Cara Mengolah Sampah Organik Di Rumah

Cara Mengolah Sampah Organik Di Rumah

Sampah organik merupakan jenis sampah yang juga turut menimbulkan masalah lingkungan. Pada tahun 2017, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mencatat bahwa komposisi sampah didominasi oleh sampah organik yaitu sekitar 60% dari total sampah yang dihasilkan.

Jumlah tersebut tentu saja tidak sedikit. Oleh sebab itu, penting bagi kita untuk mengolah sampah organik dengan tepat. Namun sebelum membahas terkait cara pengolahan sampah organik, tak ada salahnya jika kita memahami terlebih dahulu pengertian dan jenis-jenis sampah organik.

Pengertian Sampah Organik

Menurut penjelsan di
dlh.kulonprogo.go.id, sampah organik adalah sampah dari bahan-bahan hayati yang bisa didegradasi oleh miroba atau bersifat
biodegradable. Artinya, sampah jenis ini mudah diurai dengan proses alami

Sementara itu, dalam
Jurnal Inovasi dan Kewirausahaan 4(1), sampah organik diartikan sebagai limbah yang berasal dari sisa makhluk hidup baik hewan, manusia, atau tumbuhan. Limbah tersebut nantinya akan mengalami pembusukan atau pelapukan.

Sampah organik sebenarnya tergolong limbah yang ramah lingkungan sebab bisa diurai secara alami oleh mikroba, namun penguraian secara alami membutuhkan waktu. Sehingga saat sampah organik tidak diolah dengan cepat dan menumpuk, bisa menyebabkan aroma yang tidak sedap.

Misalnya saja, di pembuangan sampah terdapat buah dan sayur busuk dalam jumlah yang sangat banyak. Tanpa diolah, buah dan sayur tersebut mungkin akan terurai, namun membutuhkan waktu. Dalam proses penguraian alami tersebut biasanya menyebabkan aroma busuk.

Baca :   Menata Ruang Tamu Yang Menyatu Dengan Ruang Keluarga

Dengan adanya campur tangan manusia, maka proses penguraian menjadi lebih cepat. Dan tanpa disadari, sampah organik yang diolah dengan benar justru bisa bernilai ekonomis.

Jenis Sampah Organik

Mengutip dari laman
DLH Kabupaten Buleleng, sampah organik ternyata dibagi menjadi dua kelompok yaitu organik basah dan kering. Berikut penjelasan lengkapnya.

1. Sampah Organik Basah

Sampah organik bahasa merupakan sampah organik yang memiliki kandungan air cukup tinggi. Contoh sampah organik jenis ini yaitu sayur-sayuran, kulit buah, buah busuk, dan sejenisnya. Tingginya kandungan air yang ada dalam sampah inilah yang menyebabkan sampah cepat membusuk.

2. Sampah Organik Kering

Jenis sampah ini merupakan sampah organik yang kandungan airnya sedikit. Contohnya kayu, ranting potongan, daun kering, dan sejenisnya.

Cara Mengolah Sampah Organik


Pentingnya Mengelola Sampah Organik (Katadata)

Jumlah sampah organik yang terus bertambah, menjadi masalah tersendiri. Maka dari itu perlu adanya upaya untuk mengolah sampah tersebut agar tidak menimbulkan masalah yang lebih besar.

Sampah organik merupakan jenis sampah yang cukup mudah diolah. Sampah organik dapat diolah menjadi berbagai produk yang fungsional dan memiliki nilai ekonomis. Adapun cara mengolah sampah organik sebagai berikut.

1. Pupuk Kompos

Pupuk kompos adalah jenis pupuk organik yang berasal dari penguraian sampah organik seperti daun kering. Pembuatan kompos ini bisa dilakukan secara alami.

Namun saat ada tindakan dari manusia seperti penambahan mikroorganisme pengurai, pengomposan terjadi lebih cepat. Cara membuat kompos sangat mudah dan kandungan haranya juga cukup lengkap sehingga sangat berguna untuk budidaya tanaman.

Berdasarkan penjelasan di
Prosiding Seminar Hasil Pengabdian Kepada Masyarakat (SNPP2M), berikut ini langkah-langkah membuat kompos dari sampah organik.

