Fungsi Garam Untuk Pembuatan Es Krim

Fungsi Garam Untuk Pembuatan Es Krim

PENGARUH PEMUTARAN KALENG TERHADAP KECEPATAN PEMBEKUAN PADA PEMBUATAN ES KRIM

Tim Science Clubs SMP Panca Jaya Surabaya

Situs : http ://scienceclubs-science.blogspot.com

Email : [email protected]

ABSTRAK

      Telah dilakukan penelitian di laboratorium sains SMP Panca Jaya Surabaya tentang pengaruh pemutaran kaleng terhadap kecepatan pembekuan pada pembuatan es krim. Metode yang digunakan adalah dengan meletakkan 2 kaleng yang telah berisi 2 ml susu kental dibagian tengah ember yang berbeda dan memberikan es batu dan garam disekeliling kaleng. Mendiamkan kaleng yang pertama dengan menjaga suhu didalam ember tetap konstan yakni -7º Celcius sampai susu dikaleng tersebut membeku. Memutar kaleng yang kedua dengan menjaga suhu didalam ember tetap konstan yakni -7º Celcius sampai susu dikaleng tersebut membeku. Mencatat waktu yang dibutuhkan untuk pembekukan susu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa adonan es krim lebih cepat membeku pada kaleng yang dilakukan pemutaran.

Kata Kunci : Es krim, garam

A. PENDAHULUAN

1. Latar belakang

Pembuatan es krim sebenarnya sederhana saja yaitu membekukan adonan. Untuk membekukan adonan dengan mencairkan bongkahan es batu. Air murni pada tekanan satu atmosfer akan membeku pada suhu 0ºC. awalnya air akan membeku menjadi es namun paermukaan es yang berkontak langsung dengan udara akan segera naik lagi dan lama-kelamaan akan mencair menjadi air lagi. Namun bila ke dalam air tersebut dimasukkan garam, titik beku akan menurun. Jadi untuk membekukan adonan es krim suhu harus di bawah 0ºC. Ada hal yang menarik dalam pembuatan es krim yaitu adanya pemutaran kaleng tempat adonan es krim. Pemutaran dilakukan secara terus menerus dalam proses pembuatan es krim

Dari uraian diatas peneliti merasa perlu untuk melakukan penelitian tentang pengaruh pemutaran kaleng terhadap kecepatan pembekuan pada pembuatan es krim.

2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas didapatkan suatu rumusan masalah antara lain :
a.Apakah fungsi garam pada proses pembuatan es krim?
b.Bagaimana pangaruh pemutaran kaleng terhadap kecepatan pembekuan pada pembuatan es krim ?

Baca :   Reni Mengoleksi Buku Bacaan Berupa Novel Sebanyak 72 Buku

3. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah diperoleh tujuan sebagai berikut :
a.Mengetahui fungsi garam pada proses pembuatan es krim.
b. Mengetahui pengaruh pemutaran kaleng terhadap kecepatan pembekuan pada pembuatan es krim.
B. DASAR TEORI

Es krim tidak lain berupa busa (gas yang terdispersi dalam cairan) yang diawetkan dengan pendinginan. Walaupun es krim tampak sebagai wujud yang padu, bila dilihat dengan mikroskop akan tampak ada empat komponen penyusun, yaitu padatan globula lemak susu, udara (yang ukurannya tidak lebih besar dari 0,1 mm), kristal-kristal kecil es, dan air yang melarutkan gula, garam, dan protein susu. Berbagai standar produk makanan di dunia membolehkan penggelembungan campuran es krim dengan udara sampai volumenya menjadi dua kalinya (disebut dengan maksimum 100 persen overrun). Es krim dengan kandungan udara lebih banyak akan terasa lebih cair dan lebih hangat sehingga tidak enak dimakan.

Pembuatan es krim sebenarnya sederhana saja, yakni mencampurkan bahan-bahan dan kemudian mendinginkannya. Air murni pada tekanan 1 atmosfer akan membeku pada suhu 0°C. Namun, bila ke dalam air dilarutkan zat lain, titik beku air akan menurun. Jadi, untuk membekukan adonan es krim pun memerlukan suhu di bawah 0°C. Misalkan adonan es krim dimasukkan dalam wadah logam, kemudian di ruang antara ember kayu dan wadah logam dimasukkan es.

Awalnya, suhu es itu akan kurang dari 0°C (coba cek hal ini dengan mengukur suhu es yang keluar dari lemari pendingin). Namun, permukaan es yang berkontak langsung dengan udara akan segera naik suhunya mencapai 0°C dan sebagiannya akan mencair. Suhu campuran es dan air tadi akan tetap 0°C selama esnya belum semuanya mencair. Seperti disebut di atas, jelas campuran es krim tidak membeku pada suhu 0°C akibat sifat koligatif penurunan titik beku.

Bila ditaburkan sedikit garam ke campuran es dan air tadi, kita mendapatkan hal yang berbeda. Air lelehan es dengan segera akan melarutkan garam yang kita taburkan. Dengan demikian, kristal es akan terapung di larutan garam. Karena larutan garam akan mempunyai titik beku yang lebih rendah dari 0°C, es akan turun suhunya sampai titik beku air garam tercapai. Dengan kata lain, campuran es krim tadi dikelilingi oleh larutan garam yang temperaturnya lebih rendah dari 0°C sehingga adonan es krim itu akan dapat membeku.

