Gambar Tuhan Yesus Terangkat Ke Surga

Gambar Tuhan Yesus Terangkat Ke Surga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Tahun Liturgi
Gereja Ritus Barat
  • Adven
  • Natal
  • Epifani
  • Masa Biasa
  • Masa Pra-Paskah
    • Rabu Abu
  • Pekan Suci
    • Jumat Dukacita
    • Minggu Palma
    • Senin Suci
    • Selasa Suci
    • Rabu Suci
    • Kamis Putih
    • Jumat Agung
    • Sabtu Suci
    • Minggu Paskah
    • Senin Paskah
  • Kenaikan
  • Pentakosta
Gereja Ritus Timur
  • Eksaltasi Salib
  • Puasa Natal
  • Natal
  • Teofani
  • Prapuasa Agung
  • Puasa Agung
    • Senin Bersih
    • Minggu Ortodoksi
  • Pekan Suci
    • Minggu Palma
    • Senin Suci
    • Selasa Suci
    • Rabu Suci
    • Kamis Putih
    • Jumat Agung
    • Sabtu Suci
  • Paskah
  • Pentakosta
  • Transfigurasi
  • Tertidurnya Theotokos

Kenaikan Yesus Kristus
adalah peristiwa yang terjadi 40 hari setelah Kebangkitan Yesus, di mana disaksikan oleh murid-murid-Nya, Yesus Kristus terangkat naik ke langit dan kemudian hilang dari pandangan setelah tertutup awan, seperti yang dicatat dalam bagian Perjanjian Baru di Alkitab Kristen.

Kitab Kisah Para Rasul mencatat lebih detail mengenai percakapan antara Yesus dan murid-murid-Nya menjelang kenaikan-Nya.[1]
Para murid Yesus digambarkan masih belum memahami benar arti seluruh peristiwa yang mereka alami. Banyak dari mereka yang masih berharap bahwa Yesus akan memulihkan kerajaan Daud yang runtuh sejak dikalahkan oleh Kerajaan Babel.[2]
Tetapi Yesus mempunyai misi lain yang bukan dari dunia. Ia berpesan kepada murid-muridnya: “… kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi.”[3]
Dan sesudah meninggalkan pesan itu, dicatat bahwa Yesus terangkat ke sorga, sambil disaksikan oleh murid-muridnya. Peristiwa itu membuat mereka tercengang. Namun dua malaikat Tuhan menampakkan diri dan mengingatkan mereka akan pesan yang telah diberikan Yesus kepada mereka.

Latar Belakang

[sunting
|
sunting sumber]

Selama 40 hari setelah kebangkitan-Nya pada hari Minggu (yaitu 3 hari sesudah kematian-Nya di atas kayu salib), Yesus menunjukkan diri-Nya kepada para murid, dan dengan banyak tanda Ia membuktikan, bahwa Ia hidup. Yesus berulang-ulang menampakkan diri dan berbicara kepada mereka tentang Kerajaan Allah.[4]

Percakapan terakhir sebelum kenaikan

[sunting
|
sunting sumber]

  • Pada hari kenaikan-Nya, ketika Ia makan bersama-sama dengan mereka, Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem, dan menyuruh mereka tinggal di situ menantikan janji Bapa, yang—demikian kata-Nya–“telah kamu dengar daripada-Ku. Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus.”[5]
  • Percakapan ini rupanya berlanjut sambil berjalan ke luar kota Yerusalem ke arah Betania di sebelah timur.[6]
  • Maka bertanyalah mereka yang berkumpul di situ: “Tuhan, maukah Engkau pada masa ini memulihkan kerajaan bagi Israel?”[2]
  • Jawab Yesus: “Engkau tidak perlu mengetahui masa dan waktu, yang ditetapkan Bapa sendiri menurut kuasa-Nya. Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di
    Yerusalem
    dan di seluruh
    Yudea
    dan
    Samaria
    dan sampai ke
    ujung bumi.”
    [7]

Peristiwa Kenaikan

[sunting
|
sunting sumber]

Injil Markus, Injil Lukas dan Kitab Kisah Para Rasul mencatat peristiwa kenaikan ini secara eksplisit. Injil Matius dan Injil Yohanes tidak menyebutkan secara jelas, melainkan hanya merujuknya.

