Kegunaan Koloid Dalam Kehidupan Sehari Hari

KlikBelajar.com – Kegunaan Koloid Dalam Kehidupan Sehari Hari

Home » Kongkow » Kimia » Penerapan Sistem Koloid Dalam Kehidupan Sehari-hari

Penerapan Sistem Koloid Dalam Kehidupan Sehari-hari

– Kamis, 17 Desember 2020 | 18:00 WIB




Hai Otakers… pada artikel sebelumnya sudah dijelaskan ap aitu Koloid mulai dari jenis-jenis hingga komponen penyusun sistem koloid. Nah pada artikel kali ini kita akan melanjutkan materi Koloid untuk SMA Kelas 11 tentang penerapan Koloid dalam kehidupan sehari-hari. Yuk langsung saja simak dibawah ini.





Koloid merupakan campuran 2 zat kimia yang tidak berbentuk padatan maupun larutan, tetapi diantara padatan dan larutan. Jika sistem Koloid adalah campuran heterogen dari dua zat atau lebih di mana partikel-partikel zat berukuran antara 1 hingga 1000 nm terdispersi (tersebar) merata dalam medium zat lain. Sistem koloid dapat diterapkan dalam berbagai bidang, yaitu bidang industri, makanan, farmasi, kosmetik hingga bidang pertanian lho
Otakers.
SImak penjelasannya pada masing-masing bidang dibawah ini.





1. BIDANG INDUSTRI










Tahukah kamu kalau pada bidang industri sendiri, penggunaan koloid untuk produksi sudah sangat luas. Hal ini dikarenakan sifat karakteristik koloid yang penting, dimana koloid dapat digunakan untuk mencampur zat-zat yang tidak dapat saling melarutkan secara homogen dan bersifat stabil untuk produksi skala besar. Sistem koloid digunakan di bidang industri di antaranya daiam industri karet, cat, gula, pengambilan endapan pengotor udara, dan penjernihan air.




  • Penggumpalan Lateks




Lateks merupakan suatu cairan berwarna putihsampai kekuning-kuningan yang diperoleh dengancara penyadapan pada kulit tanaman karet. Getah karet merupakan sol, yaitu dispersi koloid fase padat dalam cairan. Partikel karet murni dkatakan sebagai polimer dari C5H8 (isoprena) yang saling berikatan membentuk rantai atom C yang sangat panjang melalui reaksi adisi. Untuk mendapatkan hasil karet, maka akan dilakukan pemisahan secara sengaja maupun alami. Getah karet harus dikoagulasikan agar karet menggumpal dan terpisah dari medium pendispersinya. Untuk mengkoagulasikan getah  karet, biasanya digunakan asam formiat; HCOOH atau asam asetat; CH3COOH.




  • Pembuatan Cat


Baca :   Garam Berikut Yang Mengalami Hidrolisis Sebagian Adalah



Cat yang biasanya teman-teman ketahui tersebut termasuk dalam koloid tipe sol cair. Industri cat biasanya mendapatkan partikel koloid dari partikel-partikel padat yang terdiri dari zat warna, bahan penstabil, bahan pengawet, oksia logam, zat pencemerlang, zat pereduksi yang kemudian dihaluskan menjadi partikel koloid. Agar kestabilan cat tetap terjaga dan bahan-bahan yang didispersikan tidak menggumpal atau mengendap, ke daiam cat ditambahkan emulgator. Penggunaan emulgator pada pembuatan cat tergantung pada jenis medium pendispersinya, jika berupa senyawa polar gunakanlah yang dapat larut dalam pelarut polar misalnya air dan alcohol begitu pula sebaliknya.




  • Pewarna Kain




Dalam industri tekstil, koloid diterapkan dalam jenis sol agar proses penyerapan warna lebih baik serta maksimal. Untuk pewarnaan kain agar lebih maksimal maka Ketika dilakukan pewarnaan, kain terlebih dahulu dicampurkan dengan garam AI2(S04)3. Sehingga saat kain dicelupkan akan dihasilkan koloid AI(OH)3 sehingga kain akan lebih mudah menyerap wama.




  • Penjernihan Air




Kotoran koloid terdapat pada air, sehingga harus dilakukan penjernihan air terlebih dahulu menggunakan elektrolit seperti Alum. Alum yang bermuatan ion positif Al3+
dapat menarik kotoran koloid yang bermuatan negatif. Bahan-bahan yang diperlukan dalam proses penjernihan air antara lain : tawas(Al2(SO4)3), karbon aktif, klorin/kaporit, kapur tohor, pasir.Partikel koloid Al(OH)3 yang bermuatan positif melalui reaksi:




Al3++3H2O => Al(OH)3+3H+




Al(OH)3
yang terbentuk akan mengabsorpsi menggumpalkan dan mengendapkankotoran. Ion Al3+
akan menghilangkan muatan – muatan negatif dari partikel koloid sepertitanah liat/lumpur, sehingga lumpur yang berukuran kecil menjadi flok– flok yang berukuran besar (koagulasi).





