Ada Tiga Kelompok Siswa Yaitu Kelompok Penggemar Matematika 3 Siswa

KlikBelajar.com – Ada Tiga Kelompok Siswa Yaitu Kelompok Penggemar Matematika 3 Siswa


Peningkatan Hasil Belajar Materi



Belajar Kerja Sama



Melalui Media Gambar



Siswa Kelas



III


SDN Pangkan


ABSTRAK


Penelitian ini berjudul:





Peningkatan Hasil Belajar Materi



Belajar Kerja Sama



Melalui Media Gambar



Siswa Kelas



III


SDN Pangkan”


.


            Tujuan Penelitian ini adalah untuk Meningkatkan Hasil Belajar



Materi



Belajar Kerja Sama Melalui M


edia Gambar




Siswa Kelas



III



SDN Pangkan


.


            Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah Penelitian Tindakan (action Research) yang terdiri dari 2 (dua) siklus, dan setiap siklus terdiri dari: Perencanaan, Pelaksanaan, Pengamatan, dan refleksi.


            Berdasarkan hasil penelitian tindakan bahwa M


edia Gambar




dapat Meningkatkan Hasil Belajar


Materi



Belajar Kerja Sama Siswa Kelas



III SDN Pangkan.


Selanjutnya peneliti merekomendasikan: (1) Bagi Guru yang mendapatan kesulitan yang sama dapat mener


apk


an M


edia Gambar



untuk meningkatkan Hasil Belajar. (2) Agar mendapatkan hasil yang maksimal maka dihahar



apk


an guru lebih



membuat



M


edia gambar yang lebih menarik dan bervariasi


.


Kata kunci: Hasil Belajar, Me


dia gambar


BAB I PENDAHULUAN


    1. Latar Belakang Masalah


Pendidikan sebagai suatu usaha untuk mencerdaskan kehidupan bangsa agar menjadi manusia seutuhnya berjiwa Pancasila.Dalam Undang-Undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 tentang system pendidikan Nasional  juga menyatakan sebagai berikut:


“Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab”


Disamping itu, pendidikan juga merupakan suatu sarana yang paling efektif dan efisien dalam meningkatkan sumber daya manusia untuk mencapai suatu dinamika yang diharapkan.


Berdasarkan hasil ulangan harian yang dilakukan di Kelas III


S


DN Pangkan


, Kabupaten Barito Timur, diperoleh informasi bahwa hasil belajar



Materi



Belajar Kerja Sama siswa rendah di bawah standar ketuntasan Minimal yaitu dibawah 65.


Faktor-faktor yang menyebabkan keadaan seperti di atas antara lain :


  1. Kemampuan kognitif siswa dalam pemahaman konsep – konsep Pendidikan Kewarganegaraan masih rendah,


  2. Pembelajaran yang berlangsung cenderung masih monoton dan membosankan,


  3. Siswa tidak termotivasi untuk belajar Ilmu Pengetahuan Sosial dan menganggap Pendidikan Kewarganegaraan hanya sebagai hafalan saja.


Dengan belajar secara menghapal membuat  konsep–konsep Ilmu Pengetahuan Sosial yang telah diterima menjadi mudah dilupakan


.



Hal ini merupakan sebuah tantangan yang harus dihadapi dan diselesaikan oleh seorang guru. Guru dituntut lebih kreatif dalam mempersiapkan pembelajaran yang akan



dilaksanakan



.


Dikembangkan, misal dalam pemilihan model pembelajaran yang akan digunakan dalam pembelajaran sebagai salah satu bentuk strategi pembelajaran. Kesiapan guru dalam memanajemen pembelajaran akan membawa dampak positif bagi siswa dia


n


taranya hasil belajar siswa akan lebih baik dan sesuai dengan indikator yang ingin dicapai. Salah satu model pembelajaran yang dapat diterapkan dalam pembelajaran Materi Belajar Kerja Sama adalah Media Gambar karena siswa dapa


t



terlibat aktif karena memiliki peran dan tanggung jawab masing–masing, sehingga aktivitas siswa selama proses pembelajaran berlangsung meningkat.


Media Gambar merupakan suatu metode mengajar dengan membagikan lembar soal dan lembar jawaban yang disertai dengan alternatif jawaban yang tersedia. Siswa diharapkan mampu mencari jawaban dan cara penyelesaian dari soal yang ada.


Berdasarkan uraian diatas, maka sebagai peneliti merasa penting melakukan penelitian  terhadap masalah di atas. Oleh karena itu, upaya meningkatkan hasil belajar



Materi



Belajar Kerja Sama siswa dilakukan penelitian Tindakan Kelas dengan judul: “


Peningkatan Hasil Belajar


Materi



Belajar Kerja Sama



Siswa Kelas III SDN Pangkan



“.


    1. Pe


      rumusan Masalah


Memperhatikan latar belakang masalah maka dapat dirumuskan permsalahan sebagai berikut: “


Bagaimanakah


Media Gambar



dapat



meningkatkan hasil belajar



Materi



Belajar Kerja Sama siswa Kelas III Pangkan


?




    1. Tujuan Penelitian


Meningkatkan



 hasil belajar



Materi



Belajar Kerja Sama menggunakan Media Gambar siswa Kelas III


SDN Pangkan


.


1.4



Manfaat



Penelitian


Setelah penelitian selesai diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut :


  1. Bagi peneliti : penelitian ini dapat mempengaruhi pembelajaran, membantu untuk meningkatkan hasil belajar Materi Belajar Kerja Sama, memberikan alternative pembelajaran yang aktif, kreatif efektif, dan menyenangkan bagi siswa, serta meningkatkan mutu pembelajaran Materi Belajar Kerja Sama.

  2. Bagi siswa : untuk meningkatkan pemahaman konsep Materi Belajar Kerja Sama sehingga pelajaran Materi Belajar Kerja Sama menjadi lebih sederhana.

  3. Bagi sekolah : penelitian ini dapat menjadi salah satu alternatif model pembelajaran untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.


BAB II



KAJIAN PUSTAKA


    1. Kajian Teori


      1. Pengertian Hasil Belajar


Menurut Bloom



(


dalam Sudjana, 2012: 53


)



membagi tiga ranah hasil belajar yaitu :


  1. Ranah Kognitif


Berkenaan dengan hasil belajar intelektual yang terdiri dari enam aspek, yaitu pengetahuan atau ingatan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis, dan evaluasi.


  1. Ranah Afektif


Berkenaan dengan sikap yang terdiri dari lima aspek yaitu penerimaan, jawaban atau reaksi penilaian, organisasi, dan internalisasi.


  1. Ranah Psikomotorik


Berkenaan dengan hasil belajar keterampilan dan kemauan bertindak, ada enam aspek, yaitu: gerakan refleks, ketrampilan gerakan dasar, ketrampilan membedakan secara visual, ketrampilan dibidang fisik, ketrampilan komplek dan komunikasi.


Hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua factor utama yaitu:


  1. Faktor dari dalam diri siswa, meliputi kemampuan yang dimilikinya,


motivasi belajar, minat dan perhatian, sikap dan kebiasaan belajar, ketekunan, sosial ekonomi, faktor fisik dan psikis.


  1. Faktor yang datang dari luar diri siswa atau faktor lingkungan, terutama kualitas pengajaran.


Hasil belajar yang dicapai menurut Nana Sudjana,  melalui proses belajar mengajar yang optimal ditunjukan dengan ciri – ciri sebagai berikut.


  1. Kepuasan dan kebanggaan yang dapat menumbuhkan motivasi belajar


intrinsic pad


a



diri siswa. Siswa tidak mengeluh dengan prestasi rendah


dan ia akan berjuang lebih keras untuk memperbaikinya atau


setidaknya mempertahankanya apa yang telah dica


pai


.