  • Markus mencatat bahwa sesudah Tuhan Yesus menyampaikan pesan-pesan terakhir kepada murid-murid-Nya,
    terangkatlah Ia ke sorga, lalu duduk di sebelah kanan Allah. (Markus 16:19)

Kata kerja “terangkat” sama dengan yang digunakan dalam
Kisah Para Rasul 1:2.[8]

  • Lukas mencatat: Yesus membawa mereka ke luar kota Yerusalem sampai dekat Betania. Di situ Ia mengangkat tangan-Nya dan memberkati mereka. Dan ketika Ia sedang memberkati mereka, Ia berpisah dari mereka dan
    terangkat ke sorga. Mereka sujud menyembah kepada-Nya, lalu mereka pulang ke Yerusalem dengan sangat bersukacita. (Lukas 24:50-52)
  • Kisah Para Rasul mencatat: Sesudah Yesus mengatakan kata-kata terakhirnya,
    terangkatlah Ia disaksikan oleh mereka, dan awan menutup-Nya dari pandangan mereka. Ketika mereka sedang menatap ke langit waktu Ia naik itu, tiba-tiba berdirilah dua orang yang berpakaian putih dekat mereka, dan berkata kepada mereka: “Hai orang-orang Galilea, mengapakah kamu berdiri melihat ke langit? Yesus ini, yang terangkat ke sorga meninggalkan kamu, akan
    datang kembali
    dengan
    cara yang sama
    seperti kamu melihat Dia naik ke sorga.” (Kisah Para Rasul 1:9-11)

Injil Matius tidak memuat catatan peristiwa kenaikan, tetapi memuat satu rujukan kepada hasil akhirnya (paralel dengan
Markus 14:62
dan
Lukas 22:69):[8]

  • Matius 26:64

    Jawab Yesus: “Engkau telah mengatakannya. Akan tetapi, Aku berkata kepadamu, mulai sekarang kamu akan melihat
    Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa
    dan datang di atas awan-awan di langit.”
Baca :   Gambar Kartun Pria Dan Wanita Muslimah

Injil Yohanes hanya memuat tiga rujukan singkat di dalam perkataan Yesus sendiri:[9]

  • Yohanes 3:13

    “Tidak ada seorangpun yang telah
    naik ke sorga, selain dari pada Dia yang telah turun dari sorga, yaitu Anak Manusia.”
  • Yohanes 6:62

    “Dan bagaimanakah, jikalau kamu melihat
    Anak Manusia naik ke tempat di mana Ia sebelumnya berada?”
  • Yohanes 20:17

    Kata Yesus kepadanya: “Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa, tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan
    pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu.

Dalam rujukan pertama dan kedua Yesus mengklaim sebagai “seorang yang seperti anak manusia” dalam Daniel 7 (Daniel 7:13-14).[10]

Berbagai surat (Roma 8:34; Efesus 1:19-20; Kolose 3:1; Filipi 2:9-11, 1 Timotius 3:16; 1 Petrus 3:21-22) juga merujuk kepada peristiwa kenaikan, dan sebagaimana dalam Injil Lukas, Injil Yohanes dan Kisah Para Rasul, mengkaitkannya dengan “pemuliaan” setelah kebangkitan, di mana Yesus terangkat naik ke sorga kemudian duduk di sebelah kanan Allah.[11]

  • Roma 8:34

    Kristus Yesus, yang telah mati? Bahkan lebih lagi: yang telah bangkit, yang juga
    duduk di sebelah kanan Allah, yang malah menjadi Pembela bagi kita?
  • Efesus 1:19-20

    dan betapa hebat kuasa-Nya bagi kita yang percaya, sesuai dengan kekuatan kuasa-Nya, yang dikerjakan-Nya di dalam Kristus dengan membangkitkan Dia dari antara orang mati dan
    mendudukkan Dia di sebelah kanan-Nya di sorga
  • Kolose 3:1

