Logam Yang Tidak Diperoleh Dengan Proses Elektrolisis Adalah

KlikBelajar.com – Logam Yang Tidak Diperoleh Dengan Proses Elektrolisis Adalah

Elektrolisis Larutan CuSO4, Na2SO4, dan KI.


SMAN 1 PORONG – XII MIIA 3 – 2015/2016

AHMAD M. ROIZ R.                 ( 01/XII MIIA 3 )

INDAR WAHYUNINGSIH           ( 12/XII MIIA 3 )

PUTRA FADHILA N.                 ( 24/XII MIIA 3 )

RIZKY LIA NURLINA                ( 29/XII MIIA 3 )





LOVE RETNO H.                      ( 37/XII MIIA 3 )


Tujuan                         :


Menganalisis adanya perubahan yang terjadi pada reaksi elektrolisis larutan CuSO4, Na2SO4, dan KI.


Rumusan masalah       :


Bagaimana perubahan yang terjadi pada reaksi elektrolisis larutan CuSO4, Na2SO4, dan KI ?


Hipotesis


:
Ada perubahan yang terjadi pada reaksi elektrolisis larutan CuSO4, Na2SO4, dan KI.

Elektrolisis merupakan proses kimia yang mengubah energi listrik menjadi energy kimia. Komponen yang terpenting dari proses elektrolisis ini adalah elektroda dan elektrolit.

Elektroda yang digunakan dalam proses elektolisis dapat digolongkan menjadi dua, yaitu:

·



Elektroda inert, seperti kalsium (Ca), potasium, grafit (C), Platina (Pt), dan emas (Au).

·



Elektroda aktif, seperti seng (Zn), tembaga (Cu), dan perak (Ag)

Elektrolitnya dapat berupa larutan berupa asam, basa, atau garam, dapat pula leburan garam halida atau leburan oksida. Kombinasi antara elektrolit dan elektroda menghasilkan tiga kategori penting elektrolisis, yaitu:

·



Elektrolisis larutan dengan elektroda inert

·



Elektrolisis larutan dengan elektroda aktif

·



Elektrolisis leburan dengan elektroda inert

Pada elektrolisis, katoda merupakan kutub negatif dan anoda merupakan kutub positif. Pada katoda akan terjadi reaksi reduksi dan pada anoda terjadi reaksi oksidasi.

Sel elektrolisis adalah sel elektrokimia yang menimbulkan terjadinya reaksi redoks yang tidak spontan dengan adanya energi listrik dari luar. Contohnya adalah elektrolisis lelehan NaCl dengan elektroda platina. Contoh lainnya adalah pada sel Daniell jika diterapkan beda potensial listrik dari luar yang besarnya melebihi potensial sel Daniell.

Faktor yang Mempengaruhi Proses Elektrolisis :

·



Jenis elektroda yang digunakan

·



Kedudukan ion dalam siri elektrokimia

Perbedaan Antara Sel Elektrolisis / Sel Kimia :

Sel Elektrolisis dialirkan melalui elektrolit, ion-ion akan terurai dan bergerak ke masing-masing anoda dan katoda. Penguraian elektrolit dilakukan oleh arus elektrik. Anion bergerak menuju ke elektroda anoda manakala Kation bergerak menuju ke elektroda katoda.

Sel Kimia Sel kimia ialah sel yang menghasilkan tenaga elektrik melalui tindakbalas kimia. Sel kimia dibina daripada dua logam (elektrod) yang berlainan dicelupkan kedalam suatu larutan masing- masing elektrolit. Elektroda Zn dicelupkan ke dalam larutan ZnSO4, Elektroda Cu dicelupkan ke dalam larutan CuSO4 dan dihubungkan oleh satu jembatan garam. Arus yang terhasil ialah sebanyak 1.10A.

