Best Author
sangdedi

743,613
octa

486,297
fitrotinnikm

456,615
idjah

445,167
dwi

313,549
adit

310,096
resta-andara

275,149
benedict

261,583
rahadian

240,940
bara

228,942
nabilalalala

216,884
kurnitap_

154,132
kuswanto

140,191
suranto

100,765
admin

99,004
iwan

80,055
kupukupu

78,106

Prinsip 5 C pada analisa perbankan

prinsip 5C

Kali ini saya mau berbagi pengetahuan saya mengenai prinsip 5C. Prinsip ini merupakan prinsip dasar di semua perbankan di Indonesia, bahkan mungkin dunia kali ya.

Prinsip 5 C adalah suatu prinsip yang dilakukan oleh pejabat bank dalam melakukan analisa dalam menentukan apakah seseorang yang mengajukan kredit akan disetujui atau tidak.

5 C adalah kepanjangan dari

Character : Hal ini bertujuan untuk mengetahui karakter atau kepribadian seseorang. Gampangnya, orang ini jujur atau engga sih ? kan susah kalo udah disetujui untuk diberikan kredit eh taunya dia kabur dan gak mau bayar.

Capacity : Hal ini bertujuan untuk mengetahui kemampuan seseorang/perusahaan dalam melakukan pembayaran kredit yang dipinjam.

Capital : Hal ini bertujuan untuk mengetahui pendanaan seseorang terhadap usahanya.

Condition : Hal ini bertujuan untuk mengetahui kondisi-kondisi lain yang mungkin akan berpengaruh pada fasilitas kredit yang diberikan. Misal kondisi perekonomian Indonesia, kondisi usaha yang dilakukan si orang tersebut, dll.

Collateral : Collateral sering disebut agunan, baru denger ya istilah agunan ?? :p Gampangnya gini, kalo kamu mau ngajuin kredit/ngutang ke bank, pasti kan kamu disuruh nyerahin entah itu mobil, rumah, sertifikat tanah, atau apapun juga, yang gunanya buat jaga2 kalo kredit yang kamu pinjem itu gak bisa kamu bayar. Nah kalo kamu gak mampu bayar kan rumah kamu atau mobil atau apapun juga yg kamu serahin ke bank bakalan disita… Nah, barang2 tersebut disebut agunan…

Kok agunan ?? bukannya jaminan ?? Dulu waktu saya belum masuk Bank, saya juga mikirnya gitu, tapi sekarang saya tau bedanya..

Nanti saya jelasin dibawah… Perbedaan agunan dan jaminan¬† :)

Oke, balik lagi ke permasalahan tadi ya..

Contoh cerita.

Seorang pengusaha bernama Tono memiliki usaha Warnet dengan jumlah komputer sebanyak 20 PC, dia mematok tarif sebesar Rp. 5000/jam. Usaha tersebut memakan dana sebesar Rp. 80jt rupiah sebagai modal awal, dengan rincian :

60jt untuk membeli PC sebanyak 20 buah
10jt untuk biaya sewa selama 1 tahun
5jt untuk biaya dekorasi dan beres-beres lapak5jt untuk membeli printer

Dari warnet tersebut dia bisa mendapatkan penghasilan per hari rata-rata 600rb rupiah, berarti perbulan dia bisa mendapatkan kurang lebih 18jt rupiah.

biaya karyawan operator warnet (kebetulan dia mempekerjakan 2 orang operator yang bergantian shift) : 2jt rupiah per bulan untuk 2 orang operator
biaya listrik : 5jt rupiah per bulan
biaya sewa tempat : tidak ada karena sudah dibayar di depan
penghasilan bersih sebulan 18jt – 2jt – 5 jt = 11jt rupiah per bulan.

Tono ingin mengajukan kredit ke bank dimana saya bekerja dengan tujuan untuk membeli komputer baru sebanyak 30komputer (20 komputer baru untuk mengganti komputer lama + 10 komputer baru untuk menambah usaha), komputernya diganti baru supaya bisa mainan game2 online yang berat2

Total kredit yang dia ajukan adalah sebesar Rp. 120jt rupiah (harga 1PC : 4jt rupiah), dia bakalan mengangsur selama 5 tahun.

Analisa 5c-nya untuk kasus diatas adalah sbb :