    Karena itu, kalau kamu dibangkitkan bersama dengan Kristus, carilah perkara yang di atas, di mana Kristus ada,
    duduk di sebelah kanan Allah.
  • Filipi 2:9-11

    Itulah sebabnya Allah
    sangat meninggikan Dia
    dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi, dan segala lidah mengaku: “Yesus Kristus adalah Tuhan,” bagi kemuliaan Allah, Bapa!
  • 1 Timotius 3:16

    sesungguhnya agunglah rahasia ibadah kita: “Dia, yang telah menyatakan diri-Nya dalam rupa manusia, dibenarkan dalam Roh; yang menampakkan diri-Nya kepada malaikat-malaikat, diberitakan di antara bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah; yang dipercayai di dalam dunia,
    diangkat dalam kemuliaan.”

Kata kerja “diangkat” sama dengan yang digunakan dalam
Kisah Para Rasul 1:2.[8]

  • 1 Petrus 3:21-22

    Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan –maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baik kepada Allah–oleh kebangkitan Yesus Kristus, yang
    duduk di sebelah kanan Allah, setelah Ia naik ke sorga
    sesudah segala malaikat, kuasa dan kekuatan ditaklukkan kepada-Nya.

Catatan surat Petrus yang rupanya merujuk kepada
Markus 16:19
itu didukung oleh Ibrani 1:3, 10:12; 12:2.[12]

  • Ibrani 1:3 –
    Ia adalah cahaya kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah dan menopang segala yang ada dengan firman-Nya yang penuh kekuasaan. Dan setelah Ia
    selesai mengadakan penyucian dosa, Ia duduk di sebelah kanan Yang Mahabesar, di tempat yang tinggi
  • Ibrani 10:12 –
    Tetapi Ia, setelah mempersembahkan hanya satu korban saja karena dosa,
    Ia duduk untuk selama-lamanya di sebelah kanan Allah
  • Ibrani 12:2 –
    Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi
    Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah.

Selain itu Efesus 4:10, Ibrani 4:14 dan Ibrani 7:26 juga menyiratkan proses kenaikan itu.[8]

  • Efesus 4:10

    Ia yang telah turun, Ia juga yang
    telah naik jauh lebih tinggi dari pada semua langit, untuk memenuhkan segala sesuatu.
  • Ibrani 4:14

    Karena kita sekarang mempunyai Imam Besar Agung, yang
    telah melintasi semua langit, yaitu Yesus, Anak Allah, baiklah kita teguh berpegang pada pengakuan iman kita.
  • Ibrani 7:26

    Sebab Imam Besar yang demikianlah yang kita perlukan: yaitu yang saleh, tanpa salah, tanpa noda, yang terpisah dari orang-orang berdosa dan
    lebih tinggi daripada tingkat-tingkat sorga

Stefanus adalah pengikut Kristus pertama yang dibunuh karena imannya, dan menjelang kematiannya saat dirajam batu ia mendapat penglihatan dalam kuasa Roh Kudus bahwa Yesus berada di sebelah kanan (tempat kekuasaan) Allah (Kisah Para Rasul 7:55,56), yang sekaligus memberikan kesaksian bahwa Yesus telah naik dan berdiam di sorga.[8]

  • Kisah Para Rasul 7:55,56

    Tetapi Stefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit, lalu melihat kemuliaan Allah dan
    Yesus berdiri di sebelah kanan Allah. Lalu katanya: “Sungguh, aku melihat langit terbuka dan
    Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah.”