Hukum faraday pertama tentang tentang elektrolisis menyatakan bahwa “jumlah perubahan kimia yang dihasilkan sebanding dengan besarnya muatan listrik yang melewati suatu elektrolisis”. Hukum kedua tentang elektrolisis menyatakan bahwa : “Sejumlah tertentu arus listrik menghasilkan jumlah ekivalen yang sama dari benda apa saja dalam suatu elektrolisis”

(Petrucci, 1985).

Baca :   Penyelesaian Persamaan 6 X 2x 3 Adalah

Macam – macam elektrolisi :

·



Elektrolisis leburan elektrolit

Dapat digunakan untuk menghantar ion-ion pada sel elektrolisis. Leburan elektrolit tanpa menggunakan air.  Contohnya adalah NaCl.

Jika arus listrik dilewatkan melalui 2 elektroda dalam air murni, tidak terjadi elektrolisis. Tetapi, jika larutan CuSO4 / KNO3 ditambahkan air murni dengan konsentrasi rendah, akan terjadi elektrolisis dan dapat menghantarkan arus listrik.

·



Elektrolisis larutan elektrolit

Reaksi yang terjadi tidak hanya melibatkan ion – ion dalam larutan saja,tetapi juga air. Contohnya adalah KI.

Elektrolisis mempunyai banyak keguanaan di antaranya yaitu dapat memperoleh unsur-unsur logam, halogen, gas hidrogen dan gas oksigen, kemudian dapat menghitung konsentrasi ion logam dalam suatu larutan, digunakan dalam pemurnian suatu logam, serta salah satu proses elektrolisis yang popular adalah penyepuhan, yaitu melapisi permukaan suatu logam dengan logam lain.

Sel elektrolisis memiliki 3 ciri utama, yaitu :

·



Larutan elektrolit yang mengandung ion bebas. Ion – ion ini dapat memberikan atau menerima elektron sehingga elektron dapat mengalir melalui larutan.

·



Terdapat 2 elektroda dalam sel elektrolisis.

·



Terdapat sumber arus listrik dari luar, seperti baterai yang mengalirkan arus listrik searah (DC ).


Reaksi elektrolisis pada elektroda C :


1.





CuSO4 (aq) → Cu 2+ + SO4 2-


Katoda :


2Cu 2+ + 4e-  → 2Cu(s)

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Anoda :


2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-


2Cu2++ 2H2O







2Cu + 4H+ + O2


2.





Na2SO4 (aq) → 2Na+ + SO4 2-

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Katoda :


4H2O + 4e- → 4OH−(g) + 2H2(g)

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Anoda  :


2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Katoda :


2H2O + 2e- → 2OH− + H2

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Anoda :


2I → I2+ + 2e-


A.





Elektrolisis larutan CuSO4 dan Na2SO4 pada elektroda C

1.



Menyiapkan alat dan bahan.

2.



Menjepit baterai positif dengan kabel elektrolisis bewarna merah.

3.



Menjepit baterai negative dengan kabel elektrolisis bewarna hitam.

4.



Memasukkan larutan CuSO4 atau Na2SO4 kedalam pipa U.

5.



Memasukkan grafit kedalam pipa U.

6.



Mengamati perubahan yang terjadi.

7.



Menambahkan 3 mL ( 3 tetes ) indicator PP kedalam larutan.

8.



Menghubungkan kedua  elektroda dengan sumber arus listrik searah ( menggunakan baterai kotak  9V )

9.



Mengamati perubahan reaksi yang terjadi dan mencatat hasil perubahan pada masing – masing pipa U.

10.



Memasukkan data yang diperoleh dalam tabel pengamatan.


B.





Elektrolisis larutan KI pada elektroda C

1.



Menyiapkan alat dan bahan.

2.



Memasukkan larutan KI kedalam tabung U sampai 1,5 cm dari mulut tabung.

3.



Menambahkan 3 tetes indikator PP pada katoda dan 3 tetes indikator amilum pada anoda.

4.



Menyelupkan kedua electrode karbon kedalam masing – masing kaki tabung U.

5.