  1. Menambah keyakinan dan kemampuan dirinya, artinya ia tahu kemampuan dirinya dan percaya bahwa ia mempunyai potensi yang tidak kalah dari orang lain apabila ia berusaha sebagaimana mestinya.

  2. Hasil belajar yang dicapai bermakna bagi dirinya, seperti akan tahan lama diingat, membentuk perilaku, bermanfaat untuk mempelajari aspek lain, kemauan dan kemampuan untuk belajar sendiri dan mengembangkan kreativitasnya.

  3. Hasil belajar yang diperoleh siswa secara menyeluruh (komprehensif), yakni mencakup ranah kognitif, pengetahuan atau wawasan, ranah afektif (sikap) dan ranah psikomotorik, keterampilan atau prilaku.


  4. Kemampuan siswa untuk mengontrol atau menilai dan mengendalikan diri terutama dalam menilai hasil yang dicaPendidikan Kewarganegaraannya maupun menilai dan mengendalikan proses dan usaha belajarnya.


Oleh  karena itu,  guru  diharapkan  dapat menca


pai



hasil belajar,


Setelah melaksanakan proses belajar mengajar yang optimal sesuai


dengan ciri-ciri  tersebut di atas.


      1. Media Pembelajaran


              1. Pengertian Media Pembelajaran


Media berasal dari bahasa Latin dan merupakan bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti perantara atau pengantar. Jadi dapat dipahami bahwa media adalah perantara atau pengantar dari pengirim ke penerima pesan.


Media pembelajaran secara umum adalah alat bantu proses belajar mengajar. Segala sesuatu yang dapat dipergunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan kemampuan atau ketrampilan pembelajar sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar. Batasan ini cukup luas dan mendalam mencakup pengertian sumber, lingkungan, manusia dan metode yang dimanfaatkan untuk tujuan pembelajaran.


Menurut Briggs (dalam Ruston, 2007) media pembelajaran adalah sarana fisik untuk menyampaikan isi/ materi pembelajaran seperti: buku, film, video, gambar dan sebagainya. National Education Associaton dalam Sonjaya (2011) mengungkapkan bahwa media pembelajaran adalah sarana komunikasi dalam bentuk cetak maupun pandang-dengar, termasuk teknologi perangkat keras.


Oleh karena proses pembelajaran merupakan proses komunikasi dan berlangsung dalam suatu sistem, maka media pembelajaran menempati posisi yang cukup penting sebagai salah satu komponen sistem pembelajaran. Tanpa media, komunikasi tidak akan terjadi dan proses pembelajaran sebagai proses komunikasi juga tidak akan bisa berlangsung secara optimal. Media pembelajaran adalah komponen integral dari sistem pembelajaran.


Dari pendapat di atas disimpulkan bahwa media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat menyalurkan pesan, dapat merangsang fikiran, perasaan, dan kemauan peserta didik sehingga dapat mendorong terciptanya proses belajar pada diri peserta didik.


       2. Jenis Media Pembelajaran


Dalam
www.belajarpsikologi.com
(2014) disebutkan ada beberapa jenis media pembelajaran, diantaranya:


  1. Media Visual : grafik, diagram, chart, bagan, gambar, poster, kartun, komik

  2. Media Audio : radio, tape recorder, dan sejenisnya

  3. Projected still media : slide, over head projektor (OHP), dan sejenisnya

  4. Projected motion media : film, televisi, video (VCD, DVD), komputer dan sejenisnya.


Pada hakikatnya bukan media pembelajaran itu sendiri yang menentukan hasil belajar tetapi ternyata keberhasilan dalam menggunakan media pada proses pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar tergantung pada (1) isi pesan, (2) cara menjelaskan pesan, dan (3) karakteristik penerima pesan. Dengan demikian dalam memilih dan menggunakan media, perlu diperhatikan ketiga faktor tersebut. Apabila ketiga faktor tersebut mampu disampaikan dalam media pembelajaran maka tentunya akan memberikan hasil yang maksimal.


3. Tujuan Penggunaan Media Pembelajaran


Ada beberapa tujuan dalam menggunakan media pembelajaran, diantaranya yaitu :


  1. mempermudah proses belajar-mengajar

  2. meningkatkan efisiensi belajar-mengajar

  3. membantu konsentrasi siswa

  4. membangkitkan semangat siswa untuk belajar


Tidak diragukan lagi bahwa semua media itu perlu dalam pembelajaran. Menurut Marso (dalam Ruston, 2007), apabila sampai hari ini masih ada guru yang belum menggunakan media, itu hanya perlu satu hal yaitu perubahan sikap. Dalam memilih media pembelajaran, perlu disesuaikan dengan kebutuhan, situasi dan kondisi masing-masing. Dengan perkataan lain, media yang terbaik adalah media yang ada. Terserah kepada guru bagaimana ia dapat mengembangkannya secara tepat dilihat dari isi, penjelasan pesan dan karakteristik siswa untuk menentukan media pembelajaran tersebut.


4.    Media Gambar Sebagai Pendukung Proses Pembelajaran


Media gambar adalah media yang dipergunakan untuk memvisualisasikan atau menyalurkan pesan dari sumber ke penerima. Pesan yang akan disampaikan dituangkan ke dalam komunikasi visual, di samping itu media gambar berfungsi pula untuk menarik perhatian, memperjelas sajian ide, mengilustrasikan atau menghiasi fakta yang mungkin akan cepat dilupakan atau diabaikan bila tidak digrafiskan.


Kedudukan media gambar dalam proses belajar mengajar tidak berdiri sendiri. Media gambar dimanfaatkan oleh guru dalam pembelajaran agar materi dapat dengan mudah diterima oleh siswa. Menurut Sadiman dalam
www.sekolahdasar.net
(2014) mengemukakan ada tiga tahap yang harus diikuti dalam pemanfaatan media gambar yaitu:


  1. Tahap persiapan tahap awal sebelum media gambar dimanfaatkan dalam proses pembelajaran.

  2. Tahap pelaksanaan yaitu tahap pemanfaatan gambar di dalam kelas yang meliputi cara memperhatikan gambar bagaimana agar seluruh siswa dapat melihat gambit tersebut dengan maksimal merata. Setiap gambar harus rnempunyai tujuan tertentu sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Jumlah gambar yang akan diperlihatkan kepada siswa harus dibatasi yaitu dengan memperhatikan satu persatu sesuai dengan materi yang dijelaskan.

  3. Tahap tindak lanjut untuk mengetahui keberihasilan proses pembelajaran, yaitu dengan mengadakan evaluasi dan pemberian tugas-tugas rumah.


Selain tiga tahap pemanfaatan penggunaan media seperti yang dijelaskan tersebut, Sadiman juga mengungkapkan syarat pemanfaatan media gambar agar tujuan pembelajaran dapat tercapai. Syarat tersebut antara lain:


  1. Gambar harus autentik. Gambar menunjukkan situasi yang sebenarnya, seperti melihat keadaan atau benda yang sesungguhnya.

  2. Ukuran gambar relative.

  3. Kesederhanaan. Gambar itu sederhana dalam warna, menimbulkan kesan tertentu, mempunyai nilai estetis secara murni dan mengandung nilai praktis. Jangan sampai peserta didik menjadi bingung dan tidak tertarik pada gambar.

  4. Perbuatan. Gambar hendaknya sedang melakukan perbuatan. Siswa akan lebih tertarik dan akan lebih memahami gambar-gambar yang sedang bergerak.