Lokasi Kenaikan

[sunting
|
sunting sumber]

  • Di luar kota Yerusalem, dekat Betania,[6]
    di bukit yang disebut Bukit Zaitun, yang hanya “seperjalanan Sabat” jauhnya dari Yerusalem.[13]
    “Seperjalanan Sabat” itu berjarak kira-kira 2000 langkah atau sekitar 1,5 km (1 mil).
  • Jelas kenaikan ini bukan di dalam kota Betania, yang terletak di sebelah timur Bukit Zaitun, kira-kira 3 kilometer (2 mil) di timur Yerusalem.
  • Bukit Zaitun (bahasa Inggris:

    Mount Olivet

    atau
    Mount Olive) terdiri dari 3 puncak yang memanjang sekitar 2 kilometer (1,5 mil).
  • Gereja “Church of the Holy Ascension” pernah didirikan di sana, sebelum direbut oleh Saladin tahun 1187 dan diubah menjadi masjid “Kapel Kenaikan” (Chapel of Ascension) sampai sekarang. Menurut tradisi, ini adalah tempat kenaikan Yesus.
Baca :   Hewan Yang Lebih Besar Kepala Daripada Badan

Kelanjutan bagi murid-murid Yesus

[sunting
|
sunting sumber]

  • Injil Markus mencatat secara garis besar bahwa sesudah itu pergilah murid-murid Yesus memberitakan Injil ke segala penjuru, dan Tuhan turut bekerja dan meneguhkan firman itu dengan tanda-tanda yang menyertainya.[14]
  • Injil Lukas mencatat bahwa segera setelah pulang ke Yerusalem dengan sukacita, para murid senantiasa berada di dalam Bait Allah dan memuliakan Allah. Catatan kecil ini menjadi penghubung ke Kisah Para Rasul yang juga ditulis oleh Lukas.
  • Kisah Para Rasul mencatat bahwa rasul-rasul itu kembali ke Yerusalem dari bukit yang disebut Bukit Zaitun, yang hanya seperjalanan Sabat jauhnya dari Yerusalem. Setelah menunggu 10 hari di Yerusalem, para murid mengalami pencurahan Roh Kudus pada hari raya Shavuot atau Pentakosta, dan kemudian mereka mulai memberitakan Injil ke seluruh dunia. Jadi pada akhirnya sama dengan catatan dalam Injil Markus.

Hari Raya Kenaikan Yesus Kristus

[sunting
|
sunting sumber]

Hari raya
Kenaikan Yesus Kristus
atau
Kenaikan Isa Almasih
(Mikraj Isa Almasih) adalah nama hari raya umat Kristen untuk memperingati kenaikan Yesus ke sorga. Perayaan berpindah ini selalu jatuh pada hari Kamis, 40 hari setelah hari raya Paskah, 10 hari sebelum hari raya Pentakosta.

Dalam kesenian Kristen

[sunting
|
sunting sumber]

Kisah Kenaikan telah sering menjadi subjek Seni Kristen.[15]
Memasuki abad ke-6 ikonografi Kenaikan telah terbentuk dan memasuki abad ke-9 adegan Kenaikan sudah digambarkan pada kubah-kubah gereja.[16]
[17]
Rabbula Gospels (c. 586) memuat sejumlah lukisan Kenaikan tertua.[17]
Kebanyakan lukisan Kenaikan mempunyai dua bagian, yaitu bagian atas untuk pemandangan sorgawi dan bagian bawah untuk pemandangan duniawi. Kristus yang sedang terangkat naik bisa membawa panji Kebangkitan atau dalam postur memberi berkat dengan tangan kanan-Nya.[18]
Gerakan pemberkatan oleh Kristus dengan tangan kanan ditujukan kepada kelompok di dunia di bawah-Nya dan memberi makna bahwa Ia sedang memberkati seluruh Gereja.[19]
Di tangan kiri-Nya, Ia bisa membawa suatu kitab Injil atau gulungan, memberi makna pengajaran dan pemberitaan Injil.[19]

Tradisi Timur

[sunting
|
sunting sumber]

Tradisi Barat

[sunting
|
sunting sumber]

Bukit Zaitun dan Kapel Kenaikan

[sunting
|
sunting sumber]

The Ascension edicule, “Kapel Kenaikan”, Yerusalem.