Menghubungkan kedua electrode dengan sumber arus searah ( menggunakan baterai kotak 9V )  selama ± 5 menit.

Baca :   Cara Mengubah Persen Menjadi Pecahan Biasa

6.



Mengamati reaksi yang teradi dan mencatat perubahan yang terjadi pada tiap – tiap electrode.

7.



Mengeluarkan dengan hati – hati kedua electrode dan mecium serta mencatat baunya.

8.



Memasukkan data yang diperoleh dalam tabel pengamatan.


Warna larutan + Indikator PP

Tetap bewarna biru muda bening


Warna larutan + indikator PP

Tetap bewarna biru muda bening

CuSO4 (aq) → Cu 2+ + SO4 2-

Katoda : Cu 2+ + 2e-  → Cu(s)

CuSO4 (aq) → Cu 2+(s) + SO4 2-

Anoda : 2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-


Warna larutan + Indikator PP

Warna larutan menjadi ungu


Warna larutan + indikator PP

Warna larutan tetap bening

Na2SO4 (aq) → 2Na+ + SO4 2-

Katoda : 2H2O + 2e- → 2OH−(g) + H2(g)

Na2SO4 (aq) → 2Na+ + SO4 2-

Anoda : 2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-

Ada banyak gelembung – gelembung kecil

Ada sedikit gelembung berukuran besar


Warna larutan + Indikator PP

Warna larutan menjadi ungu


Warna larutan + indikator Amilum

Warna larutan menjadi kuning kecoklatan

Katoda : 2H2O + 2e- → 2OH−(g) + H2(g)

Ada banyak gelembung dan tidak berbau

Ada sedikit gelembung dan berbau Iodine (I2)

            Dari hasil percobaan pertama elektrolisis larutan CuSO4 pada tabung U yang ditambahkan dengan indikator PP pada katoda dan anoda, kemudian menghubungkan ke dua elektroda dengan arus searah selama 5 menit. Tidak menghasilkan perubahan warna pada katoda maupun anoda. Zat yang dihasilkan pada katoda yaitu Cu, sedangkan pada anoda yaitu O2. Pengamatan lain pada katoda dihasilkan sedikit gelembung dan pada anoda dihasilkan banyak gelembung. Hal tersebut menunjukkan pada katoda terjadi reduksi Cu2+ yang menghasilkan tembaga Cu dan pada anoda terjadi oksidasi H2O yang menghasilkan O2. Reaksi yang terjadi pada larutan tersebut yaitu :


CuSO4 (aq) → Cu 2+ + SO4 2-


Katoda :


2Cu 2+ + 4e-  → 2Cu(s)

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Anoda :


2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-




2Cu2++ 2H2O







2Cu + 4H+ + O2

            Pada percobaa kedua elektrolisis larutan

Na2SO4 pada tabung U yang ditambahkan dengan  indikator PP pada katoda dan anoda, kemudian menghubungkan ke dua elektroda dengan arus searah selama 5 menit. Menghasilkan perubahan warna menjadi ungu pada katoda dan pada anoda tidak terjadi perubahan warna yaitu tetap bening. Zat yang dihasilkan pada katoda yaitu H2 sedangkan pada anoda yaitu O2. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat banyak gelembung pada katoda dan sedikit gelembung pada anoda. Reaksi yang terjadi pada larutan tersebut yaitu :


Na2SO4 (aq) → 2Na+ + SO4 2-

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Katoda :


4H2O + 4e- → 4OH−(g) + 2H2(g)

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Anoda  :


