Gambar Badak Bercula Satu Hitam Putih

Gambar Badak Bercula Satu Hitam Putih

jacobeukman/Getty Images/iStockphoto

Badak.

Nationalgeographic.co.id –
Setiap tanggal 22 September, dunia memperingati hari badak. Ini merupakan salah satu upaya untuk lebih mengenal badak, satwa yang paling terancam punah.

Badak merupakan satu dari beberapa hewan paling ikonik yang dimiliki Bumi karena bentuk tubuhnya, tak lain hewan bertubuh besar ini memiliki tanduk khas.

Sayangnya, ketenaran badak justru membuat perburuan badak gencar dilakukan di seluruh dunia. Hal ini membuat populasi badak berkurang drastis.

Baca Juga: Caridina woltereckae, Udang Langka Khas Sulawesi yang Kini Terancam Punah

Selain perburuan, rusaknya habitat badak juga membuat spesies dengan nama ilmiah
Rhinocerotidae
makin terancam punah. Badak membutuhkan perlindungan manusia agar terhindar dari kepunahan.

Berikut adalah 5 fakta menarik badak yang perlu Anda tahu, dilansir dari
Mother Nature Network.


1. Mendiami Bumi selama 50 juta tahun

Badak telah tinggal di Bumi selama kurang lebih 50 juta tahun. Saat itu, spesies badak tersebar di seluruh penjuru dunia. Mulai dari Afrika dan Asia, juga Eropa, hingga Amerika Utara.

Perkembangan dunia menyisakan lima spesies badak saat ini, yakni badak putih dan hitam dari Afrika, badak bercula satu di anak benua India, serta badak Jawa dan Sumatera yang endemik di Indonesia.

Di masa lalu, pohon keluarga badak jauh lebih beragam. Salah satu yang paling terkenal adalah spesies unicorn raksasa yang panjang tubuhnya mencapai 6 meter dengan tandung berukuran 2 meter di kepala.

2. Populasi badak turun drastis dalam 100 tahun terakhir

Seabad lalu, ahli memperkirakan ada sekitar 500.000 badak mendiami daratan Asia dan Afrika. Namun sejak awal abad ke-20, jumlah badak turun drastis. Tercatat hanya ada 70.000 badak pada 1970 dan hari ini tinggal menyisakan 29.000 di alam liar.

Baca :   Gambar Hewan Lucu Dan Imut Kartun

3. Cula badak diincar karena harganya selangit

Harga cula badak sangat tinggi, sampai organisasi Save the Rhino melarang media di seluruh dunia untuk mempublikasikannya. Hal itu dilakukan para konservasionis karena mereka khawatir, hal ini justru akan mendorong lebih banyak penjahat masuk ke perdagangan cula badak dan merangsang lebih banyak permintaan konsumen.

Bangkai badak hitam yang culanya telah diambil. Diduga sejumlah pemburu membunuhnya di suaka margasa

BRENT STIRTON/WPY

Bangkai badak hitam yang culanya telah diambil. Diduga sejumlah pemburu membunuhnya di suaka margasa




Terlepas dari berapa harga cula badak, perlu dicarat bahwa tanduk badak mengandung keratin, senyawa yang juga ada pada kuku kuda, paruh kakatua, dan juga di rambut dan kuku kita. Harga cula badak tinggi karena digunakan untuk pengobatan tradisional China, meski belum ada bukti ilmiah yang menyebutkan cula badak memiliki nilai obat.

“Tidak ada banyak bukti ilmiah yang mendukung klaim tanduk badak dapat menyembuhkan penyakit. Pada 1990, ilmuwan dari Chinese University di Hong Kong menemukan ekstrak tanduk badak dalam dosis besar dapat menurunkan demam tikus. Namun, jumlah konsentrasi tanduk badak yang diberikan ahli pengobatan tradisional China jauh lebih besar,” menurut PBS.

4. Badak bisa bersembunyi selama beberapa dekade

Jika pemburu terus membunuh ratusan badak setiap tahun, badak liar dapat menghilang selama beberapa dekade. Ini bukan hanya pukulan dahsyat bagi dunia, tapi juga perekonomian nasional yang mengandalkan badak untuk ekowisata.

Badak sama seperti fauna besar lain. Mereka jauh bernilai ketika hidup dibanding mati. Satwa besar dapat menyumbangkan manfaat ekologis dan meningkatkan pariwisata.


5. Jangan bangga dengan penurunan perburuan badak

Afrika Selatan adalah rumah bagi 80 persen populasi badak yang tersisa dari benua itu. Namun, lebih dari seribu badak diburu setiap tahun antara tahun 2013 sampai 2017.

Baca :   Cat Tembok 5 Kg Untuk Berapa Meter

Perburuan di Afrika sudah mencapai tingkat kritis sejak 2008 hingga 2015 ketika jumlah perburuan memuncak. Menurut Save the Rhino, di tahun 2015 sebanyak 1.349 badak di seluruh Afrika mati diburu. Kemudian pada 2016 ada 1.167 ekor, 2017 ada 1.124 ekorm dan 2022 ada 892 ekor yang diburu.

Badak

Lutfi Fauziah

Badak


Baca Juga: Mengapa Kebakaran Hutan dan Lahan Masih Sering Terjadi Meski Sudah Restorasi?

Meski tingkat perburuan menurun, tapi angka ini masih sangat besar. Setidaknya 2-3 badak Afrika mati dibunuh pemburu setiap harinya.

“Penurunan jumlah badak yang diburu menunjukkan aksi anti perburuan memberi efek, atau mungkin juga menunjukkan semakin sedikit badak yang hidup di alam liar sehingga pemburu tidak menemukan mangsa,” ujar ahli dari Save the Rhino.

“Perlu lebih banyak tindakan untuk menghentikan perdagangan ilegal dan memastikan badak memiliki masa depan,” imbuh mereka.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Peringati Hari Badak Sedunia, Kenali 5 Fakta Satwa Terancam Punah Ini”. Penulis: Gloria Setyvani Putri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News














Video Pilihan



Gambar Badak Bercula Satu Hitam Putih

Source: https://nationalgeographic.grid.id/read/131861403/5-fakta-tentang-badak-satwa-yang-paling-terancam-punah-di-dunia?page=all

Check Also

Gambar Wanita Sedih Menangis Dan Kecewa Kartun

Gambar Wanita Sedih Menangis Dan Kecewa Kartun Adapun berikut ini adalah koleksi yang bisa kamu …