Berikut Ini Yang Merupakan Reaksi Oksidasi Adalah

Berikut Ini Yang Merupakan Reaksi Oksidasi Adalah

Reaksi redoks atau reduksi – oksidasi, merupakan reaksi yang menunjukkan adanya perubahan bilangan oksidasi pada reaktan dan produk. Prinsip reaksi redoks banyak diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, seperti pada baterai dan aki, pelapisan logam, dll.


Tahukah anda, besi yang berkarat diakibatkan oleh logam Besi (Fe) yang mengalami oksidasi dengan adanya air menghasilkan besi oksida? Buah yang mengalami perubahan warna setelah dikupas juga diakibatkan oleh adanya oksidasi? Pada artikel ini akan dibahas apa itu reaksi oksidasi dan reduksi, bagaimana menentukan bilangan oksidasi, cara menyetarakan reaksi redoks, dan aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari.


Pengertian

Redoks
merupakan singkatan dari
Reduksi
dan
Oksidasi. Pengertian reaksi redoks dapat dijelaskan berdasarkan beberapa konsep, sebagai berikut.

Gambar 1. Pengertian reaksi redoks dan contoh [1]

Dalam suatu reaksi redoks, zat yang mengalami reduksi akan mengakibatkan zat lain mengalami oksidasi, sehingga
zat yang mengalami reduksi disebut juga oksidator. Sebaliknya, zat yang mengalami oksidasi akan mengakibatkan zat lain mengalami reduksi, sehingga disebut juga
reduktor
[1].

Gambar 2. Perbedaan reduktor dan oksidator

Bilangan Oksidasi




Pengertian




Bilangan oksidasi (biloks)
atau disebut juga tingkat oksidasi adalah bilangan yang menunjukkan banyaknya elektron yang dilepas atau ditangkap oleh suatu atom dalam pembentukan senyawa [2]. Reaksi redoks dapat dibedakan berdasarkan perubahan bilangan oksidasi, sehigga untuk menentukan spesi yang mengalami reduksi dan oksidasi, perlu diketahui nilai biloksnya.



Penentuan Bilangan Oksidasi



Penentuan bilangan oksidasi dapat dilakukan dengan mengikuti aturan berikut [3, 4].

  1. Total biloks
    semua atom
    sama dengan muatan
    atom, molekul, atau ion
  2. Total biloks
    dalam molekul netral adalah
  3. Logam Alkali (Gol. IA: Li, Na, K, Rb, Cs, Fr) memiliki biloks
    +1, sedangkan Alkali Tanah (Gol. IIA: Be, Mg, Ca, Sr, Ba, Ra) memiliki biloks
    +2
  4. Golongan Halogen (VIIA) dalam senyawa umumnya memiliki biloks
    -1,
    kecuali

    atom Klorin, Bromin, dan Iodin, ketika berikatan dengan oksigen atau halogen lainnya, biloks dapat bernilai positif
  5. Hidrogen
    memiliki bilangan oksidasi
    +1,
    kecuali
    dalam
    hidrida logam, biloks H
    -1
  6. Oksigen
    memiliki bilangan oksidasi
    -2,
    kecuali
    dalam
    peroksida
    (biloks
    -1),
    superoksida
    (-1/2), dan ketika berikatan dengan Florin.
Baca :   Turunan Benzena Yang Memiliki Gugus Amino Adalah

Suatu atom dapat memiliki lebih dari satu bilangan oksidasi.
Bilangan oksidasi maksimum
umumnya = nomor golongan.
Biloks minimum logam
(Gol. IA, IIA, IIIA, dan transisi) = 0, sedangkan
biloks minimum untuk unsur nonlogam
= nomor golongan – 8. Oleh karena itu suatu atom dapat mengalami reduksi dan oksidasi sekaligus dalam suatu reaksi. Reaksi ini disebut
reaksi autoredoks (disproporsionasi)

[1].

Sebagai gambaran, berikut ini adalah contoh penentuan bilangan oksidasi:

Gambar 3. Contoh Penentuan Biloks

Penyetaraan Reaksi Redoks


Cara I Metode Bilangan Oksidasi
[1]

  1. Tentukan bilangan oksidasi
  2. Samakan jumlah atom yang mengalami perubahan biloks
  3. Samakan selisih biloks (reduksi dan oksidasi) dengan menambahkan koefisien
  4. Samakan jumlah muatan pada reaktan (ruas kiri) dan produk (ruas kanan) dengan menambah H+
    pada suasana asam, dan OH
    pada suasana basa
  5. Setarakan jumlah H dengan menambah H2O

Sebagai gambaran, berikut ini adalah contoh penyetaraan reaksi dengan metode bilangan oksidasi.