Situs Kenaikan secara tradisional adalah Bukit Zaitun (“Mount Olivet” atau “Mount of Olives“), di mana terletak desa Betania. Sebelum perpindahan agama Kaisar Konstantinus pada tahun 312 M, orang Kristen mula-mula memperingati Kenaikan Kristus dalam suatu gua di bukit itu, dan memasuki tahun 384 Kenaikan diperingati di tempat sekarang, lebih ke atas bukit dari gua tersebut.[20]

Sekitar tahun 390 seorang perempuan Romawi kaya bernama Poimenia mendanai pembangunan gedung gereja yang disebut “Eleona Basilica” (elaion
dalam bahasa Yunani berarti “kebun zaitun”, dari
elaia
“pohon zaitun,” dan sering disebutkan kemiripannya dengan kata
eleos
yang berarti “rahmat, anugerah”). Gereja ini dihancurkan oleh tentara Persia Sasaniyah pada tahun 614. Kemudian dibangun kembali, dihancurkan, dan dibangun lagi oleh tentara Perang Salib. Gereja terakhir ini dihancurkan oleh kaum Muslim, menyisakan hanya suatu bangunan bersegi-delapan berukuran 12×12 meter (disebut sebuah
martyrium—”memorial”—atau “Edicule“) yang masih ada sampai sekarang.[21]
Situs ini akhirnya dikuasai oleh dua emisari Saladin pada tahun 1198 dan tetap menjadi milik Wakaf Islam Yerusalem sejak saat itu.

Kapel Kenaikan (Chapel of the Ascension) sekarang merupakan tempat suci bagi orang Kristen dan Muslim, yang diyakini menandai tempat di mana Yesus terangkat naik ke sorga; dalam gereja bulat ini terdapat sebuah batu dengan bekas tapak kaki Yesus.[20]
Gereja Ortodoks Rusia juga memiliki sebuah Konven Kenaikan (Convent of Ascension) di puncak Bukit Zaitun.

Lihat pula

[sunting
|
sunting sumber]

  • Kronologi kehidupan Yesus
  • Kemunculan Yesus setelah kebangkitan
  • Kedatangan Yesus Kristus kedua kali
  • Amanat Agung
  • Bagian Alkitab yang berkaitan: Matius 26, Markus 16, Lukas 24, Yohanes 6, Yohanes 20, Kisah Para Rasul 1, 1 Petrus 3

Referensi

[sunting
|
sunting sumber]


  1. ^


    Kisah Para Rasul 1:4-12
  2. ^


    a




    b




    Kisah Para Rasul 1:6

  3. ^


    Kisah Para Rasul 1:8

  4. ^


    Kisah Para Rasul 1:3

  5. ^


    Kisah Para Rasul 1:4-5
  6. ^


    a




    b




    Lukas 24:50

  7. ^


    Kisah Para Rasul 1:7-8
  8. ^


    a




    b




    c




    d




    e



    How Did Jesus Leave The Earth? (The Ascension) – Frequently Asked Questions Diarsipkan 2022-04-13 di Wayback Machine. – Answered by Don Stewart. Blue Letter Bible. Diakses 12 April 2022.

  9. ^

    Holwerda 1979, hlm. 310.

  10. ^

    Köstenberger 2004, hlm. 85.

  11. ^

    McDonald 2004, hlm. 21.

  12. ^


    Ibrani 1:3; 10:12; 12:2

  13. ^


    Kisah Para Rasul 1:12

  14. ^


    Markus 16:19

  15. ^

    Becchio & Schadé 2006, unpaginated.

  16. ^

    Baggley 2000, hlm. 137-138.
  17. ^


    a




    b



    Jensen 2008, hlm. 51-53.