  5. Gambar hendaklah Artistik. Segi artistik pada umumnya dapat mempengaruhi nilai gambar. Penggunaan gambar tentu saja disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Selain itu gambar haruslah jujur disesuaikan keadaan sebenarnya, sehingga tidak membingungkan siswa dalam mengubah pandangan yang abstrak kedalam pandangan yang konkrit.

  1.  Menggunakan Gambar Dalam Kelas
Baca :   Soal Soal Polinomial


Penggunaan gambar secara efektif disesuaikan dengan tingkatan anak, baik dalam hal besarnya gambar, detail, warna dan latar belakang untuk penafsiran. Dijadikan alat untuk pengalaman kreatif, memperkaya fakta, dan memperbaiki kekurang jelasan. Akan tetapi gambar juga bisa menjadi tidak efektif, apabila terlalu sering digunakan. Gambar sebaiknya disusun menurut urutan tertentu dan dihubungkan dengan materi pembelajaran yang sesuai.


Gambar dapat digunakan untuk suatu tujuan tertentu seperti pengajaran yang dapat memberikan pengalaman dasar. Mempelajari gambar sendiri dalam kegiatan pengajaran dapat dilakukan dengan cara, menyusun cerita berdasarkan gambar, mencari gambar-gambar yang lama, atau menggunakan gambar untuk mendemonstrasikan suatu obyek.


Pengajaran dalam kelas dengan gambar sedapat mungkin penyajiannya efektif. Gambar-gambar yang digunakan merupakan gambar yang terpilih, besar, dapat dilihat oleh semua peserta didik, bisa ditempel, digantung atau diproyeksikan. Display gambar-gambar dapat ditempel pada papan buletin, menjadikan ruangan menarik, memotivasi siswa, meningkatkan minat, perhatian, dan menambah pengetahuan siswa.


  1. Kelebihan Media Gambar


Beberapa kelebihan dari penggunaan media gambar antara lain:


  1. Sifatnya konkrit. Gambar/ foto lebih realistic menunjukkan pokok masalah dibanding dengan media verbal semata.

  2. Gambar dapat mengatasi masalah batasan ruang dan waktu. Tidak semua benda, objek atau peristiwa dapat dibawa ke kelas, dan tidak selalu bisa, anak-anak dibawa ke objek tersebut. Untuk itu gambar atau foto dapat mengatasinya. Air terjun niagara atau danau toba dapat disajikan ke kelas lewat gambar atau foto. Peristiwa-peristiwa yang terjtdi di masa lampau, kemarin atau bahkan menit yang lalu kadang kadang tak dapat dilihat seperti apa adanya. Gambar atau foto sangat bermanfaat dalam hal ini.

  3. Media gambar dapat mengatasi keterbatasan pengamatan kita. Sel atau penampang daun yang tak mungkin kita lihat dengan mata telanjang dapat disajikan dengan jelas dalam bentuk gambar.

  4. Dapat memperjelas suatu masalah, dalam bidang apa saja dan untuk tingkat usia beberapa saja, sehingga dapat mencegah atau membetulkan ke salahpahaman.

  5. Murah harganya, mudah didapat, mudah digunakan, tanpa memerlukan peralatan yang khusus.

      1. Belajar Kerja Sama

  1. Kerja sama di Lingkungan Rumah


Kamu telah mampu menjelaskan pengertian kerja sama. Kamu juga telah mampu menyebutkan bentuk-bentuk kerja sama di lingkungan tetanggamu, misalnya saat tetanggamu mendirikan rumah, membersihkan lingkungan, dan menjaga keamanan lingkungan. Itulah tiga contoh kerja sama yang dilaksanakan oleh tetanggamu. Sekarang, bisakah kamu melakukan kerja sama di lingkungan rumahmu? Sebelum kamu melakukan kerja sama, ada baiknya kamu pelajari dahulu pengetahuan berikut ini.


    1. Bagaimana melakukan kerja sama di rumah?


          Salah satu pengertian kerja sama adalah kegiatan yang dilakukan oleh beberapa orang untuk mencapai tujuan bersama. Untuk mencapai suatu tujuan, diperlukan suatu strategi yang tepat. Beberapa orang yang melakukan kerjasama itu memiliki berbagai macam perbedaan, misalnya perbedaan pemikiran, cara meraih dan kebiasaan.


Ada beberapa syarat agar kerjasama dapat berjalan bisa berjalan dengan baik, yaitu:


  1. Pelajari dengan seksama tujuan yang akan dicapai

  2. Adakan rapat atau musyawarah untuk menentukan langka.

  3. Adanya kesadaran dari orang-orang yang akan bekerja sama.

  4. Melaksanakan tugas secara sungguh-sungguh dan tanggun g jawab.

  5. Saling menjaga kekompakan dan kebersaan.


b.   Melaksanakan kerjasama di rumah


                syarat-syarat kerjasama seperti di atas tidak hanya untuk dihafalkan. Sebuah pengetahuan tidak ada gunanya apabila hanya diingat. Oleh karena itu harus diamalkan.


  1. Kerja sama di Lingkungan Sekolah

  1. Cara kerja sama di Lingkungan sekolah.

  1. Catat semua perintah guru

  2. Ajak kelompok untuk berdiskusi

  3. Laksanakan tugas dengan baik

  4. Jaga kekompakan

  1. Melaksanakan kerja sama di Sekolah.

  1. Kerja sama di Lingkungan Kelurahan/desa


Kelurahan adalah daerah pemerintahan paling bawah yang dipimpin oleh seorang Lurah. Lurah adalah kepala pemerintahan tingkat terndah. Desa adalah kesatuan wilayah yang dihuni oleh sejumlah keluarga yang mempunyai system pemerintahan sendiri. Desa dikepalai oleh seorang kepala Desa.


BAB III METOD


E



PENELITIAN


    1. S


      eting Penelitian


Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan di



SDN Pangkan



Kabupaten Barito Timur Propinsi Kalimantan Tengah



, yang berada  di luar kota sekitar 25 km dari kota Kabupaten


.


SDN Pangkan



Kabupaten Barito Timur Propinsi Kalimantan Tengah




mempunyai fasilitas yang tidak lengkap dengan adanya Perpustakaan yang kurang memadahi dan lain-lain. Dengan jumlah guru sebanyak 13 orang terdiri dari 3 guru laki-laki dan 10 guru perempuan serta 1 penjaga sekolah.


    1. Objek Penelitian


O


bjek Penelitian ini adalah Siswa Kelas



III



SDN Pangkan, Kabupaten Barito Timu


r


, Kalimantan Tengah dengan jumlah siswa sebanyak 17, yang terdiri dari 4 siswa laki – laki dan 13 siswa perempuan.


    1. Prosedur



      Penelitian


Waktu Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan selama 3 bulan yaitu pada bulan



September



sam



pai



dengan



Nopember



201



4


.



Penelitian ini pada materi Materi Belajar Kerja Sama Multikultural diajarkan.Penelitian ini direncanakan sebanyak 2 siklus masing – masing siklus 1 kali pertemuan. Penelitian ini menggunakan desain Penelitian Tindakan Kelas dengan Siklus.


  1. Siklus I


Pada siklus ini membahas subkonsep Materi Belajar Kerja Sama.


  1. Tahap Perencanaan


Pada tahap ini dilakukan persiapan–persiapan untuk melakukan perencanaan tindakan dengan membuat silabus, rencana pembelajaran, lembar observasi guru dan siswa, lembar kerja siswa, dan membuat alat evaluasi berbentuk tes tertulis dengan model pilihan ganda.


  1. Tahap pelaksanaan


Pada tahap  ini dilakukan :


  1. Guru men


    j


    elaskan materi Materi Belajar Kerja Sama secara klasikal.

