengan sirkuit balik jika nilai tegangan sentuh yang diizinkan terlampaui. Saat memilih VLD, perlu dipertimbangkan apakah fungsi VLD-F, VLD-O atau keduanya diperlukan, seperti yang dijelaskan dalam EN 50122-1. Bagian konduktif yang terbuka dari saluran udara atau traksi biasanya dihubungkan ke sirkuit balik secara langsung atau melalui perangkat tipe VLD-F. Jadi, perangkat pembatas tegangan tipe VLD-F ditujukan untuk perlindungan jika terjadi gangguan, misalnya korsleting pada sistem traksi listrik dengan bagian konduktif terbuka. Perangkat tipe VLD-O digunakan dalam operasi normal, yaitu membatasi peningkatan tegangan sentuh yang disebabkan oleh potensi rel selama operasi kereta. Fungsi perangkat pembatas tegangan bukanlah perlindungan terhadap petir dan lonjakan switching. Perlindungan ini disediakan oleh Surge Protective Devices (SPD). Persyaratan pada VLD telah mengalami banyak perubahan dengan versi standar EN 50526-2 yang baru dan ada tuntutan teknis yang jauh lebih tinggi sekarang. Menurut standar ini, pembatas tegangan VLD-F diklasifikasikan sebagai kelas 1 dan tipe VLD-O sebagai kelas 2.1 dan kelas 2.2.

LSP melindungi infrastruktur perkeretaapian

Latih pelindung lonjakan arus

Hindari waktu henti sistem dan gangguan pada infrastruktur kereta api

Kelancaran teknologi perkeretaapian bergantung pada berfungsinya berbagai sistem yang sangat sensitif, elektrik, dan elektronik. Namun, ketersediaan permanen sistem ini terancam oleh sambaran petir dan gangguan elektromagnetik. Biasanya, konduktor yang rusak dan hancur, komponen yang saling terkait, modul, atau sistem komputer adalah penyebab utama gangguan dan pemecahan masalah yang memakan waktu. Ini, pada gilirannya, berarti kereta terlambat dan biaya tinggi.

Kurangi gangguan yang merugikan dan minimalkan waktu henti sistem… dengan konsep proteksi petir dan lonjakan yang komprehensif yang disesuaikan dengan kebutuhan khusus Anda.

Perlindungan lonjakan metro

Alasan gangguan dan kerusakan

Ini adalah alasan paling umum untuk gangguan, waktu henti sistem, dan kerusakan pada sistem kereta api listrik:

  • Sambaran petir langsung

Sambaran petir di jalur kontak di atas kepala, trek atau tiang biasanya menyebabkan gangguan atau kegagalan sistem.

  • Sambaran petir tidak langsung

Sambaran petir di gedung atau tanah terdekat. Tegangan lebih kemudian didistribusikan melalui kabel atau diinduksi secara induktif, merusak atau menghancurkan komponen elektronik yang tidak terlindungi.

  • Bidang interferensi elektromagnetik

Tegangan berlebih dapat terjadi ketika sistem yang berbeda berinteraksi karena kedekatannya satu sama lain, misalnya, sistem tanda yang menyala di atas jalan raya, saluran transmisi tegangan tinggi dan saluran kontak overhead untuk kereta api.

  • Kejadian dalam sistem perkeretaapian itu sendiri

Pengoperasian sakelar dan sekring pemicu merupakan faktor risiko tambahan karena dapat juga menimbulkan lonjakan dan menyebabkan kerusakan.

Dalam transportasi kereta api perhatian umumnya harus diberikan pada keselamatan dan operasional non-gangguan, dan perlindungan tanpa syarat orang, khususnya. Karena alasan di atas, perangkat yang digunakan dalam transportasi kereta api harus memiliki tingkat keandalan yang tinggi sesuai dengan kebutuhan pengoperasian yang aman. Kemungkinan terjadinya kegagalan akibat tegangan tinggi yang tidak terduga dapat diminimalkan dengan penggunaan arester arus sambaran petir dan perangkat proteksi lonjakan yang dibuat oleh LSP.

Kereta Api & Perangkat Perlindungan Lonjakan Transportasi

Perlindungan sumber listrik 230/400 V AC
Untuk memastikan pengoperasian sistem transportasi kereta api yang bebas cacat, disarankan untuk memasang ketiga tahap SPD ke dalam saluran catu daya. Tahap perlindungan pertama terdiri dari perangkat perlindungan lonjakan seri FLP, tahap kedua dibentuk oleh SLP SPD, dan tahap ketiga dipasang sedekat mungkin dengan peralatan yang dilindungi diwakili oleh seri TLP dengan filter penekan interferensi HF.