  1. Siapkan bahan kompos seperti sampah dari daun-daunan, kotoran ayam, arang sekam, EM4, gula pasir, dan air.
  2. Kemudian buat
    starter

    dengan cara melarutkan gula dengan air.
  3. Selanjutnya tambahkan EM4 dalam
    starter
    dengan takaran yang telah ditentukan.
  4. Tahap selanjutnya diamkan starter selama 24 jam.
  5. Lalu campurkan seluruh bahan untuk membuat kompos seperti daun, kotoran ayam, dan arang sekam.
  6. Siram bahan dengan
    starter
    yang sudah dibuat kemudian aduk sampai merata.
  7. Diamkan kompos tersebut selama kurang lebih 17 hari.
  8. Apabila bahan tersebut sudah berwarna kehitaman, maka kompos telah siap digunakan.
Baca :   Bunga Yang Bagus Untuk Depan Rumah

2. Biogas

Selain kompos, sampah organik juga bisa diolah menjadi biogas. Menurut penjelasan di modul “Pengolahan Limbah Organik/Cair menjadi Biogas, Pupuk Padat, dan Cair”, biogas adalah gas dari aktivitas anaerobik atau fementasi bahan organik.

Biogas yang dihasilkan memiliki kandungan seperti metana, karbon dioksida, nitrogen, hidrogen, hidrogen sulfida, dan oksigen. Biogas diperoleh oleh bakteri dari bahan organik dalam kondisi kedap udara.

Biogas yang berasal dari kotoran tenak memiliki kandungan 60% gas metan. Produksi gas bisa dipengaruhi dengan jumlah bahan organik yang digunakan. Semakin tinggi bahan organik yang digunakan maka gas yang dihasilkan juga semakin banyak.

Kecepatan produksi gas juga dipengaruhi oleh kondisi fisik dan temperatur.  Bahan kering dan berserabut umumnya lebih lama dibandingkan dengan bahan yang basah dan halus. Sementara itu, temperatur yang optimal yaitu 32 – 37
oC.

Jumlah bakteri juga bisa mempengaruhi proses pembuatan biogas. Kelompok bakteri yang diperlukan untuk mempercepat fementasi.

3. Pupuk Organik Cair (POC)

Selain diolah menjadi kompos dan biogas, sampah organik juga bisa diolah menjadi pupuk organik cair. Mengutip dari modul “Pembuatan Pupuk Padat dan Cair dari Sampah Organik”, berikut cara membuat pupuk organik cair.

Bahan dan Alat Pembuatan POC

  1. Drum 200 liter beserta tutupnya.
  2. Stop kran diameter 1 – 1,5 inchi.
  3. Sock berderat pipa pralon PVC, ukurannya disesuaikan dengan stop kran.
  4. Sealent, seal
    karet ban dalam.
  5. Plastik yang telah dilubangi sesuai dengan ukuran drum.
  6. Sampah organik seperti sisa sayur dan buah.
  7. EM-4.

Cara Membuat POC

  1. Pasang pelat plastik yang telah dilubangi ke dalam drum.
  2. Pasang penahan dibawah pelat plastik untuk menahan sampah yang akan dijadikan pupuk organik cair.
  3. Buat lubang di samping drum untuk tempat stop kran.
  4. Pasang stop kran di lubang tersebut lalu lapisi dengan karet
    seal
    pada bagian luar dan dalam.
  5. Pada bagian dalam pasang sock pipa plastik dengan stop kran. Lalu kencangkan agar stop kran tidak bocor.
  6. Setelah alat pembuatan selesai, lanjutkan dengan memasukan seluruh sampah organik yang sudah dicincang ke dalam wadah tersebut.
  7. Masukkan juga EM-4 sebagai
    starter.
  8. Tutup drum dengan rapat.
  9. Setelah fermentasi selesai, tampung pupuk cair dalam wadah lalu lakukan aerasi agar aroma fementasi hilang.
  10. Terakhir, kemas POC dalam wadah tertutup lalu aplikasikan ke tanaman.
Baca :   Cara Membuat Tirai Dari Tali Kur

Perlu diketahui bahwa proses pembuatan POC membutuhkan waktu kurang lebih 2 minggu. Anda bisa melakukan pengecekan secara berkala. Jika aroma fermentasi sudah harus atau menyerupai aroma tape, maka POC telah selesai dibuat dan proses fermentasi bisa dihentikan.

Cara Mengolah Sampah Organik Di Rumah

Source: https://katadata.co.id/sitinuraeni/berita/61a460e0778da/ulasan-tentang-sampah-organik-dari-pengertian-sampai-cara-mengolahnya

Check Also

Gambar Wanita Sedih Menangis Dan Kecewa Kartun

Gambar Wanita Sedih Menangis Dan Kecewa Kartun Adapun berikut ini adalah koleksi yang bisa kamu …