Baca :   Sebuah Kerucut Berada Di Dalam Sebuah Tabung Seperti Gambar Disamping

Kalau campuran itu hanya dibiarkan saja mendingin tidak akan dihasilkan es krim, melainkan gumpalan padat dan rapat berisi kristal-kristal es yang tidak akan enak kalau dimakan. Bila diinginkan es krim yang enak di mulut, selama proses pembekuan tadi adonan harus diguncang-guncang. Pengocokan atau pengadukan campuran selama proses pembekuan merupakan kunci dalam pembuatan es krim yang baik. Proses pengguncangan ini bertujuan ganda. Pertama, untuk mengecilkan ukuran kristal es yang terbentuk; semakin kecil ukuran kristal esnya, semakin lembut es krim yang terbentuk. Kedua, dengan proses ini akan terjadi pencampuran udara ke dalam adonan es krim. Gelembung-gelembung udara yang tercampur ke dalam adonan inilah yang menghasilkan busa yang seragam (homogen).

C. METODE PERCOBAAN

1. Alat dan Bahan.
Susu 50 ml
Garam secukupnya
Es batu secukupnya
Termometer 2 buah
Kaleng 2 buah
Ember 2 buah
2. Rancangan penelitian

Gambar 1.
Keterangan :
1 : Kaleng yang berisi susu
2 : Es batu dan garam
3 : Ember

3. langkah-langkah percobaan
a. Memasukkan ke dalam 2 kaleng masing-masing 2 ml susu kental
b. Meletakkan masing-masing kaleng di bagian tengah ember yang berbeda dan memberi es batu di sekeliling kaleng
c. Mendiamkan kaleng yang pertama dengan menjaga suhu di dalam ember tetap konstan
-7ºC sampai susu di dalam kaleng tersebut membeku
d. Memutar kaleng yang kedua dengan menjaga suhu di dalam ember tetap konstan -7ºC sampai susu dalam kaleng tersebut menjadi membeku

e. Menbuang airnya jika es batu tinggal sedikit, kemudian menambah lagi es batu dan garam
f. Mencatat waktu yang dibutuhkan untuk membekukan susu

4. Variabel – variabel
Variabel manipulasi: perlakuan (pemutaran dan tanpa pemutaran)
Variabel kontrol: suhu, alat percobaan
Variabel respon: waktu pembekuan susu

Baca :   Koefisien Muai Panjang Suatu Zat Bergantung Pada

D. DATA DAN ANALISIS

 1. Data

Perlakuan

Suhu

Waktu

membeku

Kondisi adonan

Pemutaran

Tanpa

pemutaran

-7ºC

-7ºC

23 menit

45 detik

58 menit

20 detik

Membeku

Menggumpal

2. Analisis

            Dari data diatas dapat diketahui bahwa pada suhu kamar yang sama yaitu -7ºC, adonan es krim yang pada proses pembuatanya dilakukan pemutaran membeku lebih cepat yakni 23 menit 45 detik dan kondisi adonanya benar-benar membeku sedangkan pada adonan yang pada proses pembuatanya tidak dilakukan pemutaran mempunyai waktu beku yang relatif lama yakni 58 menit 20 detik.
Hal ini berkaitan dengan fungsi garam sebagai media penurun suhu. Garam merupakan larutan elektrolit yang mempunyai titik beku yang rendah di bawah 0ºC. Pada adonan yang dilakukan pemutaran, garam akan lebih tercampur merata pada semua kristal-kristal es yang ada pada ember sehingga dapat dengan cepat menurunkan suhu es yang ada disekitar adonan tersebut sehingga adoanan akan lebih cepat membeku. Sedangkan pada adonan yang tanpa dilakukan pemutaran, garam akan sulit untuk bercampur dengan kristal-kristal es yang mengakibatkan penurunan suhu sedikit terhambat dan akan berpengaruh terhadap waktu pembekuan adonan, terjadi penggelembungan pada adonan yang pertama (tanpa pemutaran) disebabkan tidak meratanya suhu yang ada disekitar adonan.

E. KESIMPULAN

Berdasarkan penelitian yang kami lakukakan dapat disimpulkan bahwa :

1.


Pada pembuatan es krim, garam berfungsi untuk menurunkan suhu es.

2.


Pemutaran kaleng pada pembuatan es krim sangat berpengaruh terhadap kecepatan pembekuan es karena pemutaran kaleng akan mempengaruhi meratanya garam pada kristal-kristal es.


DAFTAR PUSTAKA

Hart,harold.1987.KimiaOrganik.Erlangga :  Jakarta


www. Kimia.lipi.net diakses 19 nopember 2010

www. Madbargo.com  diakses 19 nopember 2010

Fungsi Garam Untuk Pembuatan Es Krim

Sumber: https://scienceclubs-science.blogspot.com/2010/12/pengaruh-pemutaran-kaleng-terhadap.html

Check Also

Contoh Soal Perkalian Vektor

Contoh Soal Perkalian Vektor. Web log Koma – Setelah mempelajari beberapa operasi hitung pada vektor …