  • Pengambilan Endapan Kotoran (Mengurangi Polusi Udara)




Pada hal ini biasanya digunakan bagi industry kecil yang mengeluarkan gas atau udara saat proses industry, sehingga untuk mengurangi polusi dilakukan menggunakan Pengendap Cottrel. Pengendap Cottrel akan menggumpalkan koloid sehingga asap yang keluar bebas asap dan partikel bernahaya. Pengendap Cottrel ini banyak digunakan dalam industri untuk dua tujuan, yaitu mencegah polusi udara oleh buangan beracun dan memperoleh kembali debu yang berharga (misalnya debu logam).




  • Pemutihan Gula



Baca :   Tentukan Himpunan Penyelesaian Dari Sistem Persamaan Linear Berikut



Seperti yang kita ketahui, sebenarnya gula yang kita konsumsi sehari-hari tidak asli berwarna putuh, melainkan berwarna seperti tebu yaitu putih gading kemasan. Maka agar gula terlihat lebih menarik, dilakukanlah sistem koloid untuk memutihkannya. Pemutihan gula dilakukan dengan melarutkan gula ke dalam air, kemudianlarutan dialirkan melalui sistem koloid tanah diatomaeatau karbon. Partikel koloid akan mengadsorpsi zatwarna tersebut. Partikel-partikel koloid tersebutmengadsorpsi zat warna dari gula tebu.




Baca Juga :






Jenis-jenis dan Komponen Penyusun Sistem Koloid






2. BIDANG MAKANAN












Sistem koloid digunakan di bidang makanan yaitu Keju, mentega, susu, saus salad, jelly, agar-agar dan santan. Susu dan masuk dalam kategori emulsi lemak dalam air, biasanya emulsi distabilkan oleh emulgator, contoh kasein dalam susu. Kasein berfungsi menstabilkan dispersi lemak dalam air, kasein sendiri terdiri dari berbagai macam protein yang mengandung fosfor.  Makanan lainnya seperti agar-agar ketika  terdispersi di dalam air panas akan menghasilkan systemkoloid yang disebut sol. Jika konsentrasi agar-agar rendah, pada keadaan dingin, sol iniakan tetap berwujud cair, begitu pula sebaliknya.




3. BIDANG FARMASI DAN KESEHATAN












Pada bidang farmasi, prinsip koloid diterapkan pada Minyak ikan, pensilin untuk suntikan,salep, krim. Obat-obatan yang kita konsumsi juga terbuat dari banyak proses dan sistem, salah satunya adalah koloid. Pada pembuatan obat biasanya ada zat-zat yang tidak dapat larut dalam air sehingga harus dikemas dalam bentuk koloid supaya mudah ketika diminum. Contohnya obat dalam bentuk kapsul.



Pada bidang Kesehatan biasanya juga menggukan system koloid untuk proses Hemodialisis, yaitu proses pembersihandarah dari zat-zat sampah, melalui proses penyaringan di luar tubuh. Selain itu, system koloid juga digunakan untul identifikasi DNA. Penerapan koloid ini dilakukan agar DNA dapat dikenali dan disesuaikan dengan yang bersangkutan.

Baca :   Kpk Dari 5 Dan 10 Adalah




4. BIDANG KOSMETIK DAN PRODUK PEMBERSIH RUMAH TANGGA












Bahan-bahan kosmetik hampir 90% dibuat dalam bentuk koloid. sifatkarakteristik koloid yang penting, yaitu dapat digunakan untuk mencampur zat-zat yang tidakdapat saling melarutkan secara homogen dan bersifat stabil untuk produksi skala besar. Salahsatu kegunaan koloid adalah sebagai bahan kosmetik. Penerapan ini berupa penggunaan emulsi yang m elibatkan zat cair seperti lotion untuk pelebap kulit. Penggunaan koloid untuk pembuatan kosmetik karena mempunyai kelebihans eperti mudah dibersihkan dan yang paling utama adalah tidak merusak kulit dan rambut.



Produk pembersih rumah tangga pun juga menggunakan sistim koloid. Sabun dan detergen merupakan bahan pembersih yang penggunaannya untukmembersihkan benda-benda dari kotoran.  Produk pembersih seperti deterjen dan sabun menggunakan system koloid supaya produk tersebut mampu membersihkan noda lebih sempurna. Tapi Jenis koloid ini dapat mencemari air berupalimbah yang berasal dari pemukiman.




5. BIDANG PERTANIAN












Bidang pertanian membuat sistem koloid untuk menghasilkan jenis peptisida dan insektisida.Keduanya merupakan elemen penting dalam bidang pertanian karena menjaga agar lahan pertanian tidak rusak oleh hama-hama pengganggu.



Nah
Otakers
itulah beberapa bidang yang menerapkan system koloid yang kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Jangan lupa juga baca artikel materi koloid lainnya ya dan pembahasan materi koloid kelas 11 selanjutnya akan dibahas pada artikel selanjutnya. Salam dari Sabang sampai Merauke.


Sumber :



Cari Artikel Lainnya

Kegunaan Koloid Dalam Kehidupan Sehari Hari

Sumber: https://www.utakatikotak.com/Penerapan-Sistem-Koloid-Dalam-Kehidupan-Sehari-hari/kongkow/detail/18064

Check Also

Contoh Soal Perkalian Vektor

Contoh Soal Perkalian Vektor. Web log Koma – Setelah mempelajari beberapa operasi hitung pada vektor …