Peralatan komunikasi dan sirkuit kontrol
Saluran komunikasi dilindungi dengan SPD seri tipe FLD, tergantung pada teknologi komunikasi yang digunakan. Perlindungan sirkuit kontrol dan jaringan data dapat didasarkan pada arester arus sambaran petir FRD.

contoh pemasangan spds dan vlds pada aplikasi model kereta api

Penangkal Petir: Mengendarai Kereta itu

Ketika kita memikirkan proteksi petir karena berkaitan dengan industri dan bencana, kita memikirkan yang sudah jelas; Minyak dan Gas, Komunikasi, Pembangkit Listrik, Utilitas, dll. Tetapi hanya sedikit dari kita yang berpikir tentang kereta api, rel kereta api atau transportasi secara umum. Kenapa tidak? Kereta api dan sistem operasi yang menjalankannya sama rentannya terhadap sambaran petir seperti hal lainnya dan akibat sambaran petir pada infrastruktur kereta api dapat mengganggu dan terkadang menimbulkan bencana. Listrik adalah bagian utama dari operasi sistem perkeretaapian dan banyaknya suku cadang dan komponen yang diperlukan untuk membangun rel kereta api di seluruh dunia sangat banyak.

Kereta api dan sistem rel kereta api yang tertabrak dan terkena dampak lebih sering terjadi daripada yang kita duga. Pada tahun 2011, sebuah kereta api di China Timur (di kota Wenzhou, Provinsi Zhejiang) disambar petir yang benar-benar menghentikannya di jalurnya karena listrik padam. Kereta peluru berkecepatan tinggi menghantam kereta yang lumpuh. 43 orang tewas dan 210 lainnya luka-luka. Total biaya yang diketahui dari bencana tersebut adalah $ 15.73 Juta.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Network Rails Inggris menyatakan bahwa di Inggris “Sambaran petir merusak infrastruktur kereta api rata-rata 192 kali setiap tahun antara tahun 2010 dan 2013, dengan setiap pemogokan menyebabkan penundaan selama 361 menit. Selain itu, 58 kereta dalam setahun dibatalkan karena rusak karena petir. ” Kejadian ini berdampak besar pada perekonomian dan perdagangan.

Pada 2013, seorang warga tertangkap kamera saat petir menabrak kereta api di Jepang. Untung saja serangan itu tidak menyebabkan cedera, tetapi bisa sangat menghancurkan jika terjadi di tempat yang tepat. Berkat mereka memilih proteksi petir untuk sistem kereta api. Di Jepang, mereka telah memilih untuk mengambil pendekatan proaktif untuk melindungi sistem kereta api dengan menggunakan solusi proteksi petir yang telah terbukti dan Hitachi memimpin dalam penerapannya.

Petir selalu menjadi ancaman nomor 1 bagi pengoperasian perkeretaapian, terutama di bawah sistem operasi terkini dengan jaringan sinyal sensitif terhadap lonjakan atau Electromagnetic Pulse (EMP) yang dihasilkan dari petir sebagai efek sekundernya.

Berikut ini adalah salah satu studi kasus perlindungan pencahayaan untuk perkeretaapian swasta di Jepang.

Jalur Tsukuba Express terkenal akan operasinya yang andal dengan waktu henti yang minimal. Operasi terkomputerisasi dan sistem kontrol mereka telah dilengkapi dengan sistem proteksi petir konvensional. Namun, pada tahun 2006 badai petir yang hebat merusak sistem dan mengganggu operasinya. Hitachi diminta untuk mengkonsultasikan kerusakan dan mengusulkan solusi.

Proposal tersebut meliputi pengenalan Dissipation Array Systems (DAS) dengan spesifikasi sebagai berikut:

Sejak pemasangan DAS, tidak ada kerusakan petir di fasilitas khusus ini selama lebih dari 7 tahun. Referensi yang berhasil ini mengarah pada pemasangan DAS yang berkelanjutan di setiap stasiun di jalur ini setiap tahun sejak 2007 hingga sekarang. Dengan keberhasilan ini, Hitachi telah menerapkan solusi perlindungan pencahayaan serupa untuk fasilitas kereta api swasta lainnya (saat ini ada 7 perusahaan kereta api swasta).