  2. Pengorganisasian siswa yaitu dengan membentuk 2 kelompok, masing–masing kelompok terdiri dari 4 orang siswa, kemudian LKS dan siswa diminta untuk mempelajari LKS.

  3. Dalam kegiatan pembelajaran secara umum siswa melakukan kegiatan sesuai dengan langkah–langkah kegiatan yang tertera dalam LKS, diskusi kelompok, diskusi antar kelompok, dan menjawab soal – soal. Dalam bekerja kelompok siswa saling membantu dan berbagi tugas. Setiap anggota bertanggung jawab terhadap kelompoknya.

  1. Tahap Observasi


Pada tahapan ini dilakukan observasi pelaksanaan tindakan, aspek yang diamati adalah keaktifan siswa dan guru dalam proses pembelajaran menggunakan lembar observasi aktivitas dan respon siswa serta guru. Sedangkan peningkatan hasil belajar siswa diperoleh dari tes hasil belajar siswa.


  1. Tahap Refleksi


Pada tahap ini dilakukan evaluasi proses pembelajaran pada siklus I dan menjadi pertimbangan untuk merencanakan siklus berikutnya.  Pertimbangan yang dilakukan bila dijumpai satu komponen dibawah ini belum terpenuhi, yaitu sebagai berikut :


  1. Siswa mencapai ketuntasan individual ≥ 65 %.

  2. Ketuntasan klasikal jika ≥ 85% dari seluruh siswa mencapai ketuntasan individual yang diambil dari tes hasil belajar siswa.

  1. Siklus II


Hasil refleksi dan analisis data pada siklus I digunakan untuk acuan dalam merencanakan siklus II dengan memperbaiki kelemahan dan kekurangan pada siklus I. Tahapan yang dilalui sama seperti pada tahap   siklus I.


    1. Teknik Pengumpulan Data


Ada beberapa teknik pengumpulan data yang diterapkan dalam PTK ini yaitu :


    1. Observasi dilakukan oleh guru yang bersangkutan dan seorang


kolaborator untuk merekam perilaku, aktivitas guru dan siswa selama proses pembelajaran berlangsung menggunakan lembar observasi.


b.



T


es hasil belajar



untuk mengetahui tingkat pemahaman si



s


wa


.


Instrumen yang dig


u


nakan pada Penelitian  Tindakan Kelas ini terdiri dari:


  1. Lembar Test / ulangan harian untuk mengetahui hasil belajar siswa.

  2. Lembar observasi siswa untuk mengetahui tingkat m


    o


    tivasi siswa.

  3. Lembar observasi Guru untuk mengetahui kegiatan pembelajaran yang dilakukan oleh Guru.

    1. Teknik Analisa Data


Data hasil penelitian selanjutnya dianalisis secara Deskriptif, seperti berikut ini :


1. Data tes hasil hasil belajar digunakan untuk mengetahui ketuntasan


 Belajar siswa atau tingkat keberhasilan belajar pada materi Materi Belajar Kerja Sama dengan menggunakan pembelajaran Kooperatif tipe Media Gambar. Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) secara individual jika siswa tersebut mampu mencapai nilai 65


.


K


etuntasan klasikal jika siswa yang memperoleh nilai 65 ini



j


umlahnya sekitar 85% dari seluruh jumlah siswa dan masing – masing di hitung dengan rumus


,menurut Arikunto (2012:24)



sebagai berikut:



P=




F




N





x 100%








Dimana :



P = Prosentase


F = frek


u


ensi tiap aktifitas


N = Jumlah seluruh aktifitas


BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Penelitian


4.1.1 Deskripsi kondisi Awal


            1. Perencanaan


Pada tahap perencanaan guru mempersiapkan tindakan berupa rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang sesuai dengan Metode Pembelajaran Tipe Media Gambar pada Materi Belajar Kerja Sama sub (1) Kerja Sama di Lingkungan Rumah.


Disamping itu guru juga membuat Lembar Kerja Siswa (LKS) dan menyusun lembar observasi aktifitas guru dan siswa.


Selanjutnya, guru membuat tes hasil belajar.


Sebelum pelaksanaan tindakan dilakukan di kelas, guru dan observer mendiskusikan lembar observasi.


    1. Pelaksanaan


Pelaksanaan tindakan dilaksanakan pada hari Senin 9 september 201


4



dari pukul 07.00 s.d 08.



1


0 WIB. Kegiatan pembelajaran yang dilakukan terdiri dari tiga tahap yaitu kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup.


Waktu yang dialokasikan untuk kegiatan pendahuluan adalah 10 menit, sedangkan alokasi waktu untuk kegiatan inti adalah



4


0 menit dan alokasi kegiatan penutup sebesar 20 menit.


Pada kegiatan pendahuluan, guru melakukan tiga kegiatan, yaitu (1) menyapa dan mengecek kehadiran siswa, (2) melakukan
icebreaking
berupa menyanyi, (3) menggali pengetahuan siswa dan mengaitkan dengan materi pelajaran yang akan diajarkan selanjutnya. Kegiatan
icebreaking
yang dilakukan guru



.


 Melalui kegiatan inti mendesain kegiatan agar siswa dapat mengalami proses menemukan, menamai dan mempresentasikan. Untuk dapat menemukan berkaitan dengan
Media Gambar,
pertama-tama guru membagi siswa dalam 4 kelompok dan setiap kelompok terdiri dari 4-5 orang siswa.


Guru menjelaskan terlebih dahulu tentang tugas siswa, sebelum penugasan dilakukan sehingga siswa tidak menjadi bingung. Selain itu, selama diskusi berlangsung guru berkeliling kelompok untuk mengawasi siswa bekerja sambil sesekali mengomentari hasil kerja siswa. Perwakilan setiap kelompok kemudian membacakan hasil diskusi kelompok. Siswa dari kelompok lain akan ditanyakan pendapatnya terkait jawaban kelompok yang sedang presentasi. Jika terdapat kekeliruan, guru terlebih dahulu meminta sesama siswa yang melakukan perbaikan.Siswa yang hasil temuan kelompok yang benar dan mempresentasikan dengan bagus mendapatkan pujian dari guru sedangkan siswa yang belum melakukan dengan maksimal dimotivasi dan diberi penguatan.


Kegiatan akhir antara lain: (1)


melakukan evaluasi untuk mengetahui pencapaian siswa setelah dilaksanakan pembelajaran dengan strategi Media Gambar,
(2) siswa melakukan kilas balik tentang pembelajaran yang baru dilakukan dan (3) siswa dan guru merayakan keberhasilan belajar dengan bertepuk tangan gembira.


    1. Observasi


Partisipasi siswa Kelas III SDN Pangkan ada peningkatan dalam Kegiatan Pembelajaran pada kondisi awal setelah dilakukan penerapan model pembelajaran menggunakan Media Gambar. Hal ini dapat dilihat dari hasil belajar dan respons siswa terhadap Kegiatan Pembelajaran meskipun masih ada sebagain kecil masalah yang muncul pada saat proses Kegiatan Pembelajaran berlangsung. Dengan adanya masalah yang terjadi pada kondisi awal, maka kami bersama pengamat merefleksikan masalah tersebut agar mampu diperbaiki pada siklus I dengan harapan semua siswa mampu meningkatkan hasil belajarnya.


Partisipasi siswa Kelas III SDN Pangkan dalam kegiatan belajar mengajar Ilmu Pengetahuan Sosial. Hal ini terlihat dari hasil belajar siswa pada kondisi awal. Hasil belajar siswa pada kondisi awal dengan penerapan Media Gambar dengan jumlah 17 terdapat 10 siswa atau 58,8 % yang tuntas dan yang tidak tuntas ada 7 Siswa atau 41,2% yang tidak tuntas. Data dapat dilihat pada tabel 3 dibawah ini.