  18. ^

    Earls 1987, hlm. 26-27.
  19. ^


    a




    b



    Ouspensky & Lossky 1999, hlm. 197.
  20. ^


    a




    b



    Web: 4 April 2010. Chapel of the Ascension, Jerusalem(Sacred destinations)

  21. ^

    Web: 4 April 2010. Chapel of the Ascension
Baca :   Desain Lemari Pakaian Untuk Kamar Sempit

Pustaka

[sunting
|
sunting sumber]

  • Aune, David (2003a). “Ascent, heavenly”.
    The Westminster Dictionary of New Testament and Early Christian Literature and Rhetoric. Westminster John Knox Press. ISBN 9780664219178.



  • Aune, David (2003b). “Cosmology”.
    The Westminster Dictionary of New Testament and Early Christian Literature and Rhetoric. Westminster John Knox Press. ISBN 9780664219178.



  • Baggley, John (2000).
    Festival Icons for the Christian Year. St Vladimir’s Seminary Press. ISBN 9780881412017.



  • Becchio, Bruno; Schadé, Johannes P. (2006). “Ascension”.
    Encyclopedia of World Religions. Foreign Media Group. ISBN 9781601360007.



  • Burkett, Delbert (2002).
    An introduction to the New Testament and the origins of Christianity. Cambridge University Press. ISBN 9780521007207.



  • Charlesworth, James H. (2008).
    The Historical Jesus: An Essential Guide. Abingdon Press. ISBN 9781426724756.



  • Collins, Adela Yarbro (2000).
    Cosmology and Eschatology in Jewish and Christian Apocalypticism. BRILL. ISBN 9004119272.



  • Cresswell, Peter (2013).
    The Invention of Jesus: How the Church Rewrote the New Testament. Duncan Baird Publishers. ISBN 9781780286211.



  • Cross, F.L.; Livingstone, Elizabeth A. (2005). “Ascension”.
    The Oxford Dictionary of the Christian Church. Oxford University Press. ISBN 9780192802903.



  • Dawson, Gerrit (2004).
    Jesus Ascended: The Meaning of Christ’s Continuing Incarnation. Bloomsbury. ISBN 9780567119872.



  • Earls, Irene (1987).
    Renaissance Art: A Topical Dictionary. ABC-CLIO.



  • Farrow, Douglas (2011).
    Ascension Theology. Bloomsbury.



  • Farrow, Douglas (2004).
    Ascension And Ecclesia. A&C Black.



  • Holwerda, D.E. (1979). “Ascension”. Dalam Bromiley, Geoffrey.
    The International Standard Bible Encyclopedia. Eerdmans.



  • Hurtado, Larry W. (2005).
    Lord Jesus Christ: Devotion to Jesus in Earliest Christianity. Eerdmans.



  • Knight, Douglas A.; Levine, Amy-Jill (2011).
    The Meaning of the Bible: What the Jewish Scriptures and Christian Old Testament Can Teach Us. HarperCollins.



  • Jensen, Robin M. (2008). “Art in Early Christianity”. Dalam Benedetto, Robert; Duke, James O.
    The New Westminster Dictionary of Church History. Westminster John Knox Press.



  • Köstenberger, Andreas J. (2004).
    John. Baker Academic.



  • Lee, Sang Meyng (2010).
    The Cosmic Drama of Salvation. Mohr Siebeck. ISBN 9783161503160.



  • Lincoln, Andrew (2004).
    Paradise Now and Not Yet. Cambridge University Press. ISBN 9780521609395.



  • McDonald, Lee Martin (2004). “Acts”. Dalam Combes, Isobel A. H.; Gurtner, Daniel M.
    Bible Knowledge Background Commentary. David C Cook. ISBN 9780781440066.



  • Müller, Mogens (2016). “Acts as biblical rewriting of the gospels and Paul’s letters”. Dalam Müller, Mogens; Nielsen, Jesper Tang.
    Luke’s Literary Creativity. Bloomsbury. ISBN 9780567665836.



  • Munoa, Phillip (2000). “Ascension”. Dalam Freedman, David Noel; Myers, Allen C.
    Eerdmans Dictionary of the Bible. Eerdmans. ISBN 9789053565032.