  1. Analisa karakter :
    analisa teknis : saya akan mencari dulu apakah si tono pernah mengajukan pinjaman di bank lain atau tidak, terus pernah nunggak atau engga, pernah telat bayar atau engga
    analisa non teknis : gimana kehidupan dia, mabuk2an ga, suka mainan cewek atau engga, udah nikah blm, anak2nya gmn, istrinya brp,  dll <Рmesti banyak2 feeling dan pengalaman :)
  2. analisa kapasitas :
    analisa ini kayak yang udah dijelasin diatas kan kemampuan dia utk bayar kredit kan ?
    dari cerita itu kemampuan usahanya bisa memberikan dia penghasilan bersih sebesar Rp. 11jt per bulan. kita anggap aja buat biaya dia hidup (hasil wawancara juga) sekitar 3jt rupiah berarti dia bisa menyisihkan sebesar Rp. 8jt rupiah per bulan utk bayar tunggakan, tapi masih terlalu riskan, kita jadiin aja kemampuan dia hanya sebesar Rp. 3jt rupiah per bulan utk bayar tunggakan. perhatiin juga, operatornya bakalan sering ganti atau keluar ga, soalnya aspek SDM penting juga, terus pelanggannya setia gak, persaingan usaha di sekitar tempat itu gmn, ada warnet lain gak di deket2 situ, ada banyak anak sekolah atau kampus, dll
  3. analisa kapital/permodalan :bisa kita lihat bahwa permodalan dia kuat juga, karena untuk membangun usaha awal dia bisa menggunakan uangnya sendiri tanpa meminjam uang ke orang lain. (tau darimana kalo dia gak ngutang ? baca lagi no 1 :) )
  4. Analisa kondisi :Melihat kondisi perekonomian Indonesia bagaimana, bagus atau engga, terus usaha warnet ke depannya gmn ?? kan kayaknya lagi turun nih karena setiap orang udah punya modem sendiri, dll.
  5. Analisa Collateral :
    Analisa agunan, agunan-nya kan jelas banget yah, si komputer yang mau dia beli kita iket semua pakai fidusia (tau kan ya fidusia tuh apa), eh iya, dia punya printer, kita iket juga, trus kalo dia punya rumah atau apa gitu mending iket sekalian, soalnya takutnya kalo yg diiket cuma komputer aja, nanti pas macet 1 thn lagi, harga komputer seken kan udah turun jauh dari harga semula, takut gak bisa nutup jumlah tunggakannya, trus perhatiin juga, nanti kalo mau mengeksekusi agunan itu gampang gak ngambil komputernya buat bisa dijual, jangan2 udah dijagain sama preman sekitar situ lagi.. :p

Nah, kalo udah tinggal diputuskan apakah bakalan dikasih atau engga kredit yang dia minta… kalo tanya ke saya sih… hmmm

Gak bakalan saya kasih… kenapa ??

  1. analisa karakter : oke, anggaplah dia bagus, gak pernah nunggak, rajin ibadah, hidup sederhana, dll
  2. analisa kapasiti : pelanggannya setia dan banyak, ga ada saingan, dll
  3. analisa kapital : bagus, dia memulai usahanya dengan modal sendiri
  4. analisa kondisi : nah ini yang jadi masalah, kita bisa lihat dari banyaknya warnet2 yang tutup. apa iya usaha itu bisa bertahan sampai 3-5tahun ke depan ??
  5. analisa kolateral : kalo dia nunggak sekitar 3 tahun lagi, sedangkan agunan yang kita iket cuma komputer ada 30 buah + printer, total harga pengiketan adalah 125jt, 3 tahun lagi harganya jadi berapa ?? palingan tinggal 40jtan… sedangkan utang dia bisa masih sekitar 60jt (darimana ngitungnya ?? kira2 aja hehe… tapi sekitaran segitu kalo diitung secara rinci juga)

Begitu kira2, jadi udah pada tau belum tentang analisa 5C pada prinsip dasar pemberian fasilitas kredit perbankan :)

Oh iya, terus perbedaan, jaminan dan agunan apa ??

Prinsip 1-4 (karakter, kapasitas, kapital, kondisi) disebut Jaminan

Prinsip 5 (kolateral) disebut agunan

Atau bahasa bank-nya first way out dan second way out.

Gampangnya gini, kalo misalnya ada usaha yang jelas pasti sukses, orangnya/perusahaannya jujur, kondisi ekonomi mendukung, dan dia monopoli di bidang usaha itu.. apa perlu dia memberikan barang atau rumah atau apapun juga untuk diiket di bank buat jaga2 kalo2 kreditnya nunggak ??

misal perusahaan itu si Pertamina, PLN, Indofood, dll ??
Nah itu lah yang namanya Jaminan dan agunan, Jaminan adalah jaminan pembayaran kredit tersebut, yang bisa dilihat dari karakternya, kapasitasnya, Kapital atau permodalannya dia, dan kondisi ekonomi yang mendukung kelangsungan usahanya.. kalo dengan itu aja kita udah yakin dan percaya bahwa pasti kredit yang kita berikan ke dia bakalan dibayar tanpa nunggak, maka gak perlu lagi ada second way out untuk “jaga-jaga” kalo kreditnya gak kebayar…

Gitu kira2.. :)

Prinsip 5 C pada analisa perbankan, 3.4 out of 5 based on 9 ratings

Penulis :
Telah menulis sebanyak 9 artikel
Mendapatkan 28 komentar
  Rating tulisan 0 dari 5

1 Comment

  1. kholidul

    January 28, 2015 at 12:28 am

    gaya penulisan anda yg sangat santai saya suka.. uda bosen baca buku2 yg sifatnya terlalu formal… aku tunggu dg tema yg lain. trims

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: +2 (from 2 votes)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>