Kesimpulannya, Petir selalu menjadi ancaman bagi fasilitas dengan operasi dan bisnis kritis, tidak terbatas hanya pada sistem perkeretaapian seperti yang diuraikan di atas. Setiap sistem lalu lintas yang bergantung pada kelancaran operasi dan waktu henti minimal perlu mendapatkan fasilitas mereka terlindungi dengan baik dari kondisi cuaca yang tidak terduga. Dengan Solusi Perlindungan Petirnya (termasuk teknologi DAS), Hitachi sangat ingin berkontribusi dan memastikan kelangsungan bisnis bagi pelanggannya.

Penangkal Petir Rel dan Industri Terkait

Lingkungan kereta api menantang dan tanpa ampun. Struktur traksi di atas kepala secara harfiah membentuk antena petir yang besar. Hal ini membutuhkan pendekatan pemikiran sistem untuk melindungi elemen yang terikat rel, dipasang di rel, atau di dekat trek, dari sambaran petir. Apa yang membuat hal-hal menjadi lebih menantang adalah pertumbuhan pesat dalam penggunaan perangkat elektronik bertenaga rendah di lingkungan rel. Sebagai contoh, instalasi pensinyalan telah berevolusi dari interlocking mekanis menjadi berbasis sub elemen elektronik yang canggih. Selain itu, pemantauan kondisi infrastruktur kereta api telah menghasilkan banyak sistem elektronik. Oleh karena itu kebutuhan kritis untuk proteksi petir di semua aspek jaringan rel. Pengalaman nyata penulis dalam perlindungan pencahayaan sistem rel akan dibagikan kepada Anda.

pengantar

Meskipun makalah ini berfokus pada pengalaman di lingkungan rel, prinsip perlindungan akan sama berlaku untuk industri terkait di mana dasar peralatan yang dipasang ditempatkan di luar lemari dan dihubungkan ke sistem kontrol / pengukuran utama melalui kabel. Sifat terdistribusi dari berbagai elemen sistem yang membutuhkan pendekatan yang lebih holistik untuk proteksi petir.

Lingkungan rel

Lingkungan rel didominasi oleh struktur atas, yang membentuk antena petir besar. Di daerah pedesaan, struktur overhead merupakan target utama untuk pelepasan petir. Kabel pembumian di atas tiang, memastikan bahwa seluruh struktur memiliki potensi yang sama. Setiap tiang ketiga hingga kelima diikat ke rel pengembalian traksi (rel lain digunakan untuk tujuan pemberian sinyal). Di area traksi DC, tiang diisolasi dari bumi untuk mencegah elektrolisis, sedangkan di area traksi AC tiang-tiang tersebut bersentuhan dengan bumi. Sistem pensinyalan dan pengukuran yang canggih dipasang pada rel atau di dekat rel. Peralatan semacam itu terkena aktivitas petir di rel, diambil melalui struktur atas. Sensor di rel adalah kabel yang dihubungkan ke sistem pengukuran pinggir jalan, yang direferensikan ke bumi. Ini menjelaskan mengapa peralatan yang dipasang di rel tidak hanya mengalami lonjakan yang disebabkan, tetapi juga terkena lonjakan yang terkonduksi (semi-langsung). Distribusi daya ke berbagai instalasi persinyalan juga melalui saluran listrik di atas kepala, yang juga rentan terhadap sambaran petir langsung. Jaringan kabel bawah tanah yang luas menghubungkan semua berbagai elemen dan subsistem yang ditempatkan dalam kotak peralatan baja di sepanjang sisi rel, kontainer yang dibuat khusus atau rumah beton Rocla. Ini adalah lingkungan yang menantang di mana sistem proteksi petir yang dirancang dengan baik sangat penting untuk kelangsungan hidup peralatan. Peralatan yang rusak mengakibatkan tidak tersedianya sistem persinyalan, menyebabkan kerugian operasional.

Berbagai sistem pengukuran dan elemen pensinyalan

Berbagai sistem pengukuran digunakan untuk memantau kesehatan armada gerobak serta tingkat stres yang tidak diinginkan pada struktur rel. Beberapa dari sistem ini adalah: Detektor bantalan panas, Detektor rem panas, Sistem pengukuran profil roda, Pengukuran beban saat gerak / roda, Detektor bogie miring, Pengukuran tegangan panjang tepi jalan, Sistem identifikasi kendaraan, Jembatan timbang. Elemen pensinyalan berikut sangat penting dan perlu tersedia untuk sistem pensinyalan yang efektif: Sirkuit track, Penghitung poros, Deteksi titik dan peralatan Daya.

