Best Author
sangdedi

743,207
octa

484,159
fitrotinnikm

456,603
idjah

444,725
dwi

312,729
adit

309,674
resta-andara

273,565
benedict

261,561
rahadian

240,244
bara

228,914
nabilalalala

216,570
kurnitap_

154,122
kuswanto

139,079
suranto

100,765
admin

98,826

Macam-macam Majas

menurut Prof. Dr. H. G. Tarigan majas adalah cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa secara khas yang memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis. Unsur kebahasaan antara lain: pilihan kata,frasa, klausa, dan kalimat.
Majas dapat dikelompokkan menjadi empat, yaitu:
a. Majas perulangan        c.     Majas pertentangan
b. Majas perbandingan    d.     Majas pertautan
berikut adalah contoh majas yang sering digunakan secara umum:

a. Majas Perulangan
(1)      Aliterasi
Aliterasi adalah majas yang berwujud perulangan konsonan pada suatu kata atau beberapa kata, biasanya terjadi pada puisi.
Contoh:  Kau keraskan kalbunya
Bagai batu membesi benar Timbul telangkai bertongkat urat Ditunjang pengacara petah pasih

(2)    Asonansi
Asonansi adalah majas repetisi yang berwujud perulangan vokal, pada suatu kata atau beberapa kata. Biasanya dipergunakan dalam puisi untuk mendapatkan efek penekanan.
Contoh:
Segala ada menekan dada
Mati api di dalam hati
Harum sekuntum bunga rahasia
Dengan hitam kelam

(3)    Anafora
Anafora adalah majas repetisi yang merupakan perulangan kata pertama pada setiap baris
atau kalimat.
Contoh:
Kucari kau dalam toko-toko.
Kucari kau karena cemas karena sayang.
Kucari kau karena sayang karena bimbang.
Kucari kau karena kaya mesti diganyang.

(4)    Epifora
Epifora adalah majas repetisi yang berupa perulangan kata pada akhir baris atau kalimat berurutan.
Contoh:
Ibumu sedang memasak di dapur ketika kau tidur.
Aku mencercah daging ketika kau tidur.

(5)    Simploke
Simploke adalah majas repetisi yang berupa perulangan awal dan akhir beberapa baris
(kalimat secara berturut-turut).
Contoh:
Ada selusin gelas ditumpuk ke atas. Tak pecah.
Ada selusin piring ditumpuk ke atas. Tak pecah.
Ada selusin barang lain ditumpuk ke atas. Tak pecah.

b. Majas Perbandingan
(1)    Perumpamaan
Perumpamaan adalah padanan kata atau simile yang berarti seperti. Secara eksplisit jenis majas ini ditandai oleh pemakaian kata: seperti, sebagai, ibarat, umpama, bak, laksana,serupa.
Contoh: Seperti air dengan minyak.

(2)    Metafora
Metafora adalah majas yang membandingkan dua hal secara implisit.
Contoh: Aku adalah angin yang kembara.

(3)    Personifikasi
Personifikasi adalah majas yang melekatkan sifat-sifat insani pada barang atau benda yang tidak bernyawa ataupun pada ide yang abstrak.
Contoh: Bunga ros menjaga dirinya dengan duri.

(4)    Alegori
Alegori adalah majas yang menggunakan lambang-lambang yang termasuk dalam alegon,
antara lain:
Fabel, contoh   : Kancil dan Buaya
Parabel, contoh : Cerita Adam dan Hawa

(5)    Antitesis
Antitesis adalah majas yang mengandung gagasan-gagasan yang bertentangan.
Contoh: Dia gembira atas kegagalanku dalam ujian.

(6)    Pleonasme
Pleonasme adalah penggunaan kata yang mubazir yang sebenarnya tidak perlu.
Contoh: Capek mulut saya berbicara.

(7)    Tautologi
Tautologi adalah majas yang menggunakan kata atau frasa yang searti dengan kata yang telah disebutkan terdahulu.
Contoh: Apa maksud dan tujuannya datang ke mari?

c. Majas Pertentangan
(1)    Hiperbola
Hiperbola adalah majas yang mengandung pernyataan yang berlebih baik jumlah, ukuran, maupun sifatnya dengan tujuan untuk menekan, memperhebat, meningkatkan kesan dan pengaruhnya.
Contoh: Pemikiran-pemikirannya tersebar ke seluruh dunia.

(2)    Litotes
Litotes adalah majas yang berupa pernyataan yang bersifat mengecilkan kenyataan yang sebenarnya.
Contoh: Apa yang kami berikan ini memang tak berarti buatmu.

(3)    Ironi
Ironi adalah majas yang berupa pernyataan yang isinya bertentangan dengan kenyataan yang sebenarnya.
Contoh: Bagus benar rapormu Mir, banyak merahnya.