Baca :   Arah Mata Angin Antara Selatan Dan Barat Adalah


            Tabel.1 hasil ulangan harian kondisi awal


No.


Nama


Siswa


Materi Belajar Kerja Sama Multikultural


kondisi awal


Tuntas


Tidak Tuntas


1


Ahmad Maulana


70


V


2


Benaya Chrisno


50


V


3


Fatimah


65


V


4


Hayatunisa


57


V


5


Indah Safitri


66


V


6


Jumidah


62


V


7


Lesta Anugrahni


61


V


8


Malahudin


65


V


9


Mira Sulvana


75


V


10


Priska Susentri


70


V


11


Retina


80


V


12


Risa Leluni


80


V


13


Riskia Nurazizah


75


V


14


Ruaini Leluni


70


V


15


Syahlina


70


V


16


Sondiwono


75


V


17


Warsinto


70


V


Jumlah


1161


Rata-rata


68,29


Ketuntasan klasikal


58,8%


Belum tuntas


    1. Refleksi


Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan hasil belajar pada materi Materi Belajar Kerja Sama Multikultural dengan menerapkan Media Gambar ternyata hasil yang didapat nilai rata-rata sebesar 68,29 dan secara klasikal sebesar 58,8%. Hal ini masih jauh dari harapan. Oleh karena itu refleksi yang dikemukakan akan difokuskan pada peningkatan hasil belajar siswa pada materi Materi Belajar Kerja Sama Multikultural.


Pada kondisi awal terdapat kekurangan pemahaman siswa pada materi bahan Materi Belajar Kerja Sama Multikultural.


Menurut pengamat, ada beberapa hal yang menyebabkan hal ini terjadi.
Pertama, siswa tidak fokus pada pengisian LKS sehingga ada bagian tertentu dari isi LKS yang tidak terisi dengan sempurna.
Kedua,
siswa banyak melakukan hal–hal di luar konteks pembelajaran,  seperti bermain dengan teman sekolompoknya.
Ketiga,
diantara satu atau dua kelompok tidak mampu menjawab dengan baik pertanyaan yang diberikan guru pada saat evaluasi di akhir pelajaran.


           Dari temuan kekurangan tersebut maka peneliti membuat strategi baru untuk mengurangi penyebab kekuangan pemahaman siswa tersebut di atas, selanjutnyaakan diterapkan pada siklus I. Untuk masalah yang pertama peneliti menugaskan tiga orang siswa pada setiap kelompok untuk menulis hasil kegiatan agar semua LKS terisi semua. Dengan cara demikian maka data yang terkumpul menjadi lengkap sehingga siswa lebih memahami materi pengelompokan baru, agar mengurangi siswa yang saling bermain dengan temannya. Sedangkan masalah yang ketiga, peneliti memberikan penjelasan lebih detail tentang materi Materi Belajar Kerja Sama khususnya untuk pertanyaan yang sulit atau tidak mampu dijawab oleh kelompok dalam diskusi.


Disamping itu untuk masalah yang ketiga ini penjelasannya dibantu oleh pengamat.


4.1.2 Deskripsi hasil siklus 1


         1. Perencanaan


Pada tahap perencanaan guru mempersiapkan tindakan berupa rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang sesuai dengan Metode Pembelajaran Tipe Media Gambar dengan Materi Belajar Kerja Sama Multikultural sub (3) Kerja sama di Lingkungan Sekolah.


Disamping itu guru juga membuat Lembar Kerja Siswa (LKS) dan menyusun lembar observasi aktifitas guru dan siswa.


Selanjutnya, guru membuat tes hasil belajar.


Sebelum pelaksanaan tindakan dilakukan di kelas, guru dan observer mendiskusikan lembar observasi.


    1. Pelaksanaan


Pelaksanaan tindakan siklus I dilaksanakan pada hari Senin



23



September 2014 dari pukul 07.00 s.d 08.



1


0 WIB. Kegiatan pembelajaran yang dilakukan terdiri dari tiga tahap yaitu kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup.


Waktu yang dialokasikan untuk kegiatan pendahuluan adalah 10 menit, sedangkan alokasi waktu untuk kegiatan inti adalah



4


0 menit dan alokasi kegiatan penutup sebesar 20 menit.


Pada kegiatan pendahuluan, guru melakukan tiga kegiatan, yaitu (1) menyapa dan mengecek kehadiran siswa, (2) melakukan
icebreaking
berupa menyanyi, (3) menggali pengetahuan siswa dan mengaitkan dengan materi pelajaran yang akan diajarkan selanjutnya. Kegiatan
icebreaking
yang dilakukan guru



.


Melalui kegiatan inti mendesain kegiatan agar siswa dapat mengalami proses menemukan, menamai dan mempresentasikan. Untuk dapat menemukan berkaitan dengan Media Gambar,
pertama-tama guru membagi siswa dalam 4 kelompok dan setiapkelompok terdiri dari 4-5 orang siswa.


Guru menjelaskan terlebih dahulu tentang tugas siswa, sebelum penugasan dilakukan sehingga siswa tidak menjadi bingung. Selain itu, selama diskusi berlangsung guru berkeliling kelompok untuk mengawasi siswa bekerja sambil sesekali mengomentari hasil kerja siswa. Perwakilan setiap kelompok kemudian membacakan hasil diskusi kelompok. Siswa dari kelompok lain akan ditanyakan pendapatnya terkait jawaban kelompok yang sedang presentasi. Jika terdapat kekeliruan, guru terlebih dahulu meminta sesama siswa yang melakukan perbaikan.Siswa yang hasil temuan kelompok yang benar dan mempresentasikan dengan bagus mendapatkan pujian dari guru sedangkan siswa yang belum melakukan dengan maksimal dimotivasi dan diberi penguatan.


Kegiatan akhir siklus I antara lain: (1)


melakukan evaluasi untuk mengetahui pencapaian siswa setelah dilaksanakan pembelajaran menggunakan Media Gambar,
(2) siswa melakukan kilas balik tentang pembelajaran yang baru dilakukan dan (3) siswa dan guru merayakan keberhasilan belajar dengan bertepuk tangan gembira.


    1. Observasi


      1. Hasil Belajar Siswa


Partisipasi siswa Kelas III


SDN Pangkan ada peningkatan dalam Kegiatan Pembelajaran pada siklus 1 setelah dilakukan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar. Hal ini dapat dilihat dari hasil belajar dan respons siswa terhadap Kegiatan Pembelajaran meskipun masih ada sebagain kecil masalah yang muncul pada saat proses Kegiatan Pembelajaran berlangsung. Dengan adanya masalah yang terjadi pada siklus I, maka kami bersama pengamat merefleksikan masalah tersebut agar mampu diperbaiki pada siklus II dengan harapan semua siswa mampu meningkatkan hasil belajarnya.


Partisipasi siswa Kelas III


SDN Pangkan dalam kegiatan belajar mengajar Pendidikan Kewarganegaraan. Hal ini terlihat dari hasil belajar siswa pada siklus I. Hasil belajar siswa pada siklus I dengan penerapan model pembelajaran menggunakan Media Gambar dengan jumlah siswa 17 orang, terdapat 13 siswa atau 76,5% yang tuntas dan yang tidak tuntas ada 4 Siswa atau 23,5% yang tidak tuntas. Data dapat dilihat pada tabel 3 dibawah ini.


            Tabel.2 hasil ulangan harian siklus I


No.