Mode perlindungan

Perlindungan melintang menunjukkan perlindungan antar konduktor. Perlindungan longitudinal berarti perlindungan antara konduktor dan bumi. Proteksi jalur tiga akan mencakup proteksi longitudinal dan transversal pada dua sirkuit konduktor. Proteksi dua jalur akan memiliki proteksi melintang ditambah proteksi longitudinal hanya pada konduktor netral (umum) dari rangkaian dua kabel.

Proteksi petir pada saluran catu daya

Trafo step down dipasang pada struktur tiang-H dan dilindungi oleh stack arrester tegangan tinggi ke lonjakan pentanahan HT khusus. Celah percikan tipe bel tegangan rendah dipasang di antara kabel pembumian HT dan struktur tiang-H. Tiang-H terikat ke rel balik traksi. Di papan distribusi asupan daya di ruang peralatan, perlindungan jalur tiga dipasang menggunakan modul perlindungan kelas 1. Perlindungan tahap kedua terdiri dari induktor seri dengan modul perlindungan kelas 2 ke arde sistem pusat. Perlindungan tahap ketiga biasanya terdiri dari MOV atau Penekan Transien yang dipasang khusus di dalam kabinet peralatan daya.

Catu daya siaga empat jam disediakan melalui baterai dan inverter. Karena output inverter diumpankan melalui kabel ke peralatan trackside, itu juga terkena gelombang petir ujung belakang yang diinduksi pada kabel bawah tanah. Perlindungan kelas 2 jalur tiga dipasang untuk mengatasi lonjakan ini.

Prinsip desain proteksi

Prinsip-prinsip berikut ditaati dalam merancang perlindungan untuk berbagai sistem pengukuran:

Identifikasi semua kabel yang masuk dan keluar.
Gunakan konfigurasi jalur tiga.
Buat rute bypass untuk energi lonjakan jika memungkinkan.
Pisahkan sistem 0V dan layar kabel dari arde.
Gunakan pembumian ekuipotensial. Menahan diri dari daisy-chaining koneksi bumi.
Jangan melayani pemogokan langsung.

Perlindungan penghitung gandar

Untuk mencegah lonjakan petir agar “tertarik” ke lonjakan bumi lokal, peralatan tepi rel tetap mengambang. Energi lonjakan yang diinduksi pada kabel ekor dan kepala penghitungan yang dipasang di rel kemudian harus ditangkap dan diarahkan ke sirkuit elektronik (sisipan) ke kabel komunikasi yang menghubungkan unit sisi jalur ke unit penghitung jarak jauh (evaluator) di ruang peralatan. Semua sirkuit transmisi, terima dan komunikasi “dilindungi” dengan cara ini ke bidang mengambang ekuipotensial. Energi lonjakan kemudian akan mengalir dari kabel ekor ke kabel utama melalui bidang ekuipotensial dan elemen perlindungan. Ini mencegah energi lonjakan melewati sirkuit elektronik dan merusaknya. Metode ini disebut sebagai perlindungan bypass, telah terbukti sangat berhasil dan sering digunakan jika diperlukan. Di ruang peralatan, kabel komunikasi dilengkapi dengan perlindungan jalur tiga untuk mengarahkan semua energi lonjakan ke arde sistem.

kabel komunikasi dilengkapi dengan jalur tripel

Perlindungan sistem pengukuran yang dipasang di rel

Jembatan timbang dan berbagai aplikasi lainnya menggunakan alat pengukur regangan yang direkatkan ke rel. Potensi flash over dari pengukur regangan ini sangat rendah, yang membuat mereka rentan terhadap aktivitas petir di rel, terutama karena pembumian sistem pengukuran seperti di dalam gubuk terdekat. Modul perlindungan Kelas 2 (275V) digunakan untuk melepaskan rel ke pembumian sistem melalui kabel terpisah. Untuk lebih mencegah flash over dari rel, sekat kabel kasa twisted pair dipotong kembali di ujung rel. Layar semua kabel tidak terhubung ke bumi, tetapi dibuang melalui penahan gas. Ini akan mencegah derau pembumian (langsung) agar tidak digabungkan ke sirkuit kabel. Untuk berfungsi sebagai layar per definisi, layar harus dihubungkan ke sistem 0V. Untuk melengkapi gambar perlindungan, sistem 0V harus dibiarkan mengambang (tidak dibumikan), sedangkan daya yang masuk harus dilindungi dengan benar dalam mode jalur tiga.