Gambar 4. Contoh Penyetaraan Reaksi dengan Metode Biloks [3]


Cara II Metode Setengah Reaksi

[4]

  1. Tulis setengah reaksi, reduksi dan oksidasi
  2. Samakan jumlah atom yang mengalami perubahan biloks
  3. Setarakan jumlah O:
  4. Menambah H2O pada spesi yang kekurangan atom O (
    suasana asam
    )
  5. Menambah H2O pada spesi yang kelebihan atom O (
    suasana basa
    )
  6. Setarakan jumlah H dengan:
  7. Menambah H+ pada suasana asam
  8. Menambah OH- pada suasana basa
  9. Samakan jumlah muatan dengan menambah electron
  10. Samakan jumlah electron pada kedua setengah reaksi dengan menambah koefisien
  11. Jumlahkan setengah reaksi

Sebagai gambaran, berikut ini adalah contoh penyetaraan reaksi dengan metode setengah reaksi.

Gambar 5. Contoh Penyetaraan Reaksi dengan Metode Setengah Reakski [3]

Nah, dengan metode biloks atau setengah reaksi, hasil penyetaraannya tetap sama. Sahabat warstek bisa memilih, metode mana yang dianggap lebih mudah. Supaya lebih memahami tentang reaksi redoks, sahabat warstek juga bisa menyimak video di bawah ini.

Baca :   Ketika Kita Memasak Air Perpindahan Panas Yang Terjadi Adalah

Aplikasi Redoks dan Kehidupan Sehari-hari

Beberapa aplikasi reaksi redoks dalam kehidupan sehari-hari adalah [6]:

  • Produksi bahan kimia, seperti NaOH dan klorin diperoleh dengan elektrolisis yang didasarkan pada reaksi redoks
  • Penggunaan bahan pemutih (bleaching) merupakan reaksi redoks.
  • Permukaan logam yang mudah mengalami korosi dapat dilindungi dengan melapiskan bahan tersebut dengan logam yang lebih mudah teroksidasi (proteksi katodik)
  • Asam nitrat (HNO3) yang merupakan bahan dalam pembuatan pupuk dihasilkan dari oksidasi ammonia (NH3)
  • Electroplating atau pelapisan suatu logam dengan lain, misalnya pelapisan tembaga dengan emas, dll.
  • Pemisahan logam tertentu dari bijih logam, misalnya peleburan logam sulfida dengan adanya reduktor
  • Prinsip kerja aki dan baterai berdasarkan reaksi redoks

Kesimpulan

Reaksi redoks
merupakan singkatan dari
reduksi (penuruan biloks)
dan
oksidasi (kenaikan biloks). Untuk menentukan spesi yang mengalami reduksi dan oksidasi perlu dihitung biloks atom yang terlibat dalam reaksi.
Penyetaraan reaksi
redoks dapat dilakukan dengan metode biloks dan setengah reaksi, baik pada suasana asam maupun basa. Reaksi redoks banyak
diaplikasikan
dalam kehidupan sehari-sehari, seperti dalam produksi bahan kimia, pelapisan logam, pencegahan korosi, dll.

Contoh Soal

  1. Belerang tidak dapat direduksi lagi terdapat pada senyawa….
    a. SO2

    b. Na2SO4

    c. K2S
    d. KHSO3

    e. SO3
Pembahasan Soal No. 1

2. Pada reaksi disproposionasi gas klorin dengan larutan NaOH dihasilkan sodium klorat. Tentukan produk lain yang dihasilkan dan tuliskan reaksi redoks yang setara!

Pembahasan Soal No. 2

3. Diantara reaksi-reaksi berikut yang merupakan reaksi redoks adalah….
a. Cu2+
+ Zn à Zn2+
+ Cu
b. CuO + CO à Cu + CO2

c. Cu + 2H2SO4
à CuSO4
+ 2H2O + SO2

d. CuO + 2H+
à Cu2+
+ H2O

Pembahasan Soal No. 3

Referensi

[1] Anwar, B. 2018.
1700 Plus Bank Soal Kimia. Bandung: Yrama Widya
[2] Utami, B., Saputron, A.N.C., Mahardiani, L., Yamtinah, S., Mulyani, B. 2009.
Kimia untuk SMA Kelas X
. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.
[3] Goldberg, D.E. 2007.
Fundamental of Chemistry. McGraw-Hill Companies
[4] Oxtoby, D.W., Gillis, H.P., Campion, A. 2012.
Principles of Modern Chemistry. Brooks/Cole
[5] Kimia-Reaksi Redoks (Bilangan Oksidasi & Konsep Reaksi Redoks)-10 SMA, 12 SMA, RONIN – YouTube (diakses 20 Desember 2020)
[6] Redox Reactions – Examples, Types, Applications, Balancing (byjus.com) (diakses 20 Desember 2020)

Baca :   Cara Mencari Q1 Q2 Q3 Data Tunggal

Berikut Ini Yang Merupakan Reaksi Oksidasi Adalah

Sumber: https://warstek.com/reaksi-redoks/

Check Also

Harga Beras 10 Kg Di Pasar

Harga Beras 10 Kg Di Pasar 4 menit Kamu pasti sudah sering sekali mendengar ungkapan, …