Nama


Siswa


Belajar Kerja Sama


Siklus I


Tuntas


Tidak Tuntas


1


Ahmad Maulana


75


2


Benaya Chrisno


65


V


3


Fatimah


75


4


Hayatunisa


65


V


5


Indah Safitri


70


V


6


Jumidah


65


V


7


Lesta Anugrahni


65


V


8


Malahudin


70


V


9


Mira Sulvana


80


V


10


Priska Susentri


75


V


11


Retina


80


V


12


Risa Leluni


85


V


13


Riskia Nurazizah


80


V


14


Ruaini Leluni


75


V


15


Syahlina


75


V


16


Sondiwono


80


V


17


Warsinto


80


V


Jumlah


1260


Rata- Rata


74,12


Klasikal


76,5%


Belum tuntas


      1. Aktifitas Siswa


Hasil penelitian pengamat terhadap aktivitas siswa selama kegiatan belajar yang menerapkan model Media Gambar pada Materi Belajar Kerja Sama pada siklus 1 adalah rata–rata 3,04 berarti termasuk kategori baik. Data selengkapnya dapat dilihat pada lampiran.


Untuk mengetahui respons siswa terhadap kegiatan pembelajaran yang mereka jalani dengan menggunakan Media Gambar digunakan angket yang diberikan kepada siswa setelah seluruh proses pembelajaran selesai. Hasil angket respons siswa terhadap pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar, ditunjukan pada tabel 3 di bawah ini yang merupakan rangkuman hasil angket tentang tanggapan



8



siswa terhadap model pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar yang diterapkan selama kegiatan pembelajaran materi Materi Belajar Kerja Sama Multikultural , siswa secara umum memberikan tanggapan yang positif selama mengikuti kegiatan pembelajaran dengan senang, siswa juga merasa senang dengan LKS yang digunakan, suasana kelas, maupun cara penyajian materi oleh guru, dan model pembelajaran yang baru mereka terima, selama kegiatan pembelajaran berlangsung siswa juga merasa senang karena bisa mmenyatakan pendapat, dan siswa merasa memperoleh manfaat dengan model pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar.


Tabel 3 Respons siswa terhadap model pembelajaran kooperatif tipe


             Media Gambar


No.


Uraian


Tanggapan Siswa


Senang


Tidak Senang


F


%


F


%


1.


Bagaimana perasaan kamu selama mengikuti kegiatan pembelajaran ini ?


16


94,1


1


5,9


Senang


Tidak Senang


F


%


F


%


2.


Bagaimana perasaan kamu terhadap :


  1. Materi pelajaran

  2. Lembar kerja siswa (LKS)

  3. Suasana Belajar di Kelas

  4. Cara penyajian materi oleh guru


17


15


16


17


100


88,2


94,1


100




2


1






11,8


5,9




Sulit


Tidak Sulit


F


%


F


%


3.


Bagaimana pendapat kamu Mengikuti pembelajaran ini


15


88,2


2


11,8


Bermanfaat


Tidak


Bermanfaat


F


%


F


%


4.


Apakah pembelajaran ini bermanfaat bagi kamu ?


17


100






Baru


Tidak Baru


F


%


F


%


5.


Apakah pembelajran ini baru bagi kamu?


17


100






Ya


Tidak


F


%


F


%


6.


Apakah kamu menginginkan pokok bahasan yang lain menggunakan Media Gambar?


16


94,1


1


5,9


Keterangan :


F =Frekuensi respons siswa terhadap pembelajaran


Menggunakan



Media Gambar


N=


Jumlah: 17 orang


      1. Aktifitas Guru


Data hasil pengamatan kemampuan guru dalam mengelola kegiatan pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar ditunjukan pada tabel 4, bahwa pengelolaan pembelajaran dengan penerapan model pembelajaran  kooperatif tipe Media Gambar dalam materi pelajaran



Belajar Kerja Sama



pada siklus I sebesar 2.93 yang berarti termasuk kategori baik. Data dapat dilihat pada tabel di bawah ini.


Tabel 4. Data Hasil Ulangan Harian menggunakan



Media Gambar


No.


Aspek yang diamati


Skor pengamatan


RPP I


Keterangan


1.


2.


3.


4.


Pesiapan


Pelaksanaan


Pengelolaan Kelas


Suasana Kelas


3,0


2,5


2,5


3,0


Baik


Baik


Baik


Baik


Rata – Rata


2,75


Baik


Keterangan :


0          –           1,49     =          kurang baik


1,5       –           2,49     =          Cukup


2,5       –           3,49     =          Baik


3,5       –           4,0       =          Sangat Baik


    1. Refleksi


Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan hasil belajar pada Materi Belajar Kerja Sama dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar. Oleh karena itu refleksi yang dikemukakan akan difokuskan pada peningkatan hasil belajar siswa pada Materi Belajar Kerja Sama.


Pada siklus 1 terdapat kekurangan pemahaman siswa pada Materi Belajar Kerja Sama.


Menurut pengamat, ada beberapa hal yang menyebabkan hal ini terjadi.
Pertama, siswa tidak fokus pada pengisian LKS sehingga ada bagian tertentu dari isi LKS yang tidak terisi dengan sempurna.
Kedua,
siswa banyak melakukan hal–hal di luar konteks pembelajaran, seperti bermain dengan teman sekolompoknya.
Ketiga,
diantara satu atau dua kelompok tidak mampu menjawab dengan baik pertanyaan yang diberikan guru pada saat evaluasi di akhir pelajaran.


           Dari temuan kekurangan tersebut maka peneliti membuat strategi baru untuk mengurangi penyebab kekuangan pemahaman siswa tersebut di atas, selanjutnyaakan diterapkan pada siklus II. Untuk masalah yang pertama peneliti menugaskan tiga orang siswa pada setiap kelompok untuk menulis hasil kegiatan agar semua LKS terisi semua. Dengan cara demikian maka data yang terkumpul menjadi lengkap sehingga siswa lebih memahami materi pengelompokan baru, agar mengurangi siswa yang saling bermain dengan temannya. Sedangkan masalah yang ketiga, peneliti memberikan penjelasan lebih detail tentang Materi Belajar Kerja Sama khususnya untuk pertanyaan yang sulit atau tidak mampu dijawab oleh kelompok dalam diskusi.


Disamping itu untuk masalah yang ketiga ini penjelasannya dibantu oleh pengamat.


3. Deskripsi data siklus II


1


. Perencanaan


Pada tahap perencanaan guru mempersiapkan tindakan berupa rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang sesuai dengan Metode Pembelajaran Tipe Media Gambar dengan memperbaiki kekurangan pada siklus I pada materi Materi Belajar Kerja Sama sub (3) Kerja Sama di Lingkungan Kelurahan/Desa. Disamping itu guru juga membuat Lembar Kerja Siswa (LKS) dan menyusun lembar observasi aktifitas guru dan siswa. Selanjutnya, guru membuat tes hasil belajar.Sebelum pelaksanaan tindakan dilakukan di kelas, guru dan observer mendiskusikan lembar observasi.


        2.



Pelaksanaan


Pelaksanaan tindakan siklus II dilaksanakan pada hari Senin 11


Oktober 201


4



dari pukul 07.00 s.d 08.



1


0 WIB.Kegiatan pembelajaran yang dilakukan terdiri dari tiga tahap yaitu kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup. Waktu yang dialokasikan untuk kegiatan pendahuluan adalah 10 menit, sedangkan alokasi waktu untuk kegiatan inti adalah



4


0 menit dan alokasi kegiatan


penutup sebesar 20 menit.


Pada kegiatan pendahuluan, guru melakukan tiga kegiatan, yaitu (1) menyapa dan mengecek kehadiran siswa, (2) melakukan
icebreaking
berupa menyanyi, (3)menggali pengetahuan siswa dan mengaitkan dengan materi pelajaran yang akan diajarkan selanjutnya. Kegiatan
icebreaking
yang dilakukan guru



.