daya yang masuk harus dilindungi dengan benar dalam mode jalur tiga

Pembumian melalui komputer

Masalah universal ada di semua sistem pengukuran di mana komputer digunakan untuk melakukan analisis data dan fungsi lainnya. Biasanya sasis komputer dibumikan melalui kabel daya dan 0V (jalur referensi) komputer juga dibumikan. Situasi ini biasanya melanggar prinsip menjaga sistem pengukuran mengambang sebagai pengaman terhadap lonjakan petir eksternal. Satu-satunya cara untuk mengatasi dilema ini adalah dengan memberi makan komputer melalui trafo isolasi dan mengisolasi rangka komputer dari kabinet sistem tempat ia dipasang. Sambungan RS232 ke peralatan lain sekali lagi akan menimbulkan masalah pembumian, di mana sambungan serat optik disarankan sebagai solusi. Kata kuncinya adalah mengamati sistem total dan menemukan solusi holistik.

Mengambang sistem tegangan rendah

Praktik yang aman untuk memiliki sirkuit eksternal yang dilindungi ke bumi dan sirkuit catu daya direferensikan dan dilindungi ke bumi. Namun, peralatan bertegangan rendah dan berdaya rendah dapat menimbulkan gangguan pada port sinyal dan kerusakan fisik akibat lonjakan energi di sepanjang kabel pengukuran. Solusi paling efektif untuk masalah ini adalah mengapung peralatan berdaya rendah. Metode ini diikuti dan diterapkan pada sistem persinyalan solid state. Sistem tertentu dari asal Eropa dirancang sedemikian rupa sehingga saat modul dicolokkan, modul tersebut secara otomatis dibumikan ke kabinet. Bumi ini meluas ke bidang bumi di papan pc seperti itu. Kapasitor tegangan rendah digunakan untuk menghaluskan kebisingan antara bumi dan sistem 0V. Lonjakan yang berasal dari trackside masuk melalui port sinyal dan menerobos kapasitor ini, merusak peralatan dan sering kali meninggalkan jalur untuk pasokan internal 24V untuk menghancurkan papan pc sepenuhnya. Ini terlepas dari perlindungan jalur tiga (130V) di semua sirkuit masuk dan keluar. Pemisahan yang jelas kemudian dibuat antara badan kabinet dan batang bus pembumian sistem. Semua proteksi petir direferensikan ke batang bus bumi. Alas arde sistem serta pelindung semua kabel eksternal diakhiri pada batang bus arde. Kabinet itu mengapung dari bumi. Meskipun pekerjaan ini dilakukan menjelang akhir musim petir terbaru, tidak ada kerusakan petir yang dilaporkan dari salah satu dari lima stasiun (sekitar 80 instalasi) yang terjadi, sementara beberapa badai petir melewatinya. Musim kilat berikutnya akan membuktikan apakah pendekatan sistem total ini berhasil.

Prestasi

Melalui upaya khusus dan memperluas pemasangan metode proteksi petir yang ditingkatkan, kesalahan terkait petir telah mencapai titik balik.

Seperti biasa, jika Anda memiliki pertanyaan atau memerlukan informasi tambahan, silakan hubungi kami di [email protected]

Hati-hati di luar sana! Kunjungi www.lsp-international.com untuk semua kebutuhan proteksi petir Anda. Ikuti kami di Twitter, Facebook serta LinkedIn for more information.

Wenzhou Arrester Electric Co., Ltd. (LSP) adalah produsen AC&DC SPD milik China untuk berbagai industri di seluruh dunia.

LSP menawarkan produk dan solusi berikut:

  1. Perangkat perlindungan lonjakan AC (SPD) untuk sistem daya tegangan rendah dari 75Vac hingga 1000Vac sesuai dengan IEC 61643-11: 2011 dan EN 61643-11: 2012 (klasifikasi uji jenis: T1, T1 + T2, T2, T3).
  2. Perangkat proteksi lonjakan DC (SPD) untuk photovolatics dari 500Vdc hingga 1500Vdc sesuai dengan IEC 61643-31: 2018 dan EN 50539-11: 2013 [EN 61643-31: 2019] (klasifikasi uji jenis: T1 + T2, T2)
  3. Pelindung lonjakan saluran sinyal data seperti perlindungan lonjakan arus PoE (Power over Ethernet) menurut IEC 61643-21: 2011 dan EN 61643-21: 2012 (klasifikasi pengujian jenis: T2).
  4. Pelindung lonjakan lampu jalan LED

Terima kasih telah berkunjung!