(4)    Satire
Satire adalah majas sejenis argumen atau puisi atau karangan yang berisi kritik sosial baik secara terang-terangan maupun terselubung.
Contoh:
Jemu aku dengan bicaramu
Kemakmuran, keadilan, kebahagiaan
Sudah sepuluh tahun engkau bicara
Aku masih tak punya celana
Budak kurus pengangkut sampah

(5)    Paradoks
Paradoks adalah majas yang mengandung pertentangan yang nyata dengan fakta-fakta yang ada.
Contoh: Teman akrab adakalanya merupakan musuh sejati.

(6)    Klimaks
Klimaks adalah majas yang berupa susunan ungkapan yang makin lama makin mengandung penekanan atau makin meningkat kepentingannya dari gagasan atau ungkapan sebelumnya.
Contoh: Hidup kita diharapkan berguna bagi saudara, orang tua, nusa bangsa, dan negara.

(7)    Antiklimaks
Antiklimaks adalah suatu pemyataan yang berisi gagasan-gagasan yang disusun dengan urutan dari yang penting hingga yang kurang penting.
Contoh: Jangankan sepuluh ribu, seribu, atau seratus, satu rupiah pun aku tak punya.

(8)    Sinisme
Sinisme adalah majas yang merupakan sindiran yang berbentuk kesangsian yang mengandung ejekan terhadap keikhlasan atau ketulusan hati.
Contoh: Anda benar-benar hebat sehingga pasir di guran Sahara pun dapat Anda hitung.

(9)    Sarkasme
Sarkasme adalah majas yang mengandung sindiran atau olok-olok yang pedas atau kasar.
Contoh: Kau memang benar-benar bajingan.

d. Majas Pertautan
(1)    Metonimia
Metonimia adalah majas yang menggunakan nama barang, orang, hal, atau ciri sebagai pengganti barang itu sendiri.
Contoh: Parker jauh lebih mahal daripada pilot.

(2)    Sinekdoke
Sinekdoke adalah majas yang menyebutkan nama sebagian sebagai nama pengganti barang sendiri.
Contoh Sinekdoke pars pro toto: Lima ekor kambing telah dipotong pada acara itu.
Contoh Sinekdoke totem pro parte: Dalam pertandingan itu Indonesia menang satu lawan Malaysia.

(3)    Alusio
Alusio adalah majas yang menunjuk secara tidak langsung ke suatu peristiwa atau tokoh yang telah umum dikenal/diketahui orang.
Contoh: Apakah peristiwa Madiun akan terjadi lagi di sini?

(4)    Eufimisme
Eufimisme adalah ungkapan yang lebih halus sebagai pengganti ungkapan yang dirasa lebih kasar yang dianggap merugikan atau yang tidak menyenangkan.
Contoh: Tunasusila sebagai pengganti pelacur.

(5)    Elipsis
Elipsis adalah majas yang di dalamnya terdapat penanggalan atau penghilangan salah satu atau beberapa unsur penting dari suatu konstruksi sintaksis.
Contoh:
Mereka ke Jakarta minggu lalu (perhitungan prediksi).
Pulangnya membawa oleh-oleh banyak sekali (penghilangan subjek).
Saya sekarang sudah mengerti (penghilangan objek).
Saya akan berangkat (penghilangan unsur keterangan).
Mari makan! (penghilangan subjek dan objek).

(6)    Asindeton
Asindenton adalah majas yang berupa sebuah kalimat atau suatu konstruksi yang mengandung kata-kata yang sejajar, tetapi tidak dihubungkan dengan kata-kata penghubung.
Contoh: Ayah, ibu, anak merupakan inti dari sebuah keluarga.

(7)  Polisindenton
Polisindenton adalah majas yang berupa sebuah kalimat atau sebuah konstruksi yang mengandung kata-kata yang sejajar dan dihubungkan dengan kata-kata penghubung
Contoh: Pembangunan memerlukan sarana dan prasarana juga dana serta kemampuan pelaksana

Macam-macam Majas, 2.8 out of 5 based on 4 ratings

Penulis :
Telah menulis sebanyak 39 artikel
Mendapatkan 124 komentar
  Rating tulisan 5 dari 5

7 Comments

  1. zulfi

    May 24, 2011 at 3:51 am

    mantap nih, lengkap! :!:

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)
  2. resta andara

    resta andara

    June 19, 2011 at 2:27 pm

    terima kasih..

    VN:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)
  3. ida

    October 4, 2011 at 7:18 am

    :? cuma itu ajja kah contoh majas sinekdoke.a???huu… 8)

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)
  4. nur

    October 14, 2011 at 12:31 pm

    thank ya,sangat-sangat membantu :!: http://klikbelajar.com/wp-includes/images/smilies/icon_exclaim.gif

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)
  5. ira puspita

    October 25, 2011 at 1:19 pm

    :| umm,koq majas pertautan nya cma 7..bkn nya 9 ea..!!! tp gk ppa tu sngt membntu tugas q, makacih :D

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)
  6. Indotavia

    November 16, 2011 at 4:25 pm

    sepp :!: maksih yya :D

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)
  7. intan

    August 22, 2013 at 2:13 pm

    ,, kurang lengkap ini,, aku nyari ANTONOMASIA,, gk ada,,

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>