Baca :   Kaca Pembesar Atau Lup Terbuat Dari Sebuah Lensa


Melalui kegiatan inti mendesain kegiatan agar siswa dapat mengalami proses menemukan, menamai dan mempresentasikan. Untuk dapat menemukan berkaitan dengan
Media Gambar,
pertama-tama guru membagi siswa dalam



5



kelompok dan setiap kelompok terdiri dari 3-4 orang siswa.


Guru menjelaskan terlebih dahulu tentang tugas siswa, sebelum penugasan dilakukan sehingga siswa tidak menjadi bingung. Selain itu, selama diskusi berlangsung guru berkeliling kelompok untuk mengawasi siswa bekerja sambil sesekali mengomentari hasil kerja siswa.Perwakilan setiap kelompok kemudian membacakan hasil diskusi kelompok. Siswa dari kelompok lain akan ditanyakan pendapatnya terkait jawaban kelompok yang sedang presentasi. Jika terdapat kekeliruan, guru terlebih dahulu meminta sesama siswa yang melakukan perbaikan.Siswa yang hasil temuan kelompok yang benar dan mempresentasikan dengan bagus mendapatkan pujian dari guru sedangkan siswa yang belum melakukan dengan maksimal dimotivasi dan diberi penguatan.


Kegiatan akhir siklus II antara lain: (1)melakukan evaluasi untuk mengetahui pencapaian siswa setelah dilaksanakan pembelajaran dengan strategi
Media Gambar,
(2) siswa melakukan kilas balik tentang pembelajaran yang baru dilakukan dan (3)siswa dan guru merayakan keberhasilan belajar dengan bertepuk tangan gembira.


          1. Observasi


  1. Hasil Belajar Siswa


Partisipasi siswa Kelas III SDN Pangkan ada peningkatan dalam Kegiatan Pembelajaran pada siklus II setelah dilakukan penerapan model pembelajaran kooperatif menggunakan Media Gambar. Hal ini dapat dilihat dari hasil belajar dan respons siswa terhadap Kegiatan Pembelajaran meskipun masih ada sebagain kecil masalah yang muncul pada saat proses Kegiatan Pembelajaran berlangsung.


Partisipasi siswa Kelas III SDN Pangkan dalam kegiatan belajar mengajar Pendidikan Kewarganegaraan. Hal ini terlihat dari hasil belajar siswa pada siklus II. Hasil belajar siswa pada siklus II dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe
Media Gambar
dengan jumlah 17 siswa, terdapat 15 siswa atau  88,2% yang tuntas dan yang tidak tuntas ada 2 Siswa atau 11,8% yang tidak tuntas dan nilai rata-rata sebesar 81,8. Data dapat dilihat pada tabel 5 dibawah ini.


Tabel.5 Hasil ulangan harian pada siklus II


No.


Nama Siswa


Materi Belajar Kerja Sama Multikultural


Siklus II


Tuntas


Tidak Tuntas


1


Ahmad Maulana


75


V


2


Benaya Chrisno


70


V


3


Fatimah


80


V


4


Hayatunisa


70


V


5


Indah Safitri


75


V


6


Jumidah


69


V


7


Lesta Anugrahni


68


V


8


Malahudin


80


V


9


Mira Sulvana


90


V


10


Priska Susentri


90


V


11


Retina


90


V


12


Risa Leluni


100


V


13


Riskia Nurazizah


100


V


14


Ruaini Leluni


80


V


15


Syahlina


80


V


16


Sondiwono


85


V


17


Warsinto


90


V


Jumlah


1392


Rata-rata


81,88


Ketuntasan klasikal


88,2%


             Keterangan :


              F =Frekuensi respons siswa terhadap pembelajaran kooperatif tipe


                   Media Gambar


               N = Jumlah: 17 orang


  1. Aktifitas Guru


Data hasil pengamatan kemampuan guru dalam mengelola kegiatan pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar ditunjukan pada tabel 4, bahwa pengelolaan pembelajaran dengan penerapan Media Gambar dalam materi pelajaran Belajar Kerja Sama pada siklus I sebesar 2.93 yang berarti termasuk kategori baik. Data dapat dilihat pada tabel di bawah ini.


Tabel 6. Data Peniliaian pengelohan pembelajaran menggunakan



             Media Gambar


No.


Aspek yang diamati


Skor pengamatan


RPP II


Keterangan


1.


2.


3.


4.


Pesiapan


Pelaksanaan


Pengelolaan Kelas


Suasana Kelas


3,25


2,75


2,75


3,0


Baik


Baik


Baik


Baik


Rata – Rata


3,125


Baik


Keterangan :


0          –           1,49     =          kurang baik


1,5       –           2,49     =          Cukup


2,5       –           3,49     =          Baik


3,5       –           4,0       =          Sangat Baik


  1. Refleksi


Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan hasil belajar pada Materi Belajar Kerja Sama  dengan menerapkan model pembelajaran menggunakan Media Gambar. Oleh karena itu refleksi yang dikemukakan akan difokuskan pada peningkatan hasil belajar siswa pada materi Materi Belajar Kerja Sama.


Pada siklus 1 terdapat kekurangan pemahaman siswa pada Materi Belajar Kerja Sama. Menurut pengamat, ada beberapa hal yang menyebabkan hal ini terjadi.
Pertama, siswa tidak fokus pada pengisian LKS sehingga ada bagian tertentu dari isi LKS yang tidak terisi dengan sempurna.
Kedua,
siswa banyak melakukan hal – hal di luar konteks pembelajaran, seperti bermain dengan teman sekolompoknya.
Ketiga,
diantara satu atau dua kelompok tidak mampu menjawab dengan baik pertanyaan yang diberikan guru pada saat evaluasi di akhir pelajaran.


Dari temuan kekurangan tersebut maka peneliti membuat strategi baru untuk mengurangi penyebab kekuangan pemahaman siswa tersebut di atas, selanjutnya akan diterapkan pada siklus II. Untuk masalah yang pertama peneliti menugaskan tiga orang siswa pada setiap kelompok untuk menulis hasil kegiatan agar semua LKS terisi semua. Dengan cara demikian maka data yang terkumpul menjadi lengkap sehingga siswa lebih memahami materi pengelompokan baru, agar mengurangi siswa yang saling bermain dengan temannya. Sedangkan masalah yang ketiga, peneliti memberikan penjelasan lebih detail tentang materi Belajar Kerja Sama khususnya untuk pertanyaan yang sulit atau tidak mampu dijawab oleh kelompok dalam diskusi.Disamping itu untuk masalah yang ketiga ini penjelasannya dibantu oleh pengamat.


B. Pembahasan


1. Hasil Belajar


Hasil penelitian menunjukan bahwa hasil belajar evaluasi kondisi awal siswa Kelas III SDN Pangkan untuk Materi Belajar Kerja Sama sub (1) Pengertian Pergerakan Nasional dan (2) Latar Belakang Munculnya Pergerakan Nasional dengan model pembelajaran mengunakan Media Gambar diperoleh nilai rata – rata kondisi awal sebesar 68,29 dengan nilai tertinggi adalah 80 terdapat 2 orang dan nilai terendah adalah 50 terdapat 1 orang dengan ketentusan belajar 58,8% dan yang tidak tuntas 41,2%.     Hasil penelitian menunjukan bahwa hasil belajar siswa Kelas III SDN Pangkan pada siklus 1 untuk Materi Belajar Kerja Sama sub (2) Kerja Sama di Lingkungan Sekolah dengan model pembelajaran, Media Gambar diperoleh nilai rata – rata siklus 1 sebesar 74,12 dengan nilai tertinggi adalah 85 terdapat 1 orang dan nilai terendah adalah 60 terdapat 2 orang dengan ketentusan belajar 76,5% dan yang tidak tuntas 23,5%.


