Apa Perbedaan Antara Rangkaian Listrik Tertutup Dan Terbuka Jelaskan

Apa Perbedaan Antara Rangkaian Listrik Tertutup Dan Terbuka Jelaskan

Perbedaan rangkaian listrik terbuka dan tertutup adalah istilah rangkaian terbuka mengacu pada jalur rangkaian yang terputus untuk memberikan aliran arus listrik, begitu sebaliknya.


Apa Yang Dimaksud Dengan Rangkaian Terbuka

Rangkaian terbuka adalah rangkaian listrik atau elektronik yang tidak memiliki jalur lengkap untuk arus listrik mengalir dari sumber ke beban atau komponen lain.

Sebuah rangkaian terbuka dapat dibuat dengan sengaja, misalnya dengan memutus kabel menjadi dua, atau dapat terjadi secara tidak sengaja, seperti ketika sakelar dibuka atau terjadi korsleting.

Dalam elektronika dan teknik listrik, rangkaian terbuka juga dapat merujuk pada diskontinuitas dalam jaringan linier, yang menghasilkan impedansi tak terbatas.

Hal ini menyebabkan semua energi yang mengalir melalui jaringan menghilang sebagai panas pada simpul rangkaian terbuka.


Contoh Rangkaian Listrik Terbuka

Salah satu contoh rangkaian terbuka ketika kita membuat rangkaian untuk menghidupkan dan mematikan lampu.

Yang dimana baterai menjadi supply tegangan DC, lampu terhubung sebagai beban, resistor sebagai hambatan dan sakelar pemutus arus.

Saat sakelar di buka, maka arus listrik tidak mengalir dari sumber tegangan (baterai) ke beban (lampu).

Dibawah ini merupakan gambar rangkaian listrik terbuka.

Ciri – ciri dari rangkaian terbuka yakni memiliki satu atau lebih jalur yang salah untuk mengalirkan arus listrik. Bahkan jika catu daya memiliki setidaknya satu rute yang rusak, itu masih disebut sebagai rangkaian terbuka.

Tanpa jalur yang lengkap untuk listrik mengalir melalui rangkaian, tidak mungkin beban apa pun yang terhubung ke rangkaian ini menerima daya dari sumbernya.

Dengan kata lain, jika suatu perangkat atau peralatan ditenagai oleh rangkaian terbuka, maka perangkat tersebut akan segera berhenti bekerja.

Baca :   Bagaimana Cara Menentukan Suatu Titik Berada Pada Kuadran Koordinat Kartesius

Oleh karena itu, selama ada jalur arus listrik yang terputus di dalam rangkaian terbuka, elektron tidak dapat bergerak menuju terminal positif baterai karena aliran mereka terputus.


Apa Yang Dimaksud Dengan Rangkaian Tertutup

Rangkaian tertutup adalah rangkaian listrik atau elektronik yang memungkin aliran arus mengalir dari sumber energi ke beban yang terhubung atau komponen lain karena jalur loop tertutup.

Menurut para ahli rangkaian tertutup dapat di gambarkan sebagai sirkuit tanpa adanya jalur terputus atau kita dapat mengatakan rangkaian sebagai rangkaian tertutuo jika tidak ada pemutus dalam jalur rangkaian aliran listrik dari sumber ke beban.


Contoh Rangkaian Listrik Tertutup

Contoh dari rangkaian listrik tertutup sama dengan contoh rangkaian terbuka di atas. Namun yang membedakannya adalah pada rangkaian tertutup tidak ada jalur yang terputus.

Dibawah ini merupakan gambar rangkaian listrik tertutup.

gambar-rangkaian-listrik-tertutup

Rangkaian tertutup memberikan jalur yang untuk arus listrik, artinya elektron dapat mengalir dengan lancar dari satu ujung ke ujung lainnya.

Hal ini memungkinkan tegangan dan daya dihasilkan di seluruh terminal beban selama terhubung dengan cara yang benar.


Perbedaan Rangkaian Listrik Terbuka Dan Tertutup

1. Perbedaan yang signifikan antara rangkaian terbuka dan rangkaian tertutup adalah bahwa pada rangkaian tertutup, tidak ada jalur yang terputus, sedangkan rangkaian terbuka memiliki setidaknya satu jalur yang terputus.

Rangkaian terbuka adalah kerusakan pada jalur aliran arus. Ada dua kemungkinan penyebab terjadinya rangkaian terbuka – ada kabel yang rusak atau tidak tersambung sama sekali.

Rangkaian tertutup, di sisi lain, tidak memiliki jalur yang putus dan dapat ditelusuri ke titik asalnya jika diperlukan. Perbedaan utama lainnya antara kedua rangkaian terletak pada fungsinya:

Baca :   Peningkatan Kadar Gas Karbondioksida Di Atmosfer Yang Berasal Dari Industri

Dalam rangkaian terbuka, ketika muatan listrik bergerak melalui kabel, mereka melakukannya hanya sampai titik tertentu dengan kerusakan; di luar area ini, tidak akan ada yang terjadi (tidak ada pergerakan muatan).

Berbeda dengan perilaku arus yang bergerak tanpa ragu sampai mereka terhambat sesuatu yang menghalangi mereka keluar dari jalurnya (seperti benda padat), rangkaian tertutup tidak mengizinkan aliran arus apa pun kecuali melalui loop tertutup.

2. Pada rangkaian terbuka, arus mengalir dari sumber listrik ke beban, tetapi karena putusnya kabel, arus tidak mengalir kembali ke sumber listrik. Dalam rangkaian tertutup, arus mengalir dalam aliran dan kembali ke sumber listrik.

3. Pada rangkaian terbuka, energi listrik tidak mengalir; namun, energi dapat ditransfer dari sumber ke beban melalui rangkaian tertutup.

4. Simbol yang digunakan pada rangkaian terbuka untuk menyatakan keadaan matinya adalah ( ). Di sisi lain, Simbol yang digunakan dalam rangkaian tertutup untuk menunjukkan status ‘on’ adalah ( • ).

5. Rangkaian terbuka memberikan jumlah resistansi tertinggi karena beberapa faktor. Di sisi lain, rangkaian tertutup memberikan jumlah resistansi minimum.


Kesimpulan

Kesimpulan dari rangkaian listrik terbuka dan tertutup bahwa rangkain listrik terbuka adalah listrik atau elektronik yang tidak memiliki jalur lengkap untuk arus listrik mengalir dari sumber ke beban atau komponen lain.

Sedangkan rangkaian listrik tertutup adalah rangkaian yang memiliki jalur yang utuh untuk arus listrik mengalir dari sumber ke beban.

Demikian pembahasan mengenai perbedaan rangkaian listrik terbuka dan tertutup, Semoga bermanfaat.

Pelajari materi lainnya:

  • Perbedaan Rangkaian Seri Dan Paralel

Apa Perbedaan Antara Rangkaian Listrik Tertutup Dan Terbuka Jelaskan

Sumber: https://www.elektronikapedia.com/perbedaan-rangkaian-listrik-terbuka-dan-tertutup

Check Also

Harga Beras 10 Kg Di Pasar

Harga Beras 10 Kg Di Pasar 4 menit Kamu pasti sudah sering sekali mendengar ungkapan, …