Energi Ionisasi Dari Atas Ke Bawah

KlikBelajar.com – Energi Ionisasi Dari Atas Ke Bawah

– Sifat Periodik Unsur Energi Ionisasi. Ketika pertama mempelajari wacana muatan listrik dalam sebuah atom, telah disebutkan bahwa sebuah atom secara total yaitu netral atau tidak bermuatan. Hal itu terjadi lantaran jumlah partikel yang bermuatan positif (proton) dan jumlah partikel bermuatan negatif (elektron) sama besar. Meski begitu, pada beberapa kondisi, suatu atom sanggup mengalami ionisasi dan membentuk ion. Ion yang terbentuk sanggup berupa ion positif atau ion negatif. Ketika suatu atom kehilangan atau melepas elektron, maka akan terbentuk ion positif. Proses pelepasan elektron dari kulit terluar suatu atom memerlukan energi dan ini berafiliasi dengan energi ionisasi.

Saat membahas mengenai jari-jari atom, edutafsi telah memaparkan hubungan antara nomor atom dan gaya tarik inti. Gaya tarik inti bergantung pada besar muatan inti dan jari-jari atom. Semakin besar muatan inti maka akan semakin besar gaya tarik inti tersebut. Akan tetapi, dalam hal ini perlu juga diperhatikan efek jari-jari atom.

Jari-jari atom ditentukan oleh banyak kulit atom dan kulit atom berafiliasi dengan konfigurasi elektron. Itu artinya berafiliasi juga dengan nomor atom. Semakin besar nomor atom atau muatan inti, maka jari-jari atom semakin besar. Semakin besar jari-jari atom, maka gaya tarik inti semakin lemah alasannya yaitu kulit terluar sudah semakin jauh.

Nah, selanjutnya gaya tarik inti ini menghipnotis besar energi ionisasi suatu atom. Energi ioniasi yaitu besarnya energi yang diharapkan untuk melepas satu elektron dari suatu atom netral  dalam wujud gas sehingga terbentuk ion berwujud gas dengan muatan positif satu.

Pelepasan elektron kedua (dari ion positif satu) disebut energi ionisasi kedua, pelepesan elektron ketiga disebut energi ionisasi ketiga, dan begitu seterusnya. Harga energi ionisasi dipengaruhi oleh jari-jari atom dan jumlah elektron valensi atau muatan inti.

Baca :   Sinar Inframerah Adalah Gelombang Elektromagnetik Yang Dapat Digunakan Untuk

Sebagai contoh, jikalau dinyatakan dalam satuan mol, Litium mempunyai energi ionisasi sebesar 520 kJ. Itu artinya, untuk melepas satu elektron dari atom litium netral dalam wujud gas diharapkan energi sebesar 520 kJ atau setara dengan 8,64 x 10-19
J per atomnya.

A. Energi Ionisasi Pada Satu Golongan

Unsur-unsur yang berada pada satu golongan mempunyai elektron valensi yang sama, tetapi mempunyai jumlah kulit yang berbeda. Jumlah kulit dalam satu golongan dari atas ke bawah semakin besar sehingga jari-jari atomnya semakin ke bawah juga semakin besar.

Karena jari-jari atom dalam satu golongan, dari atas ke bawah semakin besar, maka gaya tarik inti terhadap elektron terluar semakin lemah (sebab jarak kulit terluar dengan inti sudah semakin jauh). Karena gaya tarik semakin lemah, maka energi ionisasi berkurang.

Jadi, dalam satu golongan, dari atas ke bawah, energi ionisasi atom cenderung semakin kecil (perhatikan ilustrasi di atas). Gambar di atas mengatakan kecenderungan energi ionisasi dari unsur-unsur golongan utama. Perhatikan tanda panah dan keterangannya.

Dengan demikian, jikalau kita bandingkan energi ionisasi dari unsur-unsur golongan IA (H, Li, Na, K, Rb, Cs), atom hidrogen mempunyai energi ionisasi lebih besar daripada atom Natrium. Sedangkan atom Natrium mempunyai energi ionisasi lebih kecil daripada atom Litium.

B. Energi Ionisasi Pada Satu Periode

Unsur-unsur yang berada pada satu periode mempunyai jumlah kulit yang sama, tetapi mempunyai elektron valensi atau muatan inti yang berbeda. Muatan inti dalam satu periode, dari kiri ke kanan semakin besar sehingga gaya tarik inti terhadap elektron terluar semakin besar dan jari-jari menjadi lebih kecil.

Baca :   Adi Membeli Sepeda Motor Bekas Dengan Harga

Karena gaya tarik inti dalam satu periode, dari kiri ke kanan semakin besar, maka untuk melepaskan sebuah elektron dari kulit terluar juga dibutuhkan energi yang lebih besar. Dengan demikian, semakin ke kanan, energi ionisasi semakin besar.

Jadi, dalam satu periode, dari kiri ke kanan, energi ionisasi atom cenderung semakin besar (perhatikan gambar). Gambar di atas mengatakan kecenderungan energi ionisasi dari unsur golongan utama yang terletak pada satu periode. Perhatikan arah anak panah dan keterangannya.

Demikianlah pembahasan singkat mengenai kecenderungan sifat energi ionisasi atom dalam satu golongan dan satu periode. Jika materi mencar ilmu ini bermanfaat, bantu kami membagikannya kepada sobat anda melalui tombol share di bawah ini.

Energi Ionisasi Dari Atas Ke Bawah

Sumber: https://lincahmatematika.blogspot.com/2020/12/kecenderungan-energi-ionisasi-atom.html

Check Also

Contoh Soal Perkalian Vektor

Contoh Soal Perkalian Vektor. Web log Koma – Setelah mempelajari beberapa operasi hitung pada vektor …