  • Najman, Hindy (2014).
    Losing the Temple and Recovering the Future: An Analysis of 4 Ezra. Cambridge University Press. ISBN 9781139915847.



  • Nes, Solrunn (2005).
    The Mystical Language of Icons. Eerdmans. ISBN 9780802829160.



  • Ouspensky, Léonide; Lossky, Vladimir (1999).
    The Meaning of Icons. St Vladimir’s Seminary Press. ISBN 9780913836774.



  • Packer, J.I. (2008).
    Affirming the Apostles’ Creed. Crossway. ISBN 9781433522017.



  • Park, Eung Chun (2003).
    Either Jew Or Gentile: Paul’s Unfolding Theology of Inclusivity. Westminster John Knox Press. ISBN 9780664224530.



  • Pennington, Jonathan T. (2007).
    Heaven and earth in the Gospel of Matthew. BRILL. ISBN 9004162054.



  • Quast, Kevin (2011). “Ascension Day”. Dalam Melton, J. Gordon.
    Religious Celebrations: An Encyclopedia of Holidays, Festivals, Solemn Observances, and Spiritual Commemorations. ABC-CLIO. ISBN 9781598842050.



  • Quast, Kevin (1991).
    Reading the Gospel of John. Paulist Press. ISBN 9780809132973.



  • Seim, Turid Karlsen; Økland, Jorunn (2009).
    Metamorphoses: Resurrection, Body and Transformative Practices in Early Christianity. Walter de Gruyter. ISBN 9783110202991.



  • Schadewald, Robert J. (2008).
    Worlds of Their Own. Xlibris Corporation. ISBN 9781462810031.



  • Seim, Turid Karlsen; Økland, Jorunn (2009).
    Metamorphoses: Resurrection, Body and Transformative Practices in Early Christianity. Walter de Gruyter. ISBN 9783110202984.



  • Stokl-Ben-Ezra, Daniel (2007). “Parody and Polemics on Pentecost”. Dalam Gerhards, Albert; Leonhard, Clemens.
    Jewish and Christian Liturgy and Worship. BRILL. ISBN 9789047422419.



  • Thompson, Richard P. (2010). “Luke-Acts: The Gospel of Luke and the Acts of the Apostles”. Dalam Aune, David E.
    The Blackwell Companion to The New Testament. Wiley–Blackwell. ISBN 9781444318944.



  • Vermes, Geza (2001).
    The Changing Faces of Jesus. Penguin UK. ISBN 9780141912585.



  • Wright, J. Edward (2002).
    The Early History of Heaven. Oxford University Press. ISBN 9780198029816.



  • Zwiep, Arie W. (2016). “Ascension scholarship past present and future”. Dalam Pao, David W.; Bryan, David K.
    Ascent into Heaven in Luke-Acts: New Explorations of Luke’s Narrative Hinge. Fortress Press. ISBN 9781506418964.



  • Zwiep, Arie W. (1997).
    The Ascension of the Messiah in Lukan Christology. BRILL. ISBN 9004108971.



Pranala luar

[sunting
|
sunting sumber]

  • Catholic Encyclopedia: Ascension
  • The Ascension of the Lord S. V. Bulgakov,
    Manual for Church Servers
    (theology and symbolism of the Feast)
  • The Chapel of the Ascension Studium Biblicum Franciscanum, Jerusalem
  • Chapel of the Ascension, Jerusalem Detailed description, history and photos
  • Convent of the Ascension Jerusalem Mission, Russian Orthodox Church
  • Kerygma and Myth
    by Rudolf Bultmann and Five Critics (1953) edisi online – memuat makalah “The New Testament and Mythology” dengan analisis kritis dan respons dari Bultmann



Gambar Tuhan Yesus Terangkat Ke Surga

Source: https://id.wikipedia.org/wiki/Kenaikan_Yesus_Kristus

Check Also

Gambar Wanita Sedih Menangis Dan Kecewa Kartun

Gambar Wanita Sedih Menangis Dan Kecewa Kartun Adapun berikut ini adalah koleksi yang bisa kamu …