2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-

            Pada percobaan ketiga elektrolisis larutan KI

pada tabung U yang ditambahkan dengan indikator PP pada katoda dan Amilum pada anoda, kemudian menghubungkan ke dua elektroda dengan arus searah selama 5 menit. Menghasilkan perubahan warna menjadi ungu disebabkan karena terjadi reaksi OH- yang bersifat basa pada katoda dan kuning kecoklatan pada anoda. Zat yang dihasilkan pada katoda yaitu H2 dari hasil reduski ( H2O ) dan pada anoda dihasilkan I2 dari hasil oksidasi ( 2I ). Hal ini menunjukkan bahwa pada katoda dihasilkan banyak gelembung dan pada anoda dihasilkan sedikit gelembung. Bau yang dihasilkan pada katoda yaitu tidak berbau, dan pada anoda dihasilkan bau Iodine ( I2 ). Reaksi yang terjadi pada larutan tersebut yaitu :


Baca :   Kelompok Senyawa Yang Memiliki Ikatan Hidrogen Adalah

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Katoda :


2H2O + 2e- → 2OH− + H2

Menentukan elektrolisis pada larutan dengan elektrode pt. hasil reaksi yang terjadi adalah.... *


Anoda :


2I → I2+ + 2e-



Elektrolisis merupakan proses kimia yang mengubah energi listrik menjadi energy kimia. Komponen yang terpenting dari proses elektrolisis ini adalah elektroda dan elektrolit. Faktor yang mempengaruhi proses elektrolisis yaitu, jenis elektroda yang digunakan, kedudukan ion dalam siri elektrokimia, kepekatan ion.

  Elektrolisis merupakan proses kimia yang mengubah energi listrik menjadi energy kimia. Hasil dari percobaan yaitu :

·




Elektrolisis larutan CuSO4

ü



Warna larutan tetap biru muda bening

ü



Reaksi yang terjadi : Cu 2+(s) + 2e-  → Cu(s)

ü



Terdapat banyak gelembung

ü



Zat yang dihasilkan endapan tembaga Cu

ü



Warna larutan tetap biru muda bening

ü



Reaksi yang terjadi : 2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-

·




Elektrolisis larutan Na2SO4

ü



Warna larutan menjadi warna ungu

ü



Reaksi yang terjadi : 2H2O + 2e- → 2OH−(g) + H2(g)

ü



Terdapat sedikit gelembung

ü



Zat yang dihasilkan 2OH− + H2

ü



Warna larutan tetap bening

ü



Reaksi yang terjadi : 2H2O → 4H+(g) + O2(g) + 4e-

ü



Terdapat sedikit gelembung berukuran besar

ü



Zat yang dihasilkan 4H+(g) + O2(g) + 4e-

·




Elektrolisis larutan pada KI

ü



Warna larutan menjadi ungu

ü



Reaksi yang terjadi : 2H2O + 2e- → 2OH−(g) + H2(g)

ü



Terdapat banyak gelembung dan tidak berbau

ü



Warna larutan menjadi kuning kecoklatan

ü



Reaksi yang terjadi : 2I → I2+ + 2e-

ü



Terdapat sedikit gelembung dan berbau Iodine ( I2 )

ü



Zat yang dihasilkan adalah zat Iodine ( I2 )

1.



Zat apa yang dihasilkan pada katoda ?

·



Pada larutan CuSO4 zat yang dihasilkan adalah tembaga ( Cu )

·



Pada larutan Na2SO4 zat yang dihasilan adalah 2OH− + H2

·



Pada larutan KI zat yang dihasilkan adalah H2

2.



Zat apa yang dihasilkan pada anoda ?

·



Pada larutan CuSO4 zat yang dihasilkan adalah O2

·



Pada larutan Na2SO4 zat yang dihasilan adalah 4H+ + O2 + 4e-

·



Pada larutan KI zat yang dihasilkan adalah Iodine (I2)

Logam Yang Tidak Diperoleh Dengan Proses Elektrolisis Adalah

Sumber: https://berikutyang.com/menentukan-elektrolisis-pada-larutan-dengan-elektrode-pt-hasil-reaksi-yang-terjadi-adalah

Check Also

Harga Beras 10 Kg Di Pasar

Harga Beras 10 Kg Di Pasar 4 menit Kamu pasti sudah sering sekali mendengar ungkapan, …