Sedangkan pada siklus II untuk materi Materi Belajar Kerja Sama sub (3) Kerja Sama di Lingkungan Kelurahan/Desa diperoleh nilai rata – rata siklus II sebesar 81,8 dengan nilai tertinggi adalah 100 terdapat 2 orang dan nilai terendah adalah 68 terdapat 1 orang dengan ketuntasan belajar 88,2% dan yang tidak tuntas 11,8%. Siswa yang tidak tuntas baik pada siklus I maupun pada siklus II adalah siswa yang sama, ini disebabkan siswa tersebut pada dasarnya tidak ada niat untuk belajar dan sering tidak masuk sekolah. Berdasarkan data hasil belajar siswa dari siklus I dan siklus II menunjukan adanya peningkatan hasil belajar siswa Kelas III SDN Pangkan tahun pelajaran 2014/2015 menunjukan peningkatan hasil belajar siswa pada materi yang sama yaitu Belajar Kerja Sama. Hal ini disebabkan pada siklus I dan siklus II menunjukan peningkatan hasil belajar siswa pada materi yang sama yaitu Belajar Kerja Sama. Hal ini disebabkan pada siklus I dan siklus II Sudah menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar.


2.  Aktivitas Siswa


Aktivitas siswa selama kegiatan pembelajaran berlangsung yang menerapkan Media Gambar pada materi Belajar Kerja Sama menurut penilaian pengamat termasuk kategori baik semua aspek aktivitas siswa. Adapun aktivitas siswa yang dinilai oleh pengamat adalah aspek aktivitas siswa:  mendengar dan memperhatikan penjelasan guru, kerja sama dalam kelommpok, bekerja dengan menggunakan alat peraga, keaktifan siswa dalam diskusi, memperesentasikan hasil diskusi, menyimpulkan materi, dan kemampuan siswa menjawab pertanyaan dari guru.


Berdasarkan hasil penilaian yang telah dilakukan aktivitas siswa yang paling dominan dilakukan yaitu bekerja sama mengerjakan LKS dan berdiskusi. Hal ini menunjukan bahwa siswa saling bekerja sama dan bertanggung jawab untuk mendapatkan hasil yang baik. Hal ini sesuai dengan pendapat santoso (dalam anam, 2000:40) yang menyatakan bahwa pembelajaran kooperatif mendorong siswa dalam kelompok belajar, bekerja dan bertanggung jawab dengan sungguh–sungguh sampai selesainya tugas– tugas individu dan kelompok.


3. Pengelolaan Pembelajaran Kooperatif Tipe Media Gambar


        Kemampuan guru dalam pengelolaan model pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar menurut hasil penilaian pengamat termasuk kategori baik untuk semua aspek. Berarti secara keseluruhan guru telah memiliki kemampuan yang baik dalam mengelola Media Gambar pada Materi Belajar Kerja Samal. Hal ini sesuai dengan pendapat Ibrahim (2000), bahwa guru berperan penting dalam mengelola kegiatan mengajar, yang berarti guru harus kreatif dan inovatif dalam merancang suatu kegiatan pembelajaran di kelas, sehingga minat dan motivasi siswa dalam belajar dapat ditingkatkan. Pendapat lain yang mendukung adalah piter (dalam Nur dan Wikandari 1998). Kemampuan seorang guru sangat penting dalam pengelolaan pembelajaran sehingga kegiatan pembelajaran dapat berlangsung efektif dan efisien.


4.Respons siswa Terhadap pembelajaran menggunakan Media Gambar


        Berdasarkan hasil angket respons siswa terhadap model pembelajran kooperatif tipe Media Gambar yang diterapkan oleh peneliti menunjukan bahwa siswa merasa senang terhadap materi pelajaran. LKS, suasana belajar dan cara penyajian materi oleh guru. Menurut siswa, dengan model pembelajaran kooperatif tipe Media Gambar mereka lebih mudah memahami materi pelajaran interaksi antara guru dengan siswa dan interaksi antar siswa tercipta semakin baik dengan adanya diskusi, sedangkan ketidak senangan siswa teerhadap model pembelajran kooperatif tipe Media Gambar disebabkan suasana belajar dikelas yang agak ribut.


        Seluruh siswa (100%) berpendapat baru mengikuti pembelajran dengan Media Gambar. Siswa merasa senang apalagi pokok bahasan selanjutnya menggunakan Media Gambar, dan siswa merasa bahwa model pembelajaran kooperatif menggunakan Media Gambar bermanfaat bagi mereka, karena mereka dapat saling bertukar pikiran dan materi pelajaraan yang didapat mudah diingat.


BAB V PENUTUP


5.1 Kesimpulan


Berdasarkan hasil penelitian dengan menerapkan model pembelajaran kooperatiftipe Media Gambar, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:


Penggunaan Media Gambar dapat meningkatkan hasil belajar Materi Belajar Kerja Sama Siswa Kelas III  SDN Pangkan


.


5.2 Saran


Berdasarkan kesimpulan di atas, maka peneliti dapat memberikan saran–saran, yaitu:


  1. Kepada guru



    yang mengalami kesulitan yang



    dapat menerapkan Media Gambar sebagai alternatif untuk meningkatkan kualitas proses belajar mengajar kelas.

  2. Kepada guru–guru yang ingin menerapkan Media Gambar disarankan untuk membikin Media gambar yang lebih menarik dan bervariasi.


DAFTAR PUSTAKA


Ahmadi, Abu. 1997.Strategi Belajar Mengajar. Bandung: Pustaka Setia


Arikunto, Suharsimi. 2012.
Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bumi


               Aksara


Depdiknas. 2003.UU RI No.20 Tahun 2003 tentang system Pendidikan Nasional.


                   Jakarta: Depdiknas


————–. 2004.
Standar Kompetensi Guru Sekolah Dasar. Jakarta: Depdiknas


————–.2005.
PP No.19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.


                   Jakarta: Depdiknas


————-. 2007.
Permendiknas RI No. 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses.


                  Jakarta: Depdiknas


————-. 1999.
Pedoman Penyusunan Karya Tulis Ilmiah di Bidang



                  Pendidikan



. Jakarta: Depdikbud


Ibrahim, M. 2005.
Pembelajaran Kooperatif.
UNESA: University Press.


Kemdiknas.2011.Membimbing Guru dalam Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta:


               Kemdiknas


————-. 2011.
Paikem Pembelajaran Aktif Inovatif



                Kreatif Efektif dan Menyenangkan



.  Jakarta: Kemdiknas


Ngalim, Purwanto.  2008.
Administrasi dan Supervisi Pendidikan. Bandung:PT


               Remaja Rosda Karya


Ngalim, Purwanto.  2003.
Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran.


              Bandung:PT Remaja Rosda Karya


Sudjana, Nana. 2012.
Tujuan Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta


Suyatno. 2009.
Pembelajaran Kooperatif Tipe MEDIA GAMBAR. Surakarta: Tiga


              Serangkai


Ada Tiga Kelompok Siswa Yaitu Kelompok Penggemar Matematika 3 Siswa

Sumber: https://www.kangjo.net/berita/detail/ptk-peningkatan-hasil-belajar–melalui-media-gambar-siswa-kelas-iii-sdn-pangkan

Check Also

Contoh Soal Perkalian Vektor

Contoh Soal Perkalian Vektor. Web log Koma – Setelah mempelajari beberapa operasi hitung pada vektor …